Kompas.com - 07/06/2020, 18:45 WIB
- -

KOMPAS.com - Universitas Gadjah Mada (UGM) menyiapkan skenario New Normal kegiatan belajar mengajar di tahun ajaran baru 2020/2021 yang akan dijalankan di tengah pandemi Covid-19.

Skenario ini disusun berdasarkan pada prediksi kapan corona berakhir di Indonesia dan mulai bisa menjalani hidup normal yang dirilis oleh Lembaga Biologi Molekuler Ejikman, UGM, UI, Singapore University of Technologi and Design, dan pemerintah.

“Berangkat dari prediksi para pakar tersebut, UGM mengambil satu kebijakan yakni skenario moderat pesimistik. Menjalankan kegiatan belajar mengajar (KBM) dalam darurat Covid-19 pada Juli-Desember 2020,” terang Wakil Rektor Bidang Pendidikan, Pengajaran, dan Kemahasiswaan UGM, Prof. Djagal Wiseso Marseno seperti dikutip dari laman UGM.

Dari prediksi kelima institusi tersebut diperoleh tiga perdiksi besar yang bersifat optimistik, moderat, dan pesimistik kapan Covid-19 akan berakhir di tanah air. Prediksi optimistik memperkirakan Covid-19 mulai mereda pada bulan Mei-Juni 2020.

Sementara, prediksi moderat memperkirakan Covid-19 akan berakhir pada Juli-September 2020. Sementara prediksi pesimistik memperikrakan wabah Covid-19 baru akan berakhir pada bulan Desember 2020.

Berikut skenario kegiatan belajar mengajar di UGM tahun ajaran 2020/2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Kegiatan Penerimaan Mahasiswa UGM

Djagal menjelaskan untuk kegiatan penerimaan mahasiswa baru (PMB) dimulai pada bulan Juni 2020 secara bertahap. Beberapa jalur ujian masuk yang dibuka UGM adalah ujian tulis berbasis komputer (UTBK), International Undergraduate Program (IUP), dan ujian tulis (UTUL).

Pelaksanaan UTBL dan UTUL akan dilakukan secara luring atau tatap muka yang dilaksanakan di kampus UGM. Sedangkan tes IUP dilaksanakan secara daring.

2. Pelatihan Pembelajar Sukses Mahasiswa Baru (PPSMB)

Jagal mengatakan PPSMB nantinya akan diselenggarakan secara daring pada 7-12 September 2020.

Demikian pula dengan kegiatan perkuliahan juga masih akan dilakukan secara daring mulai September hingga Oktober 2020.

Baca juga: UGM Mulai Kuliah Tatap Muka Mulai November 2020, Mahasiswa Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Lalu, akan berubah menjadi sistem luring (tatap muka) pada November-Desember 2020.

“Untuk kuliah luring sifatnya untuk pendalaman karena materi sebenarnya sudah disampaikan secara daring,” jelasnya.

3. Kegiatan belajar mengajar secara bertahap

Djagal menyampaikan UGM menerapkan kebijakan gradual repopulation pada mahasiswa di semseter I tahun ajaran 2020/2021.

Kebijakan ini mengatur mahasiswa untuk kembali menjalani kegiatan belajar mengajar di kampus secara bertahap.

“Kita mulai pada bulan Juni-Agustus 2020 membuka kampus hanya untuk mahasiswa yang menjalankan riset dan tugas akhir. Saat beraktivitas di kampus juga harus mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, cuci tangan, jaga jarak serta tidak berkerumun,” urainya.

Adapun perkiraan populasi mahasiswa yang akan melaksanakan kegiatan riset dan tugas akhir di kampus adalah 25 persen dari populasi mahaisswa S1, 50 persen populasi mahasiswa S2, dan 30 persen mahasiswa S3.

Memulai tahun ajaran baru di Bulan September-Oktober 2020 perkuliahan masih dilakukan secara daring.

“Jika riset dan tugas akhir belum selesai, mahasiswa bisa melanjutkan menjalaninya di kampus pada semester selanjutnya,” ujarnya.

Pengampu kuliah daring dilakukan oleh dosen senior dan dosen junior. Selanjutnya, pada awal November 2020, baik mahasiswa lama maupun baru diijinkan masuk kampus untuk menjalani kuliah luring dengan membawa SK Bebas Covid-19.

“Jadi, di bulan November-Desember 2020 diperkirakan populasi mahasiswa yang menjalani riset, tugas akhir, dan kuliah luring sebanyak 100 persen dari populasi baik untuk mahasiswa S1, S2, maupun S3,” paparnya.

4. Bawa Surat Bebas Covid-19

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.