Diminta Berbagi Pengetahuan, JIS Buka Kesempatan Kolaborasi dengan Sekolah

Kompas.com - 16/01/2020, 19:00 WIB
Pihak Jakarta Intercultural School (JIS), Menristek, dan perwakilan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam paparan dan inspirasi tentang Education 4.0 di JIS, Jakarta, Kamis (16/1/2020). KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOPihak Jakarta Intercultural School (JIS), Menristek, dan perwakilan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam paparan dan inspirasi tentang Education 4.0 di JIS, Jakarta, Kamis (16/1/2020).

KOMPAS.com - Direktur Pembinaan SMP Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Dr. Poppy Dewi Puspitawati meminta pihak Jakarta Intercultural School ( JIS) berbagi ilmu pengetahuan dengan sekolah-sekolah di Indonesia. 

"Mohon untuk JIS memberikan wawasan, ilmu pengetahuan kepada sekolah sekitar," kata Dr. Poppy dalam acara Education 4.0 di JIS, Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Dengan berbagi pengetahuan, Dr. Poppy menyebutkan sekolah bisa mengikuti best practice yang dilakukan oleh JIS seperti dari segi pengajaran murid.

Head of School JIS, Dr. Tarek Razik menyebutkan pihaknya terbuka untuk berkolaborasi dengan lebih banyak sekolah di Indonesia. Sejauh ini, lanjut Dr. Tarek, JIS telah memiliki sister school yaitu SMAN 8 dan SMAN 74 Jakarta.

"Kami berencana untuk membuat kolaborasi dengan lebih banyak sekolah. Kami sangat ingin bekerjasama dengan Mendikbud Nadiem, dan juga Dinas Pendidikan Jakarta untuk mengetahui bagaimana kami bisa melakukan pembelajaran di JIS dan menggunakan fasilitas di sekolah kami lebih dari yang kami lakukan di sini," tambahnya.

Baca juga: STEAM, Metode Pengajaran untuk Menghadapi Revolusi Industri 4.0

Dr. Tarek menyebutkan bentuk kolaborasi yang ditawarkan JIS adalah pelatihan guru seperti dengan mengajak guru sekolah lain untuk mengenal materi-materi dan fasilitas pembelajaran yang dimiliki JIS.

Selain itu, kolaborasi juga bisa dilakukan dengan mengajak murid-murid sekolah lain untuk belajar bersama murid-murid JIS.

Pada tahun 2019, JIS telah menjalankan program Jakarta Principal Shadowing, Innovative Schools Programme, dan Maker Ed Conference.

Dalam program Jakarta Principal Shadowing, sebanyak 22 kepala sekolah negeri di Jakarta dibimbing secara langsung oleh para pendidik JIS untuk mendapatkan berbagai inspirasi dalam pengelolaan sekolah seperti menciptakan budaya sekolah dan menjadi pemimpin instruksional.

Sementara dalam program Innovative Schools Programme, JIS membimbing para guru dan kepala sekolah SD dan SMP untuk meningkatkan kualitas belajar dan mengajar.

JIS punya fasilitas pendukung belajar STEAM

Alat-alat praktek pendukung metode belajar STEAM di Gedung S. Module Jakarta Intercultural School, Jakarta, Kamis (16/1/2020).KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Alat-alat praktek pendukung metode belajar STEAM di Gedung S. Module Jakarta Intercultural School, Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Untuk mendukung metode STEAM, JIS meresmikan gedung baru untuk tingkat Sekolah Menengah Pertama bernama S. Module. Nama S diambil dari STEAM untuk mendukung aktivitas para murid di bidang STEAM seperti coding, programing, robotics, desain, dan lainnya.

"Fasilitas ini dirancang untuk mencakup berbagai mata pelajaran STEAM. Bukan hanya satu, bukan bangunan matematika, bukan bangunan sains tetapi juga menyatukan semua itu. Mereka terintegrasi untuk fasilitas belajar siswa," kata Dr. Tarek.

Baca juga: Hadapi Revolusi Industri 4.0, STEAM Perlu Dikenalkan Sejak Pendidikan Menengah

Ia berharap banyak murid yang datang dengan ide-ide baru untuk terhubung dengan matematika, sains, dan seni.

"Banyak kreativitas, saya pikir dapat lahir dari memberi siswa kesempatan mencoba hal-hal seperti membuat kesalahan, mencoba lagi, membangun kembali, dan datang dengan ide yang lebih baik," ujar Dr. Tarek.

Ia menyebutkan cara bekerja Arts itu sangat kreatif. JIS, lanjutnya, ingin membawa semangat kreatif ke dalam pelajaran-pelajaran tradisional seperti matematikan dan teknik.

S. Module merupakan sebuah bangunan yang dirancang seperti laboratorium pendidikan vokasi. Di dalam S. Module, murid-murid JIS bisa belajar untuk merancang proyek dan menghasilkan benda-benda ataupun program yang bisa dipakai.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X