Hari Aksara Internasional: Literasi Bukan Hanya Soal Bebas Buta Aksara

Kompas.com - 08/09/2019, 13:35 WIB
Ilustrasi. Literasi Dasar di Kelas Awal DOK. INOVASIIlustrasi. Literasi Dasar di Kelas Awal

KOMPAS.com - Di tahun 2030 Indonesia diproyeksikan akan mengalami perubahan struktur populasi dengan didominasi oleh penduduk usia produktif (15-64 tahun) mencapai 68 persen dari total penduduk atau sekitar 200 juta penduduk.

Anak-anak yang kini duduk di bangku kelas 1 SD pada tahun 2030 akan duduk di bangku SMA dan masuk dalam golongan usia produktif. Peluang bonus demografi seperti ini tentu perlu dimanfaatkan dengan baik.

Oleh karena itu sejumlah upaya harus dilakukan agar sumber daya manusia (SDM) Indonesia dipersiapkan dengan baik, termasuk bagi anak-anak yang saat ini duduk di jenjang pendidikan dasar.

Salah satu upaya yang dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) adalah bekerja sama dengan pemerintah daerah di empat provinsi dalam melaksanakan Program Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI) – sebuah kemitraan pemerintah Australia dan Indonesia .

Kemampuan dasar

Program yang dilaksanakan di Provinsi Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Utara, dan Jawa Timur ini dilakukan dengan tujuan menggali dan memahami upaya-upaya konteks lokal yang mampu meningkatkan kemampuan dasar siswa, yaitu literasi atau kemampuan membaca siswa.

Baca juga: Hari Aksara Internasional, Angka Bebas Buta Aksara Indonesia Capai 98 Persen

Kemampuan dasar tersebut sangat penting, karena merupakan pondasi dari segala pembelajaran siswa. Tidak sekedar bisa membaca, tetapi kemampuan pemahaman membaca.

Penguasaan siswa terhadap kemampuan tersebut akan berimplikasi luas pada pembelajaran di subyek-subyek lainnya, termasuk sains, teknologi, matematika, pendidikan karakter, dan keterampilan berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS).

Faktanya, kemampuan anak-anak Indonesia masih tertinggal dibandingkan teman-temannya di negara-negara tetangga di wilayah ASEAN. Hal ini nampak dalam hasil studi internasional yang menguji dan membandingkan prestasi anak-anak sekolah di seluruh dunia (PISA, 2015; PIRLS, 2011).

Anak-anak yang tidak memiliki fondasi yang kuat akan dengan cepat tertinggal dari teman-temannya di seluruh bidang pembelajaran, dan ketimpangan ini semakin melebar seiring waktu.

Literasi dasar dalam data

Saat ini, masih terdapat ketimpangan yang besar dalam hal kemampuan dasar siswa di berbagai daerah di Indonesia.

Dihimpun dari berbagai sumber yang dihimpun INOVASI, berikut beberapa data terkait masih rendahnya literasi dasar di kelas awal:

1. Hasil penilaian membaca kelas awal nasional (EGRA) yang dilaksanakan di tahun 2014 menunjukkan hanya 47 persen siswa kelas dua SD dapat membaca dengan lancar dan siap melanjutkan ke kelas tiga. Di wilayah Indonesia timur (Nusa Tenggara Timur, Maluku, dan Papua), angka ini hanya menyentuh 23 persen.

2. Hasil Asesmen Kinerja Siswa Indonesia (AKSI) tahun 2016 mengungkapkan bahwa hampir separuh 47 persen sampel siswa kelas 4 SD berada di kelompok literasi terendah untuk tingkatan kelas mereka. Sementara di 11 dari 24 provinsi, lebih dari 60 persen berada di kelompok terendah.

3. Hasil PISA dari tahun 2000 hingga 2015 menunjukkan bahwa nilai siswa Indonesia berkisar antara 370–400, yang berada jauh di bawah nilai rata-rata PISA (yakni 500) .

4. Hasil dari PIRLS tahun 2011, yang mengevaluasi hasil membaca siswa kelas empat, menempatkan Indonesia pada peringkat 45 dari 48 negara yang berpartisipasi. Dengan nilai 428, Indonesia masih di bawah nilai rata-rata (yakni 500) .

5. Hasil temuan diperoleh INOVASI juga memperlihatkan gambaran tentang kualitas pembelajaran literasi siswa yang memang mengkhawatirkan.

Studi baseline INOVASI di tahun 2018 menemukan sangat tingginya persentase siswa kelas 1-3 SD di Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Utara, dan Jawa Timur yang tidak lulus tes kemampuan literasi dasar. Tes tersebut dilakukan untuk melihat kemampuan siswa dalam mengenali huruf, suku kata, dan kata.

Di antara siswa yang tidak lulus tes, kemampuan pengenalan kata dan suku kata secara konsisten menjadi yang terendah, diikuti oleh kemampuan siswa dalam mengenali huruf.

3 tantangan literasi dasar

Melalui pelaksanaan program-program INOVASI di daerah, ada tiga tantangan utama yang teridentifikasi berkontribusi terhadap rendahnya kinerja siswa dan lemahnya kemampuan literasi siswa:

1. Rendahnya kualitas pengetahuan mengajar dan keterampilan tentang bagaimana mengajarkan membaca dan literasi di kelas awal, karena ada asumsi bahwa semua anak yang masuk kelas 1 SD sudah bisa membaca.

2. Kurangnya pengetahuan tentang metode penggunaan bahasa Ibu sebagai transisi ke bahasa Indonesia di kelas-kelas awal

3. Terbatasnya akses ke materi bacaan yang tepat, terutama di wilayah terpencil, tapi juga di seluruh negeri secara umum. Tidak ada buku bacaan anak yang cukup menarik dan tepat-usia yang tersedia
di negeri ini.

Tantangan utama dihadapi Indonesia adalah bagaimana memastikan adanya suatu sistem pendidikan dapat memberikan pengajaran dan pembelajaran baik di sekolah, dimanapun berada, dari satu ruang kelas ke ruang kelas lainnya, dan dalam keadaan yang sangat bervariasi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X