Belajar Menghargai Batik Tulis Indonesia, Ada Nilai Luhur di Balik Batik

Kompas.com - 25/02/2020, 14:44 WIB
Sabtu (22/2/2020) siang, sejumlah orang baik muda maupun tua tampak serius memegang canting batik. Tangannya meliuk-liuk mencoba mewarnai lembaran kain hingga menjadi batik. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOSabtu (22/2/2020) siang, sejumlah orang baik muda maupun tua tampak serius memegang canting batik. Tangannya meliuk-liuk mencoba mewarnai lembaran kain hingga menjadi batik.

Yantie menceritakan, batik memiliki kaitan emosional dengan perajin batik. Ide, tenaga, dan emosi dicurahkan dalam pembuatan batik.

"Batik itu ada nilainya karena cara pembuatannya rumit. Batik itu ada nyawanya. Batik itu sebuah ungkapan seni sendiri yang luar biasa," tambah Yantie.

Baca juga: Batik: Sejarah dan Ragam Batik

Dalam pembuatan batik tulis kini juga memiliki tantangan. Adanya batik cetak, lanjutnya, bisa membuat punah perajin batik tulis.

"Penjualan print yang tinggi bisa membuat punah pembatik-pembatik tulis. Justru ini kita ingin membuat pengrajin diberikan motivasi, dengan adanya batik cetak ini, mereka agak terganggu ya karena batik cetak lebih murah," ujar Yantie.

Yayasan Batik Indonesia saat ini melihat generasi millenial sudah mulai mencintai batik tulis. Yantie menyebutkan anak-anak muda sudah banyak menggunakan batik tulis untuk berbagai acara.

"Kami sudah melihat bibit-bibit baru sebagai penerus. Mereka yang penikmat batik dan juga ingin masuk ke dunia industri batik," ujar Yantie.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yayasan Batik Indonesia mengajak masyarakat Indonesia aga mencintai batik tulis yang dibuat dari tangan-tangan perajin. Dengan itu, para perajin batik akan semakin percaya diri dan bersemangat memproduksi batik tulis.

"Batik tulis itu lebih berkarakter. Batik tulis itu punya cerita di dalam. Karya tangan itu nilainya jauh lebih indah," ujarnya.

 

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X