Basri Menyapa: Pandemi, Visi Berbagi, dan Elaborasi Farhan Siki

Kompas.com - 08/06/2020, 10:56 WIB
Farhan Siki di Studionya, Yogyakarta. Dok Farhan SikiFarhan Siki di Studionya, Yogyakarta.

COVID-19 adalah musuh senyap yang mengancam tak hanya nyawa namun kelangsungan daya hidup orang perorang. Sejumlah profesi tumbang atau bisa dikata: mati suri.

Layanan daring kemudian menjadi salah satu solusi menakar, pada saat sama kita bersiap memakai pirantinya mengubah hidup kembali berdetak.

Sejumlah 226.586 seniman dan pekerja kreatif yang terdampak Covid-19 di data pemerintah Indonesia pada April lalu mencari jalan, menerobos kemungkinan-kemungkinan.

Para seniman bercengkerama dengan sekat-sekat penghalang dan tetap harus bisa survival. Tak hanya termangu menunggu bantuan sosial dari berbagai arah.

Dengan segala cara, mereka kini mungkin malahan mampu menemukan formula baru, seperti juga virus, wabah kreativitas menular di mana-mana.

Baca juga: Virus Corona, Adakah Pemilik Hak Virus dan Produknya?Pameran Virtual, Artist Talk, Kelas dan Pelatihan Onlines, Bursa Pembuatan Meme & Propaganda Komersial Korporat, atau Forum Diskusi Para Profesional Bulanan yang berbayar, Kiat dan Strategi Motivasi Para Pakar, kesempatan-kesempatan kreatif pada alat perlindungan diri dan Desain Alat Perlindungan Diri (APD) yang artistik.

Sementara, yang lain secara organik menciptakan kantung kultural mandiri dengan komunitasnya, dengan saling berkirim Potcast dengan mengandalkan konten kreatif di Youtube? Atau sampai menerima pembuatan Desain Sekuritas pada Fintech (Financial Technology).

Dalam Gersang, 30x42cm, Spray paint on Fabriano Paper 300 gsm, 2020.Dok Farhan Siki Dalam Gersang, 30x42cm, Spray paint on Fabriano Paper 300 gsm, 2020.
Konsep VUCA, akronim dari volatile (perubahan amat cepat), uncertainty (tak pasti), complexity (rumit pun kompleks) serta ambiguity (membingungkan) segera disadari, kemudian kita semua berkompromi mengatasinya.

Era shifting job menyeruak. Konsep VUCA ditemukan pada 1987, didesain untuk para petinggi militer memahami musuh yang tak terdeteksi.

Menakar kekuatan persenjataan dan sumber dayanya, maka VUCA dikemudian hari diadopsi oleh kalangan pebisnis bahkan para seniman.

Dari sanalah #BasriMenyapa lahir, didukung Kidung Artspace menawarkan program reguler, menyapa sesiapa dengan talk show online dengan topik yang khas untuk membangun koneksi, bertukar gagasan serta menampilkan tokoh-tokoh kreatif dan inovatif.

Diharapkan mereka berbagi, sebagian mengilhami, sebagian lain diharapkan secara konkrit menularkan daya survivalnya. #BasriMenyapa, dipandu sendiri oleh penulis, Bambang Asrini untuk sebuah cita-cita kemandirian untuk semua.

Farhan Siki dan tokoh kreatif Lain

#BasriMenyapa menghadirkan dua sesi Bedah Profil (45 menit), sebagai “sapaan ramah, lepas lagi bernas” -- tiap bintang tamu yang membahas berbagai topik tertentu seputar latar belakang profesi dan visi kreatifnya.

Dan sesi ke-2, Bedah Karya (45 menit), “sapaan atas karya dan berbagi pesan”—bagi tiap bintang tamu yang bereksplorasi dan unjuk karya- karyanya dengan pesan-pesan yang disampaikan pada apresian.

Baca juga: Hendak Kembali ke Jakarta, Hasil Swab Anggota Bawaslu RI Positif Corona

Para tokoh kreatif yang menjadi bintang tamu bisa desainer, arsitek, ketua komunitas seni, seniman & perupa, kolektor dan art dealer, gallerist, pakar museum, ilmuwan humaniora dan sosial, film maker, penulis dan pekerja-pekerja kreatif lain.

Pada Minggu pertama Juni 2020 ini, kita bertemu Farhan Siki dengan visi-nya sebagai seniman street art. “Seniman Lahir di Jalanan” akan menjadi tajuk utama.

Semenjak dipesan karya gigantiknya yang memaknai “kegelisahan di kota” pada pameran ArtJog 2009, yang kala itu Art Fair berjuluk Jogja Art Fair segera saja Farhan diundang ke benua Eropa.

Melakukan kerja-kerja kolektif dan mandiri di kantung-kantung komunitas street art Eropa serta terpilih oleh galeri privat mapan, Primo Marella di tahun 2012 dengan solo show-nya: Implosion di Milan, Italia.

Sebelumnya, semenjak era Orde Baru lengser, kepengapan iklim politik dan ekspresi bebas membuncah, para seniman mengikrarkan kreatifitas seluas-luasnya.

Farhan Siki melakukan berbagai proyek mandiri dan saling interdependesi dengan para seniman-seniman di Jakarta, Bandung, Yogyakarta sampai Surabaya dan Bali sejak akhir 1990-an sampai 10 tahun kemudian dengan bergiat pameran kelompok atau solo, merespons beragam atmosfer kota serta pilihan artistiknya: kritik pada kehidupan urban.

Pada karya terakhirnya, merespons Covid-19 ia menyusuri “kotak Pandora” kegelisahan manusia, pertempuran batin melawan derita, wabah coronoa virus ia tampilkan justru sebagai jalan sakral menuju Sang Khaliq.

Judul Via Via yang berarti “jalan-jalan” dalam bahasa Italia, yang ia benturkan dengan makna via dolorosa, jalan kesengsaraan menuju spiritualitas. Penderitaan akan wabah membuka jalan ke Tuhan.

Via Via, 30x42cm, Spray paint on Fabriano paper 300 gsm, 2020 Dok Farhan Siki Via Via, 30x42cm, Spray paint on Fabriano paper 300 gsm, 2020
Sementara, karya yang lain, seperti Dalam Gersang, Farhan menampilkan sayup-sayup karakter virus corona bertumpuk di imaji pohon-pohon kaktus, segera melayangkan konstruksi pikiran kita bahwa kondisi kegersangan melanda manusia abad ke-21 ini.

Mungkin tak hanya karena wabah penyakit tapi masa depan kemanusiaan kita: konflik geo-politik dibeberapa wilayah jagat mencipta gurun nan tandus pada nalar dan rasa.

#BasriMenyapa seri ke-1, Mei 2020 lalu mengundang perupa perempuan Arahmaiani yamg mengulik narasi perjalanannya sebagai seniman perempuan yang menjelajah Tibet, Jerman, sampai bagian wilayah-wilayah tertentu di Bali yang menarik minatnya sebagai aktivis lingkungan hidup.

Terutama ia berbagi pengalaman pada bagaimana Tibet menyumbang sumber air bersih bagi 47 persen populasi dunia (85 persen populasi Asia) dari sungai-sungai yang berhulu di dataran tinggi: Gangga, Brahmaputra, Indus, Karnali, Sutlej, Yangzi, Huanghe (Sungai Kuning), Mekong, Salween sampai Irrawady; dan yang paling penting adalah peran apa yang disumbangkan oleh seniman Arahmaiani di sana.

Baca juga: Lagi, Jenazah PDP Corona di Makassar Diambil Paksa, Datang 150 Orang Terobos Barikade

Tamu seri ke-2 #BasriMenyapa, masih di bulan Mei menghadirkan Teguh Ostenrik, seniman senior yang tenar membangun instalasi raksasa seperti Tembok Berlin di Kalijodo Jakarta atau membuat koral buatan di perairan-perairan Indonesia dengan visi Underwater Sculpture Museum.

Karya Teguh terakhir menyoal berbagi makanan dalam masa wabah sebagai bagian dari estetika relasi dengan menghubungkan orang-orang dan lingkungan sekitar yang disantuni makanan-makanan siap santap.

Di masa depan, #BasriMenyapa juga menghadirkan Adi Panuntun, desainer yang tenar dengan video proyeksi atau video mapping raksasa. Ia akan membagi pengalaman tentang penemuan baru teknologi media digital dalam satu dekade ini.

Pada situs outdoor, komunitasnya, Sembilan Matahari, mempresentasikan teknik proyeksi yang menghasilkan cahaya masif ke obyek raksasa sebagai layar. Biasanya di sebuah gedung monumental dan bersejarah.

Pada akhirnya, Covid 19 memang sebuah deraan berat bagi kemanusiaan, tapi tak harus selalu kita akhiri dengan tangis dan tengadah tangan. Bukankah hidup harus dilanjutkan, tentu dengan kemandirian serta kegotong-royongan untuk berbagi dan suntuk berkreasi. (Bambang Asrini Widjanarko)

 

 



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X