Jadwal Pendaftaran CPNS dan P3K 2019, Tahap Pertama Guru dan Dosen

Kompas.com - 07/08/2019, 07:00 WIB
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir memberikan pembekalan dan orientasi kepada Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) baru di lingkungan Kemenristekdikti TA. 2018 di ruang Auditorium, Gedung D Kemenristekdikti, Jakarta (2/5/2019). Dok. KemenristekdiktiMenteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir memberikan pembekalan dan orientasi kepada Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) baru di lingkungan Kemenristekdikti TA. 2018 di ruang Auditorium, Gedung D Kemenristekdikti, Jakarta (2/5/2019).

KOMPAS.com - Melalui siaran pers Badan Kepegawaian Negara (30/7/2019), Pemerintah telah mengumumkan secara resmi Jadwal Pendaftaran Seleksi CPNS dan PPPK (P3K) Tahun 2019.

Jadwal Pendaftaran Seleksi CPNS dan PPPK (P3K) Tahun 2019 diagendakan akan dilaksanakan dibulan Oktober 2019. Bima Haria Wibisana, Kepala BKN memprediksi peserta seleksi CPNS dan PPPK (P3K) Tahun 2019 ini akan mencapai 5,5 juta.

Kepala BKN juga menginformasikan pada pelaksanaan seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2018 total pelamar mencapai 3.636.251 juta, dengan rincian jumlah pelamar di 76 instansi pusat mencapai 1.446.460 dan pelamar di 481 instansi daerah sebanyak 2.189.791.

Selanjutnya formasi CPNS 2018 Provinsi Papua diberikan sebanyak 12.831 dan Provinsi Papua Barat sejumlah 6.208. Sementara untuk seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) Tahap Pertama sejumlah 51.293 peserta melampaui passing grade.

Prioritas guru dan dosen

Formasi P3K Tahap Pertama ini dibuka khusus bagi tenaga honorer dengan jabatan Guru, Tenaga Kesehatan, Dosen dan Tenaga Kependidikan PTN baru, serta Penyuluh Pertanian. 

Baca juga: BKN Prediksi Rekrutmen CPNS dan PPPK 2019 Capai 5,5 Juta Pelamar

Untuk rencana pelaksanaan Pendaftaran Seleksi CPNS dan PPPK (P3K) Tahun 2019 yang diagendakan Bulan Oktober 2019 akan dibuka dengan dua jenis pilihan, yakni seleksi CPNS dan P3K Tahap Kedua.

Total kebutuhan ASN nasional 2019 sejumlah 254.173 mencakup 100.000 ribu formasi CPNS dan 100.000 formasi P3K Tahap Kedua, dan sisanya sudah dilaksanakan pada seleksi P3K Tahap Pertama.

Sebanyak 108 titik lokasi di seluruh Indonesia dapat dimanfaatkan melalui fasilitas yang disediakan BKN dan bekerja sama dengan sejumlah instansi pusat dan daerah.

Jumlah ini tentu tidak cukup untuk pelaksanaan seleksi serentak, sehingga beberapa opsi sedang disiapkan dengan kerja sama instansi di pusat dan daerah.

Pengganti guru pensiun

Ilustrasi: Para peserta seleksi penerimaan calon pegawai negeri sipil Kementerian Keuangan mengikuti ujian kompetensi dasar di Gedung Maria Convention Hall, Pulogadung, Jakarta Timur, Rabu (18/10)KOMPAS/RADITYA HELABUMI Ilustrasi: Para peserta seleksi penerimaan calon pegawai negeri sipil Kementerian Keuangan mengikuti ujian kompetensi dasar di Gedung Maria Convention Hall, Pulogadung, Jakarta Timur, Rabu (18/10)

Dikutip dari Antaranews.com, diperkirakan sebanyak tahun ini sebanyak 200 ribu aparatur sipil negara (ASN) akan pensiun dan 52 ribu di antaranya adalah guru.

Menpan RB Syafruddin menyampaikan (31/7/2019), "(Perekrutan) CPNS tetap tenaga-tenaga yang teknis dan profesional, tetap guru, tenaga kesehatan kemudian tenaga-tenaga yang akan ditempatkan di kementerian, lembaga juga teknis profesional. Jadi tenaga administrasi tidak akan direkrut," tegas Syafruddin.

Selain pertimbangan jumlah guru yang akan pensiun, tenaga medis dokter juga menjadi prioritas karena Syafruddin melihat jumlah dokter untuk puskesmas dianggap masih belum memadai.

Ia juga menyampaikan baru 75 persen puskemas yang memiliki tenaga medis. Untuk itu, perekrutan CPNS dan P3K tahun ini tetap akan fokus pada tenaga teknis profesional seperti guru dan tenaga kesehatan.  

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X