Kompas.com - 16/09/2021, 06:17 WIB
Ilustrasi gigi berlubang SrisakornIlustrasi gigi berlubang
|

KOMPAS.com - Idealnya menggosok gigi dilakukan dua kali sehari. Tujuannya agar gigi bersih, sehat, dan kuat. Selain itu, gigi juga harus rajin dirawat.

Sebab, gigi rentan mengalami kerusakan, hal ini bisa disebabkan oleh sisa-sisa makanan dan minuman yang menempel pada permukaan gigi yang tidak dibersihkan dengan baik dalam jangka waktu lama.

Sisa makanan yang tertinggal di gigi akan diurai oleh bakteri menjadi asam, asam inilah yang akan menjadi risiko terjadinya karies gigi atau gigi berlubang.

Baca juga: Dirut RSND Undip: Kasus Covid Melandai, Tetap Jaga Prokes

Karies gigi sering terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Karies gigi bisa terjadi pada individu tanpa pandang usia. Kondisi ini sering terjadi akibat kebersihan gigi dan mulut yang buruk.

Dokter Spesialis Konservasi Gigi Rumah Sakit Nasional Diponegoro (RSND) Universitas Diponegoro (Undip), drg. Gloria Fortuna, Sp. KG., memberikan penjelasan.

Menurutnya, susunan pembentuk gigi pada bagian terluar gigi (email gigi) terdiri dari mineral sebanyak 97 persen. Selanjutnya adalah dentin yang isinya dari mineral (70 persen), air dan kolagen.

Mineral inilah yang akan terkikis oleh asam, sama seperti besi yang bisa rusak karena asam sehingga berkarat.

"Gigi pun sama, dapat rusak oleh asam sehingga terjadi gigi berlubang atau karies," ujar drg. Gloria seperti dikutip dari laman Undip, Rabu (15/9/2021).

Dijelaskan, gigi berlubang penyebab utamanya adalah gula. Gula akan diuraikan oleh bakteri sehingga menjadi asam.
Asam itulah yang merusak struktur dari mineral gigi sehingga jika struktur mineral gigi rusak ia akan mengalami lubang pada gigi.

Adapun faktor genetik terjadinya gigi berlubang memang ada, tetapi risiko karies gigi yang terbesar adalah karena kebiasaan.

Baca juga: Percepat Mutu Pendidikan, Undip Kerja Sama Universitas di 5 Benua

Misalnya orang tua memiliki kebiasaan habis makan malam dan langsung tidur tetapi tidak menggosok gigi sebelum tidur karena merasa sudah sikat gigi pada sore hari, otomatis anaknya akan mengikuti habit orang tuanya.

"Gigi jangan sampai infeksi, jika sudah terlanjur kita harus menghilangkan penyebab infeksinya atau bakterinya," tuturnya.

Cara merawat gigi terinfeksi

Untuk cara merawat gigi yang sudah terlanjur terinfeksi dengan cara membersihkan saluran akar gigi yang sudah terinfeksi kemudian ditambal.

"Tambal disini bukan tambal biasa tapi tambal pada gigi dan saluran akar gigi, artinya meskipun infeksi tetap ada kemungkinan masih bisa dirawat," imbuhnya.

Banyak dari kita yang tidak tahu kalau ke dokter gigi itu harus rutin enam bulan sekali. Setiap hari kita tidak berhenti mengunyah, jadi paparan gigi terhadap faktor yang dapat merusaknya terjadi terus-menerus.

Jadi percayalah bahwa gigi kita pasti mengalami masalah dan pasti ada sesuatu yang harus diperiksakan ke dokter, entah karena kotor, lubang yang amat sangat kecil, atau kerusakan pada gigi akibat cara menyikat gigi yang salah.

Baca juga: Dokter RSND Undip: Yuk Jaga Kesehatan Gigi dari Sekarang

"Dengan rutin kontrol, kami sebagai dokter gigi bisa menginterupsi jangan sampai kejadian tersebut menjadi lebih parah dan dapat kita perbaiki sedini mungkin. Jangan lupa termasuk wajib menjaga kebersihan dengan menggosok gigi," tandas drg. Gloria.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.