Salin Artikel

4 Alasan Jangan Pilih Prodi dengan Passing Grade Tinggi

KOMPAS.com - Siapa diantara kamu yang bingung memilih program studi (prodi) untuk kuliah? Kalau merasa bingung, tenang saja kamu tak sendirian.

Memilih prodi memang sebuah kegiatan yang menantang. Kamu harus mencocokkan minat dan bakat, menghitung peluang untuk prodi yang dipilih, peluang karier yang ingin kamu capai melalui prodi yang dipilih, dan sederet pertimbangan lain.

Adakalanya prodi favorit di beragam perguruan tinggi menawarkan peluang kerja yang banyak dicari. Sebut saja prodi-prodi favorit seperti ilmu komunikasi, hukum, psikologi, kedokteran, dan lainnya.

Namun, semakin favorit prodi yang dipilih tentunya akan berpengaruh terhadap tingkat keketatan seleksi alias passing grade yang tinggi. Lalu bagaimana jika ingin masuk prodi favorit tapi punya passing grade tinggi?

Ada beberapa hal yang mesti diperhatikan saat kamu ingin masuk prodi dengan passing grade tinggi alias sulit ditembus.

Meskipun, pihak LTMPT dan PTN sendiri selama ini tidak pernah merilis secara resmi passing grade minimal atau maksimal.

Ini empat alasan kamu jangan masuk ke prodi dengan passing grade tinggi seperti dikutip dari Rencanamu.id.

1. Tak terlalu berminat masuk prodi dengan passing grade tinggi

Kalau kamu hanya ingin masuk karena tertantang untuk menaklukkan prodi dengan passing grade tinggi, lebih baik janganlah ambil prodi tersebut.

Semangat untuk menghadapai tantangan memang bagus. Namun, perjuangan kamu tak hanya di tahap berhasil masuk di prodi tersulit, melainkan perjuangan baru dimulai setelah diterima kuliah.

Buat apa kuliah di prodi tersulit tetapi kamu tak berminat kuliah di jurusan tersebut?

2. Hanya ingin membanggakan orangtua

Janganlah kamu hanya memilih prodi dengan alasan hanya permintaan orangtua. Bukankah lebih baik membanggakan orangtua dengan tekun kuliah di jurusan yang diminati dan menjadikan ilmumu bermanfaat, bukan?


3. Berminat tetapi gak punya kemampuan di bidang tersebut

Minat masuk ke prodi harus ditunjang dengan kemampuan dan usaha. Kalau hanya ingin masuk jurusan "A", khawatirnya justru kamu tak bisa bertahan alias survive saat benar-benar diterima di sana.

Kalau kamu gak bisa survive misalnya di prodi kedokteran, akhirnya malah di-DO adalah hal yang sia-sia.

4. Memilih prodi karena favorit teman-teman

Jangan hanya memilih prodi hanya karena banyak teman-teman yang memilihnya. Kamu mesti paham mengenai prodi yang kamu pilih.

Janganlah memilih prodi karena alasan "Katanya jurusan Komunikasi, kerjanya bisa di mana saja." Kamu mesti memiliki gambaran tentang apa yang dipelajari di prodi tersebut, informasi peluang karier, dan bagaimana perkuliahannya.

https://edukasi.kompas.com/read/2020/01/28/21445401/4-alasan-jangan-pilih-prodi-dengan-passing-grade-tinggi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.