Kompas.com - 14/07/2021, 19:24 WIB
Ilustrasi COVID-19 varian delta SHUTTERSTOCKIlustrasi COVID-19 varian delta
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Sejak awal muncul hingga saat ini, virus corona bermutasi ke beberapa varian. Bahkan ada beberapa varian yang justru lebih mudah menyebar.

Dilansir dari laman salah satu platform edukasi Ruang Guru, Rabu (14/7/2021) salah satu varian yang kini paling banyak ditemukan di Indonesia dan menyebabkan lonjakan kasus adalah virus varian Delta.

Jenis virus corona varian baru ini juga diketahui lebih cepat menular dibandingkan jenis sebelumnya.

Lonjakan siginifikan kasus positif Covid-19 ini menyebabkan pemerintah mengeluarkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat hingga 20 Juli mendatang.

Baca juga: Mahasiswa, Ini 4 Tips Mendapat Tempat Magang Impian ala Ditjen Dikti

Bahaya Covid-19 varian Delta

Covid-19 varian Delta atau B.1.617.2 ini pertama kali muncul di India pada Desember 2020 lalu. Hingga saat ini, varian ini telah ditemukan di lebih dari 74 negara termasuk Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seberapa bahaya Covid-19 varian Delta ini? WHO telah melabeli varian delta sebagai variant of concern (VOC) atau varian yang diwaspadai sejak 11 Mei 2021 lalu.

Dibandingkan dengan Covid-19 varian Alpha atau yang lainnya, varian Delta memiliki tingkat keparahan yang lebih tinggi.

Varian Delta ini telah memicu kenaikan kasus positif di Inggris serta kasus positif dan kematian akibat Covid-19 di India.

Sebelumnya lebih banyak pasien yang terinfeksi virus Covid-19 adalah lansia. Adanya varian Delta, virus juga bisa menempel di segala usia. Anak-anak, remaja, hingga orang dewasa di bawah usia 50 tahun lebih banyak terkena varian Delta.

Baca juga: Mahasiswa UI Bikin Buku Pop-Up Mitigasi Bencana untuk Siswa PAUD

Gejala Covid-19 varian Delta

Gejala pasien yang terpapar varian Delta ini bersifat ringan hingga berat. Kebanyakan penderita Covid-19 varian Delta akan mengalami gejala umum antara lain:

  • Demam
  • Batuk kering
  • Napas pendek
  • Mudah lelah
  • Menggigil
  • Tidak bisa merasakan baru dan rasa.
  • Nyeri otot
  • Sakit kepala
  • Sakit tenggorokan
  • Mual atau muntah
  • Diare
  • Hidung tersumbat atau pilek
  • Kehilangan nafsu makan
  • Gangguan pendengaran
  • Pembekuan darah
  • Gangrene (matinya jaringan tubuh)

Baca juga: Itera: Astrowisata Jadi Wisata Alternatif, Ini Keunggulan Indonesia

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.