SMK PGRI 2 Kudus Pamerkan "Teaching Factory" di Endeus Festival

Kompas.com - 28/10/2019, 09:19 WIB
Pengunjung festival juga melihat langsung proses di balik dapur yang dilakoni oleh para pelajar SMK PGRI 2 Kudus ini. Mereka mengolah sendiri menu kuliner khas Kudus seperti Soto Kudus, Sate Kerbau, Garang Asem dan Es Kuwud. Dok Djarum FoundationPengunjung festival juga melihat langsung proses di balik dapur yang dilakoni oleh para pelajar SMK PGRI 2 Kudus ini. Mereka mengolah sendiri menu kuliner khas Kudus seperti Soto Kudus, Sate Kerbau, Garang Asem dan Es Kuwud.
Editor M Latief

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini semakin banyak festival kuliner digelar di Indonesia. Tapi, dari sekian banyak festival itu jarang yang melibatkan anak-anak SMK yang berfokus di bidang kuliner seperti di Endeus Festival ini.

Endeus Festival adalah festival kuliner tiga hari yang diselenggarakan oleh Endeus.tv sejak Jumat hingga Minggu, 25 - 27 Oktober 2019, di Gandaria City, Jakarta Selatan. Di bawah bimbingan Aku Cinta Masakan Indonesia (ACMI), sebanyak 10 orang siswa SMK PGRI 2 Kudus terpilih untuk menyajikan berbagai masakan khas Kudus kepada ribuan pengunjung yang hadir.

David Wayne Ika, CEO Endeus.tv, mengakui keterlibatan para siswa SMK dalam Endeus Festival itu memberi daya tarik tersendiri, karena termasuk salah satu booth yang mencuri perhatian pengunjung. Salah satunya berkat sajian khas mereka, kuliner bercita rasa ari Kudus, Jawa Tengah.

Sejak pagi sebelum pameran resmi dibuka, sudah banyak orang yang lalu-lalang untuk foto booth yang berbentuk Rumah Kudus. Mereka juga menikmati aneka makanan khas Kudus seperti Sate Kerbau, Soto Kudus dan Garang Asem.

"Intinya, kami memang ingin mewadahi semua generasi di bidang kuliner, mulai penjual makanan, pegiat makanan bisnis kuliner, brand masak sampai chef berbagai kategori level. Ini pengalaman berharga yang mungkin tidak didapatkan semua siswa SMK. Di sini mereka harus praktik langsung mulai memasak, testing food, persiapan event, sampai melayani dan berkomunikasi dengan pembeli," ujar David.

SMK PGRI 2 Kudus merupakan satu dari 16 SMK binaan Djarum Foundation yang fokus di bidang kuliner. Keikutsertaan SMK PGRI 2 Kudus di festival ini juga sebagai panggung memperkenalkan "Kokiku" sebagai teaching factory sekolah tersebut.

Program Associate Bakti Pendidikan Djarum Foundation Galuh Paskamagma, mengatakan bahwa melalui teaching factory itulah siswa SMK bisa menghasilkan suatu produk atau jasa berdasarkan pesanan nyata konsumen dengan menggabungkan teori dengan praktik kerja.

"Ikut festival ini penting bagi siswa sekolah kejuruan. Untuk apa, tentu untuk berinteraksi langsung dengan dunia industri yang mereka geluti. Di festival ini banyak hal yang bisa dipelajari dari proses interaksi langsung ke pasar," kata Galuh.

Tidak hanya menikmati sajiannya, lanjut Galuh, para pengunjung festival juga melihat secara langsung proses di balik dapur yang dilakoni oleh para pelajar SMK PGRI 2 Kudus ini. Mereka mengolah sendiri menu kuliner khas Kudus seperti Soto Kudus, Sate Kerbau, Garang Asem dan Es Kuwud.

"Ada juga masakan yang berasal dari resep orisinal yang sudah mereka kembangkan sendiri yaitu ayam bumbu rujak," tambah Galuh.

Pada Minggu (27/10/2019) kemarin para siswa SMK itu bahkan melakukan cooking demo bersama ACMI untuk memperkenalkan masakan Indonesia kepada pengunjung festival yang tercatat lebih dari 1.500 di hari ketiga pelaksanaannya.

Galuh mengatakan, upaya itu dilakukan untuk melahirkan murid SMK yang mampu menjadi tenaga kerja handal. Program "Kokiku" sendiri merupakan bukti nyata SMK PGRI 2 Kudus dapat melahirkan tenaga kerja yang siap terjun di kancah nasional maupun internasional.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X