Salin Artikel

Mendesak, Pentingnya Pendidikan Berkesinambungan PAUD, SD dan Parenting

KOMPAS.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengubah struktur organisasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Terdapat sejumlah perubahan besar. Ada unit baru yang ia bentuk, dan ada juga yang dihapus, ataupun dilebur. Hal itu tercantum dalam Permendikbud Nomor 45 Tahun 2019 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kemendikbud yang ia teken akhir bulan lalu.

Salah satu perubahan tersebut adalah mengintegrasikan Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) ke dalam Direktorat Jenderal yang menangani pendidikan dasar dan menengah. Sebelumnya, keduanya ditangani secara terpisah.

Terpisah atau terintegrasi?

Sebagian orang sepakat dengan langkah Nadiem, namun sebagian menilai bahwa pembinaan PAUD harus terpisah dengan pendidikan dasar dan menengah. Lantas mana yang lebih tepat?

Selama tiga dekade terakhir, riset tentang PAUD berkembang pesat.

Sebelum tahun 1980 penelitian tentang anak usia dini kebanyakan dilakukan oleh para psikolog perkembangan anak dibanding pakar pendidikan. Kini, riset tentang PAUD dilakukan oleh multi-profesional dan multidisiplin (Aubrey 2001; Penn 2001).

Beragam riset tentang dampak PAUD pun meruap. Mulai dari pengaruh PAUD terhadap kesiapan anak memasuki jenjang SD, dampaknya terhadap kemampuan baca tulis dan berhitung, hingga dampaknya untuk pertumbuhan ekonomi sebuah negara.

Bahkan, peneliti di Amerika Serikat mengungkapkan PAUD dapat mengurangi tingkat kejahatan.

Schweinhart et.al (2005) menegaskan, anak yang tidak mengikuti program PAUD berkualitas, maka pada saat usia 40 tahun, ia berpotensi lebih besar melakukan tindak kriminalitas.

Namun, PAUD tidak dapat berdiri sendiri. Dampak positifnya dapat dirasakan anak apabila ia mendapatkan pendidikan dasar yang juga berkualitas.

Pendidikan berkesinambungan

Sebuah proyek penelitian di Inggris mengungkapkan bahwa efek positif PAUD akan memudar bila anak mendapatkan layanan pendidikan dasar yang buruk.

Kesimpulan itu mereka dapatkan setelah melakukan proyek penelitian jangka panjang: The UK Effective Provision of Preschool Education Project 3-11 years.

Mereka meneliti 3.000 anak PAUD di Inggris, dan mengikuti perkembangan anak tersebut dari usia tiga tahun hingga mengancik usia 11 tahun (Sylva et al. ,2004 dan Siraj-Blatchford et al, 2006).

Hasilnya, anak yang mendapatkan layanan PAUD yang baik, namun masuk ke SD yang kurang berkualitas akan mengalami penurunan potensi kemampuan akademik maupun nonakademik. Singkat kata, percuma ikut PAUD kalau kemudian SD nya buruk.

Penelitian OECD tahun 2017 juga telah mengingatkan kita bahwa dampak positif PAUD dapat memudar bila pemerintah abai terhadap kesinambungan layanan tersebut.

Kemampuan anak-anak yang mengikuti PAUD memang mula-mula lebih baik dari teman-temannya yang tidak mengikuti, namun efek ini bakal memudar setelah beberapa tahun, bila ia tidak mendapatkan layanan yang baik pada jenjang selanjutnya. I

ni dikenal dengan istilah fadeout effect.

Pentingnya parenting

Penelitian lain juga menunjukkan pentingnya mengintegrasikan PAUD dengan layanan pendidikan lain. Salah satunya dengan program parenting.

The US National Institute of Child Health and Human Development (NICHD) menyimpulkan bahwa PAUD akan berdampak besar bila diikuti kemampuan mengasuh yang baik dari para orangtua.

Mereka meriset 1.300 anak usia dini dari 10 lokasi berbeda di Amerika Serikat, dan menegaskan bahwa kemampuan parenting orangtua memiliki faktor lebih dominan terhadap performa akademik anak.

Keterampilan mengasuh anak berdampak dua hingga tiga kali lebih besar terhadap perkembangan anak dibanding pengaruh layanan PAUD. Artinya, anak yang memiliki orangtua dengan kemampuan mengasuh yang baik, memiliki potensi sukses lebih besar.

Temuan-temuan tersebut menegaskan bahwa layanan PAUD tidak dapat berdiri sendiri. Putra-putri kita akan mendapatkan manfaat PAUD yang tak ternilai, bila ia juga mendapatkan layanan pendidikan yang berkualitas di tingkat SD, SMP, dan pendidikan selanjutnya.

Selain itu, kita juga perlu meningkatkan kemampuan orangtua dalam mengasuh anak, agar dampak positif PAUD tidak memudar saat sang anak beranjak dewasa.

https://edukasi.kompas.com/read/2020/01/20/17460771/mendesak-pentingnya-pendidikan-berkesinambungan-paud-sd-dan-parenting

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.