BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan KFC

Perjuangan Guru Honorer di Gunungkidul, Mulai dari Gaji Kecil hingga Diganggu Monyet

Kompas.com - 22/12/2019, 12:42 WIB
Tatik Kusyani, Guru MIS Guppi Legundi Gunungkidul dengan gaji hanya Rp 175.000 per bulan. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYATatik Kusyani, Guru MIS Guppi Legundi Gunungkidul dengan gaji hanya Rp 175.000 per bulan.


KOMPAS.com – Sebuah ruangan dengan penyangga atap dan meja-kursi yang sudah dimakan rayap biasanya merupakan gambaran sebuah bangunan tua atau kosong, serta tak terawat.

Namun, tidak demikian dengan yang terjadi di sebuah desa, tepatnya di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta.

Ruang dengan kondisi seperti itu adalah salah satu kelas, di Madrasah Ibtidaiyah Swasta (MIS) Guppi Legundi, Gunungkidul, Yogyakarta.

Aktivitas belajar-mengajar hingga kini masih berjalan di lembaga pendidikan setingkat sekolah dasar (SD) yang berdiri sejak 1986 silam itu.

Adalah seorang guru honorer bernama Tatik Kusyani (33) yang mengajar di sebuah kelas dengan kondisi demikian. Ia merupakan guru kelas 3 MIS Guppi Legundi yang kini berisikan tiga orang murid saja.

MIS Guppi Legundi, Gunungkidul, YogyakartaDok. 1000 Guru Foundation MIS Guppi Legundi, Gunungkidul, Yogyakarta

Memang peserta didik di sekolah tersebut cukup minim, yakni hanya 18 siswa. Kelas lima bahkan hanya dihuni satu murid saja.

Perjuangan Tatik mencerdaskan generasi penerus bangsa pun tidaklah mudah. Ruang tempat ia mengajar digunakan untuk tiga kelas, yakni kelas 3, 4, dan 5 yang dipisahkan sekat tripleks.

“Saya sudah mengajar di sini, tepatnya sejak Bulan Juli tahun 2014,” ujar perempuan kelahiran 1 Januari 1986 itu saat ditemui Kompas.com, Kamis (19/12/2019).

Gaji kecil

Tatik melanjutkan, tantangan untuk mengajar tidak hanya dari kondisi ruangan yang ala kadarnya. Perjuangannya makin berat karena honor yang ia terima sangat rendah, yakni Rp 175.000 per bulan.

“Dulu awal-awal, honornya malah hanya Rp 100.000 saja. Lalu naik jadi Rp 150.000 sampai jumlahnya seperti sekarang ini,” ujar dia.

Jumlah tersebut menurut dia dikarenakan sumber pendapatan sekolah yang hanya berasal dari dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) sebesar Rp 7 juta per semester.

Dana BOS itu selain untuk membayar gaji guru, juga untuk operasional sekolah seperti pengadaan alat tulis kantor (ATK) dan listrik.

Penyangga atap MIS Guppi Legundi Gunungkidul yang sudah dimakan rayap sehingga membahayakan peserta didik.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Penyangga atap MIS Guppi Legundi Gunungkidul yang sudah dimakan rayap sehingga membahayakan peserta didik.

“Jujur saja gaji segitu ya tidak cukup. Untuk bensin transportasi pulang-pergi saja masih kurang,” kata perempuan lulusan Sekolah Tinggi Agama Islam Yogyakarta (STAIYO) Wonosari itu.

Sehar-harinya, ia memang harus menempuh perjalanan sekitar 20 menit dari rumahnya yang ada di Desa Kepek, Kecamatan Saptosari, Gunungkidul dengan jarak sekitar lima kilometer (km).

Perjalanannya dengan sepeda motor pun harus melewati kondisi jalan naik-turun khas perbukitan kapur Gunungkidul yang menguras bahan bakar.

“Apalagi kalau pas hujan disertai angin kencang. Selama perjalanan rasanya was-was tertimpa pohon tumbang,” imbuh Tatik.

Badai dan monyet

Hujan dengan angin kencang tidak hanya menjadi ancaman saat di jalan. Kondisi bangunan yang sudah rapuh pun seolah tak mampu mengusir kekhawatiran akan keselamatan begitu sampai.

“Kalau hujan sama angin kencang, kondisinya mengkhawatirkan. Para murid langsung memeluk saya di tengah kondisi kelas yang bocor karena takut,” kata Tatik.

Siswa di gedung ini (kelas 3, 4, dan 5), imbuh dia, lalu dipindah semua ke kelas 6 yang gedungnya masih lumayan bagus. Di sana, mereka mengaji bersama-sama.

Baca juga: Menpan RB Sebut Pemda Rekrut Banyak Guru Honorer, tapi Tak Mau Menggajinya

Seolah belum cukup dengan berbagai ujian tersebut, MIS Guppi Legundi juga terancam oleh gangguan monyet dari kawasan hutan di sekitar dusun.

Monyet-monyet itu biasanya akan datang ketika puncak musim kemarau karena air dan makanan di hutan sudah habis.

Serangan monyet di MIS Guppi Legundi GunungkidulDok. MIS Guppi Legundi Serangan monyet di MIS Guppi Legundi Gunungkidul

“Kalau mereka datang, jumlahnya sampai puluhan, banyak sekali. Mereka lalu melempari sekolah dengan batu lalu naik ke atap dan mengobrak-abrik genting,” ujar Tatik.

Gangguan monyet itu juga menjadi masalah dusun Legundi yang membuat warga tidak bisa berkebun karena tanamannya akan dirusak.

“Uniknya, monyet-monyet tidak takut dengan wanita. Kalau kami (guru wanita) yang mengusir, mereka malah seperti mengejek. Mereka baru pergi kalau ada warga laki-laki yang mengusir,” imbuh Tatik.

Tetap setia berjuang

Meski harus menghadapi berbagai kesulitan, Tatik masih bertahan untuk terus berjuang mencerdaskan siswa MIS Legundi.

“Ya bagaimana lagi, saya sudah terlanjur menyatu dengan rasa tanggung jawab mengajar anak-anak. Kalau berhenti nanti kasihan mereka, di sini pun gurunya juga kurang,” imbuh dia.

Selain itu, dirinya merasa di MIS Guppi Legundi inilah ilmu pengetahuannya semasa kuliah di jurusan agama Islam bisa berguna.

Baca juga: Mengabdi 15 Tahun dan Tak Mungkin Jadi PNS, Guru Honorer Dapat Hadiah Motor dari Ganjar

Tatik pun takjub dengan semangat para guru dan siswa di sekolah tempatnya mengajar. Baik guru atau murid, semua tetap berangkat ke sekolah, meski hujan petir melanda.

Namun demikian, ia tetap berharap bantuan berbagai pihak agar ada kesejahteraan guru dan siswa di sekolah tempatnya mengajar.

“Semoga kami bisa dibantu untuk kesejahteraan guru dan perbaikan sarana pendidikan. Juga untuk murid, mulai dari penyediaan buku pelajaran sampai perbaikan gizi,” ujar Tatik.

Perbaikan gizi untuk anak-anak

Harapan yang Tatik gantung sejak lama agar ada pihak yang memberi perhatian ke MIS Guppi Legundi pun akhirnya terwujud.

Bantuan tersebut datang dari KFC dengan pilar Coorporate Social Responsibility (CSR) yang salah satunya berfokus pada perbaikan nutrisi anak di wilayah pedalaman.

Untuk mewujudkannya, KFC bekerja sama dengan Yayasan 1.000 Guru melalui program Smart Center.

Baca juga: Guru Honorer Bekasi Bersyukur Tetap Dapat Gaji Rutin, meski Sering Terlambat

Yayasan 1.000 Guru sendiri merupakan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang fokus melakukan aksi sosial untuk membantu pendidikan anak-anak pedalaman negeri.

MIS Guppi Legundi menjadi salah satu sekolah yang mendapat bantuan dari CSR tersebut. Bantuan dilakukan dengan memenuhi kebutuhan nutrisi para siswa melalui makanan bergizi yang mulai dilakukan pertengahan Mei tahun ini.

Acara pembukaan program Smart Center di MIS Guppi Legundi berlangsung menyenangkan dengan kehadiran artis Gading Marten yang semakin memeriahkan acara.

Artis Gading Martin saat berkunjung ke MIS Guppi Legundi, Gunungkidul.Dok. 1000 Guru Foundation Artis Gading Martin saat berkunjung ke MIS Guppi Legundi, Gunungkidul.

Selanjutnya, program dilanjutkan dengan memberikan makanan bergizi. Menu makanan adalah telur rebus, bubur kacang hijau, roti dan selai, serta susu.

Makanan itu diberikan kepada anak-anak, tiga hari setiap minggunya. Khusus MIS Guppi Legundi, program rencananya akan berlangsung sembilan bulan.

“Bantuan ini untuk membangun kesadaran akan pentingnya sarapan sebelum sekolah,” ujar General Manager Marketing PT Fast Food Indonesia-KFC Indonesia, Hendra Yuniarto saat dihubungi Kompas.com melalui email, Jumat lalu (20/12/2019).

Tujuan tersebut memang pas dengan kondisi anak-anak di Dusun Legundi yang kebutuhan sarapannya belum terpenuhi dengan ideal.

Baca juga: Kisah Samiyati, Guru Honorer di Ende, 11 Bulan Mengajar Tanpa Digaji

Ia melanjutkan, tujuan lainnya adalah juga untuk membangun kesadaran dan kecakapan orangtua murid dalam memasak dengan memanfaatkan bahan makanan sekitar untuk sarapan.

“Makanan sehat diperlukan untuk melahirkan generasi muda yang cerdas dan terpenuhi gizinya. Hal ini sesuai dengan bidang kami sebagai pelaku usaha restoran,” imbuh Hendra.

MIS Guppi Legundi pun bukan sekolah pertama yang mendapatkan bantuan pemenuhan nutrisi tersebut.

Siswa-siswi MIS Guppi Legundi menyantap makanan sehat bantuan KFC yang bekerja sama dengan 1000 Guru Foundation.Dok. 1000 Guru Foundation Siswa-siswi MIS Guppi Legundi menyantap makanan sehat bantuan KFC yang bekerja sama dengan 1000 Guru Foundation.

KFC telah mulai bergerak sejak Oktober 2016. Saat itu, bantuan ditujukan pada 14 SD di Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Tengah.

Pada 2019 ini, KFC menargetkan ada 43 SD di seluruh Indonesia seperti di Banten, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan, Sulawesi, Lampung, dan Bengkulu bisa menerima bantuan.

Program pemenuhan gizi untuk anak-anak dari KFC pun mendapat tanggapan positif dari guru MIS Guppi Legundi.

“Bagus sekali. Anak-anak di sini jarang yang dapat makanan sehat seperti itu. Kemarin kedatangan artis juga senang sekali. Tidak hanya siswa, warga di sini juga senang,” sambung Tatik.

Baca juga: Cerita Guru Honorer di Samarinda, Ke Sekolah Jalan Kaki 2 Km, 10 Tahun Mengajar Digaji Rp 800.000

Ia melanjutkan, makanan bergizi akan bermanfaat untuk tumbuh kembang anak dan kemampuan belajar mereka.

“Ya kalau bisa bantuan pemenuhan gizi seperti ini bisa terus didapat anak-anak. Bukan cuma buat siswa, tetapi gurunya juga dapat,” kata Tatik sambil tertawa.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.