Kompas.com - 17/07/2022, 11:32 WIB
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Banyak faktor yang menyebabkan anak bisa putus sekolah. Mulai dari masalah lingkungan, kenakalannya yang tidak bisa ditolerir serta nilai kurang memuaskan hingga masalah ekonomi orangtua.

Putus sekolah menjadi sesuatu yang harus dihindari. Dalam hal ini tidak hanya peran pemerintah maupun orangtua saja untuk mencegah anak putus sekolah.

Namun menjadi peran masyarakat juga untuk mencegah hal itu terjadi.

Pasalnya banyak dampak yang bisa terjadi saat seorang anak putus sekolah.

Melansir dari laman sekolah BPK Penabur, Sabtu (16/7/2022), setidaknya ada 5 dampak negatif anak putus sekolah menurut psikolog.

Baca juga: Jalur Kemitraan Undip Masih Dibuka, Calon Mahasiswa Segera Daftar

Dampak putus sekolah

Ada dampak negatif pada anak yang putus sekolah menurut Psikolog Alexandra Gabriella A., M.Psi, C.Ht. Apa saja dampaknya? Berikut penjelasannya:

1.Memicu rasa minder

Dampak pertama yang bisa dirasakan anak saat putus sekolah adalah menyebabkan dirinya merasa minder.

Rasa kecewa akibat putus sekolah ini bisa memancing perasaan yang menganggap kalau dirinya kalah dibandingkan teman-teman sebayanya.

Hal ini bisa makin parah jika si anak melihat teman-temannya banyak prestasi di sekolah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.