Kompas.com - 13/09/2021, 20:21 WIB
Mendikbud Ristek Nadie Makarim saat membuka Pameran Pendidikan bertajuk The 21st Canisius (Virtual) Education Fair pada 10-12 September 2021 dengan mengusung tema ?Cross The Limit?. DOK. SMA KanisiusMendikbud Ristek Nadie Makarim saat membuka Pameran Pendidikan bertajuk The 21st Canisius (Virtual) Education Fair pada 10-12 September 2021 dengan mengusung tema ?Cross The Limit?.

KOMPAS.com -  SMA Kolese Kanisius Jakarta kembali menggelar Pameran Pendidikan bertajuk "The 21st Canisius (Virtual) Education Fair" pada 10-12 September 2021 dengan mengusung tema “Cross The Limit”.

Pameran pendidikan diikuti 84 partisipan terdiri dari 22 perguruan tinggi dalam negeri berakreditasi baik, 37 perguruan tinggi luar negeri, 12 perwakilan kedutaan besar negara sahabat serta 13 institusi layanan pendidikan.

Pameran pendidikan diawali dengan pertunjukan tarian kolosal “Senyum Indonesia” oleh 280 siswa dan penampilan dari Canisius Wind Ensemble.

Setelah itu, Mendikbud Ristek, Nadiem Anwar Makarim memberikan kata sambutan sebagai penanda resmi dibukanya Pameran Pendidikan SMA Kolese Kanisius.

Pameran Pendidikan yang digelar selama 3 hari ini diikuti siswa, guru, orangtua dan masyarakat umum di seluruh Indonesia dengan mengunduh Aplikasi Canisius Edufair 2021 di Appstore atau Playstore.

Para pengunjung dapat melihat booth pameran virtual perguruan tinggi dan bertanya langsung melalui chat, juga dapat mengikuti kegiatan presentasi perguruan tinggi, presentasi jurusan, presentasi pendidikan.

Selain itu disampaikan pula presentasi beragam program beasiswa dari kedutaan negara sahabat serta sosialisasi Penerimaan Siswa Baru SMA Kolese Kanisius Tahun Pelajaran 2022/2023.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Beasiswa S1 Oxford-Cambridge 2022, Kuliah Gratis dan Tunjangan Hidup

Semangat dan harapan di tengah pandemi

Kepala SMA Kolese Kanisius Pater Eduard C. Ratu Dopo, SJ menyatakan, pada tahun 2021 ini, pihaknya kembali menghadirkan Pameran Pendidikan Virtual, agar di tengah pandemi yang belum juga selesai ini, semangat dan harapan bagi masa depan yang lebih baik tetap dibangkitkan, tentunya dengan segala persiapan menuju masa depan tersebut.

Segala keterbatasan aktivitas belajar mengajar yang dialami sejak pandemi Covid-19, tidak boleh menjadikan kita berhenti dan berputus asa, justru harus menembus batas.

“Adaptasi yang kita lakukan sejak tahun 2020 tentunya masih harus kita lakukan terus. Selama satu tahun ini, kita dihadapkan pada keterbatasan dalam menjalani aktivitas. Belajar dari rumah, rapat dari rumah, mengajar dari rumah, bahkan acara-acara pameran pun kita ikuti dari rumah," ungkap Pater Eduard C. Ratu Dopo, SJ yang akrab dipanggil Pater Edu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.