Kompas.com - 21/10/2019, 21:13 WIB
Rektor ITB mewisuda 2.987 lulusan dalam Sidang Terbuka Wisuda Pertama ITB Tahun Akademik 2019/2020 di Sasana Budaya Ganesa, Bandung. Upacara Wisuda dilaksanakan dalam dua hari pada tanggal 18 dan 19 Oktober 2019. DOK. ITBRektor ITB mewisuda 2.987 lulusan dalam Sidang Terbuka Wisuda Pertama ITB Tahun Akademik 2019/2020 di Sasana Budaya Ganesa, Bandung. Upacara Wisuda dilaksanakan dalam dua hari pada tanggal 18 dan 19 Oktober 2019.

KOMPAS.com - Tema kepemimpinan ditekankan sebagai pesan untuk para wisudawan Institut Teknologi Bandung (ITB) 2019 agar menjadi pegangan dan mempraktikkannya dalam menjalani hidup berkarya ke depan.

"Saudara akan memulai perjalanan kepemimpinan di berbagai level organisasi yang saudara putuskan untuk diterjuni dan ditekuni. Kepemimpinan akan menjadi urusan dan tanggung jawab saudara-saudara," ujar Rektor ITB Prof. Kadarsah Suryadi.

Hal ini disampaikan Rektor ITB dalam Sidang Terbuka Wisuda Pertama ITB Tahun Akademik 2019/2020 di Sasana Budaya Ganesa, Bandung. Upacara Wisuda dilaksanakan dalam dua hari pada tanggal 18 dan 19 Oktober 2019.

Wisuda kali ini ITB mewisuda sebanyak 1.798 wisudawan Program Sarjana, 1.019 wisudawan Program Magister, 114 wisudawan Program Profesi Insinyur, serta wisudawan Program Doktor sebanyak 56 orang dengan total keseluruhan 2.987 wisudawan.

Turut diwisuda 15 mahasiswa internasional yang menuntut ilmu pada berbagai program studi. Mereka berasal dari 7 negara yaitu Kamboja, Equador, Madagaskar, Malaysia, Rwanda, Timor Leste, dan Vietnam.

Pemimpin lewat observasi dan refleksi

"Sebagai lulusan ITB, kami mengharapkan agar saudara dapat menjadi pemimpin yang kredibel, mengikuti jejak yang telah diukir oleh senior saudara sekalian," pesan Prof. Kadarsah dalam sambutan dengan tema "Peran ITB dalam Mewujudkan Pencapaian Cita-cita Bangsa Indonesia melalui Kepemimpinan Para Lulusannya". 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Daftar Peringkat 6 Universitas dengan Lulusan Kerja Terbaik di Indonesia

Prof. Kadarsah menyampaikan banyak lulusan ITB menjadi pemimpin di berbagai bidang kehidupan dan di berbagai tingkatan organisasi dari sejak awal berdirinya ITB.

Presiden pertama Indonesia, Ir. Soekarno, dan presiden ketiga Indonesia Prof. Dr. Ing. B. J. Habibie adalah contoh putera terbaik bangsa alumni ITB.

Ia menyampaikan kepemimpinan banyak didapatkan dari pengalaman. Namun tidak semua orang mempunyai pengalaman mampu menjadi pemimpin. Hanya orang yang melakukan observasi dan refleksi dari aktivitas atau tindakannya akan dapat menjadi pemimpin efektif.

“Dan tindakan, observasi serta refleksi ini yang disebut oleh D’Kolb sebagai model Experiential Learning. Hal lain yang harus dipedomani adalah bahwa Experiential Learning untuk proses kepemimpinan tidak akan pernah berhenti selama saudara masih berkarya,” ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.