Menguatkan Digitalisasi Sekolah di Natuna, Daerah Terluar Indonesia

Kompas.com - 19/09/2019, 08:12 WIB
Dalam peluncuran program Digitalisasi Sekolah  (18/9/2019) di Kabupaten Natuna Riau, Mendikbud Muhadjir Effendi menyampaikan untuk program Digitalisasi Sekolah di Kabupaten Natuna, Riau, Kemendikbud memberikan sarana pembelajaran TIK berupa komputer, laptop, LCD, router, dan external harddisk. DOK. KEMENDIKBUDDalam peluncuran program Digitalisasi Sekolah (18/9/2019) di Kabupaten Natuna Riau, Mendikbud Muhadjir Effendi menyampaikan untuk program Digitalisasi Sekolah di Kabupaten Natuna, Riau, Kemendikbud memberikan sarana pembelajaran TIK berupa komputer, laptop, LCD, router, dan external harddisk.

KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud) memberikan sarana Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) kepada sekolah, dan komputer tablet untuk siswa, khususnya di daerah terdepan, terluar, dan tertinggal (3T).

Sarana pembelajaran TIK yang diberikan berupa PC, laptop, LCD, router, dan eksternal hard disk. Pemberian sarana pembelajaran TIK bertujuan mempermudah sekolah melaksanakan program Digitalisasi Sekolah.

“Pemberian tablet untuk siswa bertujuan agar para siswa mudah membawanya, paling ringan, aplikasinya mudah untuk di update, serta paling mudah untuk di modifikasi. Para siswa dapat dengan mudah menonton video pembelajaran melalui tablet,” jelas Sekretaris Jenderal, Kemendikbud, Didik Suhardi, saat menghadiri peluncuran perdana Program Digitalisasi di Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau, Rabu (18/09/2019).

Tidak tergantung online

Dilansir dari rilis resmi Kemendikbud, Didik menyampaikan para siswa juga dapat mengakses materi-materi sumber belajar secara luring (offline), dan tidak ada ketergantungan dengan akses internet.

Baca juga: Digitalisasi Sekolah, Kemendikbud Beri 1,7 Juta Komputer ke 36.000 Sekolah

 

“Digitalisasi sekolah ini memudahkan untuk menyediakan sumber belajar bagi daerah-daerah terluar, ada Buku Sekolah Elektronik, ada juga portal Rumah Belajar,” tuturnya.

Digitalisasi sekolah adalah salah satu upaya menyiapkan anak-anak Indonesia dalam menjawab tantangan masa depan.

“Bicara digitalisasi sekolah, tidak hanya penyediaan gawai atau perangkat keras saja, karena teknologi hanyalah tools untuk mencapai tujuan. Guru akan belajar, murid-murid akan belajar bagaimana menggunakan peralatan yang diberikan untuk membukakan cakrawala pengetahuan dan mengasah bakat minatnya,” terang Didik.

1.142 siswa 38 sekolah 

Dalam peluncuran program Digitalisasi Sekolah  (18/9/2019) di Kabupaten Natuna Riau, Mendikbud Muhadjir Effendi menyampaikan untuk program Digitalisasi Sekolah di Kabupaten Natuna, Riau, Kemendikbud memberikan sarana pembelajaran TIK berupa komputer, laptop, LCD, router, dan external harddisk.

Menurut Mendikbud program digitalisasi sekolah ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo untuk menyiapkan sumber daya manusia menyongsong revolusi industri 4.0.

Dalam arahan, kata Mendikbud, Presiden meminta semua Menteri, termasuk Mendikbud untuk memberikan perhatian terhadap daerah 3T (terdepan, terluar, dan tertinggal) agar mendapatkan fasilitas-fasilitas pembangunan termasuk di bidang pendidikan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X