Kompas.com - 09/04/2022, 13:23 WIB
|

KOMPAS.com - Bagi orangtua yang memiliki anak sakit diare tentu harus paham bagaimana penanganannya. Sebab, penyakit ini umum terjadi tetapi juga harus diwaspadai.

Menurut Dokter Umum RSA UGM dr. Rosyida Avicennianing Tyas, anak dikatakan diare jika terjadi perubahan dalam frekuensi buang air besar (BAB).

Yakni lebih dari 3 kali dalam 24 jam, dan perubahan konsistensi (bentuk) feses menjadi lebih cair.

Baca juga: Talkshow RSA UGM: Begini Cara Berinteraksi dengan Anak Autis

Tentu, terkadang anak yang sedang diare tidak nafsu makan dan mual sehingga asupan cairan yang masuk ke dalam tubuh berkurang dan anak menjadi lemas.

Air yang keluar melalui diare juga membuat cairan dan elektrolit dalam tubuh banyak terbuang, terlebih jika anak muntah-muntah. Dibandingkan orang tua, anak lebih rentan mengalami dehidrasi (kekurangan cairan).

"Jika tidak segera ditangani, dehidrasi berat bisa sampai menyebabkan penurunan kesadaran, kejang, bahkan kematian," ujarnya dikutip dari laman RSA UGM, Senin (28/3/2022).

Menurutnya, sebagian orang tua sudah waspada sehingga segera ke IGD ketika anaknya diare, tetapi sebagian lainnya masih tidak mengerti bahwa anak sudah jatuh dalam kondisi dehidrasi berat dan butuh penanganan di IGD.

Dikatakan, sebagian besar diare pada anak disebabkan oleh infeksi virus. Selain itu bisa juga akibat infeksi bakteri, parasit, alergi, keracunan, intoleransi, dan efek samping obat. Diare akibat infeksi virus bisa sembuh tanpa antibiotik jika sistem imun anak cukup kuat.

Tanda-tanda diare

Penyebab terbanyak kematian pada anak dengan diare adalah akibat dehidrasi, oleh sebab itu ayah bunda perlu memperhatikan tanda bahaya pada anak yang sedang mengalami diare, seperti:

  • Mata menjadi cekung
  • Air mata tidak keluar saat menangis
  • Frekuensi buang air kecil (BAK) jarang, urin sedikit dan berwarna pekat
  • Anak tampak kehausan, bisa tampak rakus saat diberi minum
  • Anak sangat lemas
  • Jika kondisi sudah semakin berat maka anak tidak bisa makan dan minum

Baca juga: Dokter RSA UGM: Lakukan Ini jika Merasa Greges

"Jika anak menunjukkan salah satu tanda bahaya tersebut, maka jangan tunda untuk segera membawa anak ke IGD," tegasnya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.