Kompas.com - 20/03/2019, 21:01 WIB
Sosialisai program KBMI 2019 di Bale Sawala Gedung Rektorat, Jatinangor, (20/3/2019) oleh Ketua Pusat Inkubator Bisnis/Oorange Universitas Padjadjaran (Unpad) Diana Sari. Dok. UnpadSosialisai program KBMI 2019 di Bale Sawala Gedung Rektorat, Jatinangor, (20/3/2019) oleh Ketua Pusat Inkubator Bisnis/Oorange Universitas Padjadjaran (Unpad) Diana Sari.

KOMPAS.com - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi RI melalui Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan kembali menggelar Kompetisi Bisnis Mahasiswa Indonesia (KBMI) tahun 2019.

Program yang dimulai sejak 2017 ini bertujuan meningkatkan jumlah mahasiswa berwirausaha. 

Saat menyosialisasikan program KBMI 2019 di Bale Sawala Gedung Rektorat, Jatinangor, (20/3/2019), Ketua Pusat Inkubator Bisnis/Oorange Universitas Padjadjaran (Unpad) Diana Sari menjelaskan, poin penting KBMI adalah membantu mahasiswa menentukan keunikan bisnis berbasis teknologi dengan menemukan celah pasar tepat untuk meningkatkan peluang keberhasilan bisnis.

Keunikan sebagai daya saing

“Keunikan itu menjadi hal penting dalam berbisnis. Kalau kamu berbisnis terus sama saja dengan yang lain, tidak ada competitive advantage-nya,” kata Diana dilansir dari laman resmi Unpad.

Baca juga: Ketika Anak Muda Diajak Jadi Wirausaha Kopi....

Tahun ini, Unpad ingin banyak mahasiswa mendaftar KBMI. Tujuannya agar banyak potensi wirausaha muda di Unpad bisa berkembang lebih baik di KBMI. 

“Kami sangat yakin bahwa usaha-usaha yang dimiliki mahasiswa Unpad itu keren-keren. Potensi yang ada di Unpad lebih dari 4 tim yang lolos di KBMI 2018,” terangnya.

Kriteria lomba

Peserta KBMI merupakan mahasiswa aktif terdaftar pada program pendidikan Diploma maupun Sarjana di perguruan tinggi dan membentuk kelompok berjumlah 3-5 orang.

Satu kelompok diperbolehkan berasal dari satu atau beberapa program studi dalam satu perguruan tinggi. Mahasiswa pengusul hanya dapat mengajukan satu proposal melalui satu kelompok.

Pengajuan proposal dilakukan dengan mengisi formulir online serta mengunggah dokumen dan bukti pendukung pada laman SIM PKMI http://sim-pkmi.ristekdikti.go.id/. Setiap kelompok peserta harus disahkan oleh perguruan tinggi bersangkutan.

Tahapan KBMI

Tahapan pelaksanaan KBMI 2019 meliputi pengusulan proposal, desk evaluation dan penetapan, mentoring dan pelatihan, monitoring dan evaluasi, serta ekspo KMI.

Kelompok yang memperoleh dana bantuan KBMI akan menjadi peserta Ekspo KMI yang akan dilaksanakan di Politeknik Negeri Batam, Kepulauan Riau, 8 – 11 November 2019.

Diana mengharapkan agar mahasiswa yang mendaftar harus memperhatikan proposal yang akan diajukan. Proposal ini harus betul-betul menggambar ide kreativitas mahasiswa.

Jika terpilih, kelompok akan menerima pendanaan dalam bentuk bantuan pemodalan dari Kemenristekdikti dan pendampingan usaha dari perguruan tinggi bersangkutan. Biaya pemodalan sebesar Rp 10 juta hingga Rp 40 juta.

Pengajuan proposal KBMI sendiri dibuka dari 9 Maret hingga 25 April 2019.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X