Jangan Salah, Balita "Horang Kaya" Juga Bisa Terkena Stunting, Kenapa?

Kompas.com - 26/05/2019, 11:17 WIB
Ilustrasi Balita Stunting ShutterstockIlustrasi Balita Stunting

KOMPAS.com - Data menarik diungkap Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Kementerian Kesehatan tahun 2018: 20 persen anak-anak dari kalangan sosial-ekonomi menengah ke atas Indonesia juga mengalami stunting

Fakta ini disampaikan dalam diskusi “Pendidikan Gizi dan Generasi Emas Indonesia 2045” yang diadakan Southeast Asian Ministers of Education Organization (SEAMEO) Regional Centre for Food and Nutrition (RECFON) di Gedung SEAMEO, Kedokteran UI Salemba, Jakarta (24/5/2019).

Selain faktor kemiskinan, rendahnya edukasi pendidikan gizi, sanitasi, kesehatan reproduksi, dan keluarga berencana ditengarai menjadi penyebab masih tingginya angka stunting di Indonesia yang saat ini menduduki peringkat ke-2 di ASEAN di bawah Timor Leste.

Dialami keluarga menengah atas

“Kemiskinan memang salah satu faktor, tetapi ditelusuri lebih dalam lagi, ternyata pendidikan gizi, sanitasi, kesehatan reproduksi, dan keluarga berencana lebih berpengaruh,” tutur Grace Wangge, Manajer Riset dan Konsultasi SEAMEO RECFON.

Hal ini dibuktikan data Riskesdas 2018 yang menyatakan 20 persen anak-anak dari kalangan sosial-ekonomi menengah ke atas, atau yang kerap disebut netizen 'horang kaya', Indonesia juga mengalami stunting.

Baca juga: Kominfo: Pemerintah Bekerja Keras Menurunkan Stunting

Penyebabnya adalah makanan yang dikonsumsi tidak bergizi. Cenderung lebih banyak karbohidrat, gula, dan lemak seperti dari goreng-gorengan. Pemberian makanan secara tidak proporsional ini berlangsung semenjak anak diberi makanan pendamping ASI.

 

Hal senada ditegaskan Umi Fahmida, peneliti utama SEAMEO RECFON, "Kenapa anak orang kaya bisa stunting, karena ibunya melakukan pola asuh salah. Saat anaknya lahir, tidak diberikan ASI eksklusif banyak digantikan susu formula, makanya pertumbuhan anaknya berbeda dengan anak normal lainnnya."

Umi menyebutkan dua analisis baru-baru ini menunjukan bahwa anak yang disapih sebelum usia 6 bulan mempunyai potensi tinggi mengalami stunting.

Stunting anak keluarga perokok 

Dalam diskusi, merujuk hasil analisis data Indonesian Family Life Survey (IFLS), SEAMEO RECFON menyampaikan kemungkinan anak dari keluarga perokok menjadi stunting lebih besar dari anak keluarga tanpa perokok. 

Hal ini diperkuat hasil studi Pusat Kajian Jaminan Sosial (PKJS) Universitas Indonesia, anak-anak dari keluarga perokok kronis memiliki kecenderungan tumbuh lebih pendek dan lebih ringan dibandingkan dengan anak dari keluarga tanpa perokok.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X