Indy Hardono
Pemerhati pendidikan

Saat ini bergiat sebagai koordinator tim beasiswa pada Netherlands Education Support Office di Jakarta. Sebelumnya, penulis pernah menjadi Programme Coordinator di ASEAN Foundation. 

Ternyata, Kita Rindu Bung Hatta...

Kompas.com - 15/04/2019, 18:42 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
Editor Latief

KOMPAS.com - Banyak rujukan tentang kepemimpinan, pemimpin dan memimpin. Namun, menelusuri rujukan satu ini, seperti menyadarkan bahwa, kita mulai sering memanjakan pemimpin dengan puja-puji kering logika.

Ya, kita telah mengubah definisi dan menyederhanakan arti pemimpin. Kita tidak lagi menuntut pemimpin untuk memimpin.

Adalah Muhammad Hatta, sosok yang seringkali luput dari lampu sorot dan halaman pertama lembar-lembar sejarah negeri ini. Cerita tentang Hatta sering kali hanya sebatas cerita tentang seorang co-proklamator dan Bapak Koperasi.

Wajar saja. dari sisi fisik, Hatta sudah tenggelam di balik sosok Bung Karno yang karismatik. Di samping Bung Karno si orator ulung, Hatta terlihat sangat minor. Tak tersirat sedikit pun sosok pria Minang punya aroma militansi ataupun karakter seorang pendobrak.

Dia sosok yang tidak open page seperti Soekarno. Hatta terkesan sebagai antithesis dari dirinya sendiri.

Hatta militan dan pragmatis, namun tetap diplomatis dan filosofis. Sosok kecil yang tak banyak senyum, namun penggagas ide-ide besar dan revolusioner.

Mendapat pendidikan tinggi di luar negeri menjadikan Hatta seorang yang multi facet. Dia terpapar dengan berbagai ideologi seperti Marxisme, Sosialisme, Liberalisme, Islami, yang membuatnya sangat pragmatis dan nilai-nilai yang dianutnya sangat bearoma "barat".

Namun, Hatta sangat puritan dalam beribadah. Dia tak menyentuh alkohol. Ia berpikiran "barat", namun tidak kebarat-baratan.

Satukan, gelorakan, gerakkan

Memimpin adalah mempersatukan jiwa. Memimpin adalah menggerakkan daya, dan memimpin adalah menggelorakan cita.

Hatta adalah pejuang di garis depan yang berani menggerakkan dan menggelorakan  persatuan dan hasrat merdeka. Tak tanggung-tanggung, panggung yang dipakainya adalah mahkamah pengadilan di Den Haag dan lakon yang dibawakan adalah Indonesie Vrij – Indonesia Merdeka!

Sebuah pledoi, narasi pembelaan yang maha dasyat, mengecam Pemerintah Belanda atas ekploitasi rakyat sekaligus penangkapan terhadap dirinya dan pelajar Indonesia lain yang sedang studi di Belanda, yakni Nazir Pamoentjak dan Ali Sastroamidjojo.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.