Wisuda 953 Lulusan, Unika Atma Jaya Tekankan Arti Penting Pelayanan

Kompas.com - 14/05/2019, 21:10 WIB
Unika Atma Jaya (UAJ) menggelar acara Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-47 di Gedung Jakarta Convention Center, Jakarta (14/5/2019) bagi 953 wisudawan terdiri dari 844 lulusan program sarjana dan 104 lulusan program pascasarjana.  Dok. Unika Atma Jaya Unika Atma Jaya (UAJ) menggelar acara Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-47 di Gedung Jakarta Convention Center, Jakarta (14/5/2019) bagi 953 wisudawan terdiri dari 844 lulusan program sarjana dan 104 lulusan program pascasarjana.

KOMPAS.com - Universitas Katolik Atma Jaya (UAJ) menggelar acara " Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-47" di Gedung Jakarta Convention Center, Jakarta (14/5/2019) bagi 953 wisudawan terdiri dari 844 lulusan program sarjana dan 104 lulusan program pascasarjana.  

Wisuda tahun ini menjadi istimewa karena dilaksanakan bertepatan peringatan "21 Tahun Tragedi Mei 1998".  Sejarah kelam dan juga penanda masa reformasi Indonesia menjadi tema wisuda kali “ Reformasi dan Cita-cita Kemerdekaan Indonesia.” 

Peristiwa reformasi penting menjadi refleksi bersama, khususnya wisudawan sebagai generasi muda Indonesia masa depan. Diharapkan wisudawan tidak menyia-nyiakan harga sangat mahal yang telah dibayar melalui reformasi.

Dasar perubahan 

"Saat ini Indonesia memasuki era revolusi industri. Reformasi dan revolusi memiliki dasar yang sama, yaitu perubahan.  Bagaimana sikap kita menghadapi perubahan merupakan tantangan terbesarnya," ujar Rektor Unika Atma Jaya Prasetyantoko.

Baca juga: Gandeng FES Indonesia, Unika Atma Jaya Gelar Diskusi Soal Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri

Ia menambahkan, “Tantangan paling besar adalah cara pandang kita sendiri. Apakah kita membiarkan aspek psikologis dan emosional menguasai kita dalam menghadapi transformasi industrasi.”

“Jadi, ditengah perubahan dunia yang begitu masif ini, kita bersama dituntut mengorbankan kemapanan psikologis. Kita perlu secara sadar melekatkan ‘rasa lekat tak teratur’ yang selalu menggumuli kita sebagai manusia,”sambungnya.

Rektor UAJ juga menambahkan nilai penting alumni yang sudah mereka dapatkan sejak bangku kuliah yaitu menjadi pribadi kristiani yang memiliki kepedulian sosial, unggul dan profesional sehingga dapat terus relevan dengan pergerakan zaman ini.

Nilai pelayanan 

Saat berdiri di depan podium mewakili teman-temannya, Antonius Hengky, wisudawan asal Kecamatan Sepauk, Kalimantan Barat dari program kedokteran Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UAJ menyampaikan banyak mengambil pelajaran penting selama di UAJ di antaranya nilai pelayanan.   

Hengky menyampaikan harapannya mewakili anak muda Indonesia.  “Atas keberanian para pahlawan reformasi kita mendapatkan hidup berbangsa dan bernegara yang lebih baik, itu semua berkat nilai melayani demi penegakan keadilan," ujarnya.

"Tugas kita sebagai salah satu dari 3 persen dari seluruh penduduk Indonesia yang bisa menjadi sarjana adalah menjadi sekrup-sekrup kecil, komponen yang terbaik untuk menjaga kapal besar Indonesia. Kita harus mampu membantu saudara-saudara kita untuk mengenyam pendidikan yang lebih baik dan menciptakan dunia yang lebih baik,” tegasnya.

Lulusan berprestasi

Unika Atma Jaya (UAJ) menggelar acara Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-47 di Gedung Jakarta Convention Center, Jakarta (14/5/2019) bagi 953 wisudawan terdiri dari 844 lulusan program sarjana dan 104 lulusan program pascasarjana. Dok. Unika Atma Jaya Unika Atma Jaya (UAJ) menggelar acara Wisuda Sarjana ke-73 dan Pascasarjana ke-47 di Gedung Jakarta Convention Center, Jakarta (14/5/2019) bagi 953 wisudawan terdiri dari 844 lulusan program sarjana dan 104 lulusan program pascasarjana.

Seperti tradisi-tradisi sebelumnya wisuda UAJ memberikan penghargaan berupa cincin emas kepada 37 wisudawan berprestasi baik dengan penilaian; prestasi akademis lulus tepat waktu, tidak pernah mendapatkan nilai D dan E tiap mata kuliah dan aktif dalam organisasi kemahasiswaan.

Selain memiliki kepribadian baik penerima penghargaan prestasi akademis juga memiliki IPK minimal 3,71 untuk lulusan S1 dan IPK minimal 3,8 untuk lulusan pascasarjana (S2, S3 dan Profesi). 

Salah satu penerima cincin adalah Elisabeth Suryani (Miss Indonesia 2017 Kalimantan Utara), Wisudawan Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris dengan IPK 3.84.



Close Ads X