Kompas.com - 15/11/2020, 16:45 WIB
Ilustrasi perempuan menulis diari. Dok. Shutterstock/Marina AndrejchenkoIlustrasi perempuan menulis diari.
|

KOMPAS.com - Sebenarnya, karya sastra yang ditulis perempuan tidak kalah hebat dengan tulisan laki-laki. Hanya saja, karya perempuan masih sering dianggap tidak serius.

Padahal untuk tahun ini, penganugerahan Nobel Sastra diberikan kepada sastrawan perempuan asal Amerika Serikat, Louise Gluck.

Dengan penganugerahan itu, maka menambah daftar penerima Nobel Sastra dari kalangan perempuan, yaitu menjadi 16 orang dari total 117 pemenang Nobel Sastra sejak 1901 – 2020.

Menurut Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran (Unpad) Prof. Aquarini Priyatna, Ph.D., jumlah penerima Nobel Sastra dari kalangan perempuan relatif masih sedikit.

Baca juga: Guru Besar Unpad: Joe Biden Menang, Bawa Peluang bagi Indonesia

Sering dihadapkan bias gender

Sebab, kenyataannya, karya sastra yang ditulis oleh perempuan kerap dihadapkan pada dilema bias gender, isu genre, dan kanonisasi.

"Tulisan perempuan seringkali dianggap 'tidak serius'," ujar Prof. Aquarini dikutip dari laman Unpad dalam diskusi Satu Jam Berbincang Ilmu (Sajabi) Dewan Profesor Unpad episode 5 secara virtual, Sabtu (14/11/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, tulisan perempuan dipandang tidak masuk pada kanonisasi sastra atau dominasi genre/topik/isu yang banyak ditulis penulis laki-laki.

Hal ini yang melahirkan anggapan bahwa tulisan perempuan dianggap tidak serius.

Padahal, isu yang digali penulis perempuan merupakan isu yang menjadi bagian dari kehidupan perempuan.

"Masalahnya, apa yang penting buat perempuan seringkali dianggap tidak penting," tambah Prof. Aquarini.

Di Indonesia masih sedikit

Di Indonesia sendiri, diskriminasi terhadap perempuan dan karyanya juga terjadi.

Jika melihat data ensiklopedia sastra Indonesia Kemendikbud RI, dari total 246 penulis yang terdaftar, hanya 40 penulis perempuan. Beberapa nama penulis perempuan bahkan tidak terdokumentasikan.

Guru Besar bidang ilmu sastra dan gender ini menambahkan, akademisi sastra sebaiknya lebih banyak menggali karya-karya sastrawan perempuan.

Tentu ini untuk membuktikan bahwa karya perempuan layak dipertimbangkan untuk disuarakan, atau menjadi bahan diskusi dan kajian ilmiah.

Baca juga: Guru Besar Unpad: Prevalensi Hepatitis B di Indonesia Masih Tinggi

"Kita sangat asyik membahas karya laki-laki, sehingga isu mengenai perempuan seringkali kurang muncul," tandas Prof. Aquarini.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.