Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

ITB Harap Penelitiannya Berguna untuk Rekonstruksi Palu Pasca-Bencana

KOMPAS.com – Penelitian kebencanaan yang dilakukan oleh tim awal dari Institut Teknologi Bandung (ITB) diharapkan dapat memberi sumbangsih untuk pemerintah dalam melakukan rekonstruksi wilayah terdampak bencana di Palu dan sekitarnya.

Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Bidang Pengabdian Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) ITB, Irwan Meilano.

Melalui keterangan tertulis, Irwan menerangkan bahwa penelitian ini dilakukan guna menyediakan data dasar untuk keperluan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca-gempa.

"Keberangkatan tim awal ini bergabung bersama tim Pusgen (Pusat Studi Gempa Nasional), bertujuan membantu pemerintah, dalam hal ini Kementerian PUPR, dan mudah-mudahan data yang kami peroleh bisa digunakan oleh kementerian lainnya juga," kata Irwan, Senin (15/10/2018).

Sesudah tim awal kembali, tim lanjutan akan diberangkatkan untuk lebih fokus dengan pembuatan hunian sementara serta sanitasi pasca-bencana.

"Persoalan besar di sini adalah rumah relokasi, yaitu mencari hunian sementara yang aman terutama dari bahaya longsoran/likuefaksi dan juga gempa-gempa susulan, nah itu yang sedang kami cari. Semoga data yang dikumpulkan dapat membantu pemerintah untuk keperluan ini," kata Irwan.

Selain itu, tim berencana untuk melakukan pemetaan kerusakan wilayah dengan foto udara yang diambil dari pesawat tanpa awak (drone). Dengan demikian, penyediaan peta bagi proses rehabilitasi dan rekonstruksi pasca-gempa dapat dilakukan lebih cepat.

Sementara terkait masalah air, tim ITB berfokus pada penyediaan alat penjernih air.

Nantinya, proses rehabilitasi dan rekonstruksi pasca-gempa, terutama penyediaan hunian sementara akan dilakukan bekerja sama dengan Universitas Tadulako (Untad). Hal itu sudah dibicarakan dengan ketua LPPM Universitas Tadulako.

"Tim pembuatan hunian sementara tersebut akan bekerjasama dengan Universtias Tadulako, juga dalam hal persoalan sanitasi karena itu menjadi persoalan yang klasik di daerah pengungsian bencana. Jadi tim hunian sementara itu akan bekerjasama dengan tim sanitasi," kata Irwan.

Tim peneliti dari Institut Teknologi Bandung (ITB) sudah kembali ke Bandung Jumat (12/10/2018) lalu, setelah melakukan sejumlah penelitian kebencanaan di Palu selama empat hari, sejak 9 Oktober 2018.

Tim ITB terdiri dari Dr Hamzah Latief dari Kelompok Keahlian (KK) Oceanografi, Dr Irwan Meilano dari Geodesi, Dr Astyka Pamumpuni dari Geologi, Dr Endra Gunawan dari Geofisika, Profesor Masyhur Irsyam, dan Adhika Sahadewa PhD dari KK Rekayasa GeoTeknik FTSL.

Mereka bersama dengan Pusat Studi Gempa Nasional, LIPI, dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan penelitian di bidang gempa, tsunami, dan likuefaksi.

.

.

.

https://edukasi.kompas.com/read/2018/10/15/15091101/itb-harap-penelitiannya-berguna-untuk-rekonstruksi-palu-pasca-bencana

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+