Kompas.com - 26/02/2019, 22:19 WIB
Peneliti Laboratorium Big Data Analytics DPP Fisipol UGM saat konferensi pers di Digilib Cafe Fisipol UGM (25/2/2019). Dok. UGMPeneliti Laboratorium Big Data Analytics DPP Fisipol UGM saat konferensi pers di Digilib Cafe Fisipol UGM (25/2/2019).

 

KOMPAS.com - Data Laboratorium Big Data Analytics, Departemen Politik dan Pemerintahan (DPP) Fisipol Universitas Gadjah Mada (UGM) mencatat percakapan golput di media sosial dan media online banyak terkonsentrasi di Jawa.

Hasil tersebut diperoleh melalui analisis percakapan di media sosial twitter dan pemberitaan di 276 media online. Analisis big data menggunakan metode application programming interface twitter dilakukan dari 27 Januari hingga 19 Februari 2019.

“Dari pemetaan isu golput berdasarkan sebaran geografis cenderung bersifat Jawa sentris,” ungkap peneliti Laboratorium Big Data Analytics DPP Fisipol UGM, Arya Budi, Senin (25/2/2019) saat konferensi pers di Digilib Cafe Fisipol UGM, Yogyakarta.

Potensi golput di Jawa

Dari laman resmi UGM, Arya memaparkan hasil analisis terkait peta potensi golput 2019 terkait banyaknya pembicaraan tentang golput banyak ditemukan di Jawa Barat (21,60 persen), DKI Jakarta (14,94 persen), dan Jawa Timur (14,645 persen).

Baca juga: FISIP UI: Ini 4 Karakter Pemilih Milenial

Ketiga provinsi tersebut menjadi daerah dengan percakapan isu golput terbanyak dibandingkan dengan daerah lain.

Lebih lanjut Arya menyebutkan perbincangan isu golput menjadi semakin masif karena dipicu akun-akun berpengaruh dengan banyak follower. Selain itu, masifnya isu golput di media sosial terjadi karena adanya momentum politik seperti debat calon presiden pada 17 Februari 2019.

Dari sebanyak 2.840 percakapan tentang golput, Arya menjelaskan bahwa terdapat 9,5 persen percakapan yang ditujukan untuk mengkampanyekan golput. Artinya, 1 dari 10 percakapan tentang golput adalah percakapan mengkampanyekan golput.

Banyak faktor penyebab

Sementara ajakan untuk untuk tidak berpartisipasi dalam pemilu paling banyak ditemukan di DKI Jakarta sebanyak 20 percakapan. Selanjutnya diikuti Jawa Barat 17 percakapan, dan Jawa Tengah 12 percakapan. Di sisi lain, terdapat akun yang dibuat khusus untuk berkampanye golput.

Sementara peneliti DPP Fisipol UGM lainnya, Wawan Mas’udi menjelaskan potensi golput terjadi karena sejumlah faktor seperti adanya ketidakpuasan terhadap incumbent, tetapi oposisi dipandang tidak layak. 

Faktor lain adalah sistem politik atau rezim dipandang tidak sah, memberikan suara hanya akan memberi legitimasi pada sistem yang ada. Sementara sistem yang ada tidak bisa menjamin fairness sehingga golput ini menjadi bentuk perlawanan.

Wawan menuturkan bahwa golput menjadi ancaman terhadap demokrasi. Pilihan untuk tidak berpartisipasi dalam pemilu akan memberikan dampak delegitimasi demokrasi di Indonesia.

“Kalau situasi golput dibiarkan maka suara ketidakpercayaan demokrasi akan semakin kuat dan mengalami penggerusan demokrasi. Untuk itu, semua hal yang bisa memperkuat legitimasi, termasuk partisipasi yang tinggi sangat dibutuhkan,” pungkasnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.