Salin Artikel

Akademisi UGM: Pasien Hipertensi Tetap Minum Obat Ini Saat Pandemi Covid-19

KOMPAS.com - Di masa pandemi virus corona atau Covid-19 ini, banyak orang harus mengubah pola hidupnya. Tak terkecuali mereka yang memiliki penyakit bawaan. Salah satu contohnya ialah pasien hipertensi.

Sejak terjadi wabah corona, dimana reseptor ACE 2 (Angiotensin Converting Enzyme 2) merupakan pintu masuk Covid-19.

Hal ini memunculkan ketakutan para pasien hipertensi yang sudah terkontrol dengan terapi obat anti hipertensi golongan ACE inhibitor (ACEI) atau Angiotensin 2 Receptor Blocker (ARB).

Tapi, kemudian banyak muncul pertanyaan bahwa apakah pasien hipertensi yang sudah terkontrol dengan pemberian obat anti hipertensi golongan ACEI?

Contoh golongan ACEI ialah kaptopril, ramipril, lisinopril, dan enalapril. Atau golongan ARB (valsartan, kandesartan, irbesartan, losartan, telmisartan) harus berhenti minum obat-obat tersebut?

Belum ditemukan saling terkait

Melansir laman resmi Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskuler Indonesia (Perki) mengungkapkan bahwa pada manusia belum ditemukan adanya kaitan antara penggunaan ACEI atau ARB terhadap meningkatnya keparahan yang terjadi pada pasien Covid-19.

"Ada 3 institusi luar negeri yang mempublikasikan panduan pengobatan terbaru untuk pasien hipertensi terkait wabah Covid-19," ujar apt. Ika Puspitasari, M.Si.,Ph.D. selaku Ketua Program Studi Profesi Apoteker Farmasi UGM seperti dikutip dari laman Farmasi UGM, Minggu (12/4/2020).

Menurut dia, ketiga institusi itu yaitu European Society of Cardiology (ESC), American College of Cardiology (ACC) dan Canadian Cardiovascular Society (CCS).

Dikatakan, institusi-institusi ini memiliki pendapat yang sama yaitu:

1. Pasien-pasien Covid-19 yang sebelumnya adalah penderita hipertensi dan sudah terkontrol dengan pemberian obat ACEI atau ARB, maka konsumsi obat-obat tersebut tetap diteruskan sepanjang berada dalam pantauan dokter.

2. Pasien-pasien hipertensi yang sudah terkontrol dengan terapi obat ACEI atau ARB, maka tidak perlu merasa takut atau khawatir akan menjadi lebih rentan terinfeksi Covid-19.

Sepanjang tetap menerapkan pola hidup sehat, makan gizi seimbang dan olahraga, serta lebih sering mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, serta menggunakan masker saat berada di luar rumah/kerumunan orang.

Lebih lanjut, Ika menjelaskan, sebuah sistematik review (2012) yang menganalisis 39 penelitian menggunakan ACEI atau ARB menemukan bahwa penggunaan ACEI atau ARB pada pasien akan menurunkan resiko terjadinya pneumonia dan stroke secara bermakna.

Saat ini sedang dilakukan penelitian klinik pemberian human recombinant ACE2 untuk terapi Covid-19 dengan harapan akan menyembuhkan infeksi Covid-19 karena peradangan yang terjadi di paru-paru dapat disembuhkan dengan menurunnya kadar IL-6.

Rekomendasi

"Mempertimbangkan hal ini maka penggunaan obat anti hipertensi golongan ACEI atau ARB tetap diteruskan pada pasien hipertensi tanpa ada kekhawatiran akan menyebabkan pasien hipertensi cenderung rentan terjadi infeksi Covid-19," jelasnya.

https://edukasi.kompas.com/read/2020/04/12/140827071/akademisi-ugm-pasien-hipertensi-tetap-minum-obat-ini-saat-pandemi-covid-19

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.