Salin Artikel

Kenalkan Pendidikan Seks pada Anak Melalui Lagu "Lindungi Diri"

KOMPAS.com - Memberikan pendidikan seks sejak dini bisa melindungi anak dari pelecehan dan kekerasan seksual. Namun, orangtua kerap bingung bagaimana cara mengajarkannya pada anak.

Pendidikan seks untuk anak usia dini sebenarnya bisa dimulai dengan mengajari anak untuk mengenali anggota tubuh dan fungsinya. Lalu, ajak anak memahami tentang betapa berharganya tubuh mereka sendiri dan bagaimana melindungi anggota tubuh dari kemungkinan ancaman kekerasan seksual.

Seperti yang dilakukan di TB & TK Ceria Timoho Yogyakarta yang mengajari anak didik mereka sebuah lagu dengan tujuan memberikan pendidikan seks.

Menurut Kepala Sekolah TB & TK Ceria Timoho Yogyakarta Silvi Hermin Ekasari, lagu berjudul "Lindungi Diri" itu sengaja diciptakan pengajar di Ceria untuk memberikan pendidikan seks kepada anak didiknya.

Begini lirik lagu 'Lindungi Diri'

Aku mandiri
Mampu menjaga diri
Lindungi mulut, dada, dan kemaluan

Katakan tidak...tidak..
Katakan tidak...tidak...
Bila dilihat..dan disentuh...

Bila itu terjadi..
Lari cepat ke tempat ramai
Teriak minta tolong..
Pada orang di sekitarmu..

"Tujuan dikenalkan lagu tersebut, memberi edukasi ke anak anak terkait pendidikan seks sejak dini. Melalui lagu supaya anak anak lebih bisa cepat memahami," kata Silvi kepada Kompas.com, Rabu (10/2/2021).

Ajarkan bagian tubuh yang tidak boleh disentuh

Beberapa hal yang ingin disampaikan dalam lagu tersebut misalnya, bagian tubuh mana saja yang tidak boleh disentuh oleh orang lain. Dalam hal ini, pihak sekolah berusaha menginisiasi karena terkadang ada orangtua yang bingung atau kesulitan mengenalkan pendidikan seks kepada anak anak, apalagi untuk anak usia dini.

Sehingga saat melalui lagu "Lindungi Diri" para pengajar di Ceria lebih bisa masuk dan dipahami anak anak.

Silvi menambahkan, melalui lagu ini, tidak saja mengenalkan bagian tubuh yang tidak boleh disentuh orang lain saja. Tapi juga mengedukasi anak anak, apabila itu terjadi apa yang harus dilakukan.

Tentunya pendidikan seks ini selain diajarkan di sekolah, orangtua di rumah juga bisa melakukan hal serupa. Misalnya dengan mengenalkan toileting sejak dini itu juga sudah termasuk mengenalkan pendidikan seks.

"Misalnya anak buang air kecil sendiri. Jika ke toilet anak perempuan dan laki-laki tidak boleh bersamaan. Mandi juga harus sendiri-sendiri bagi anak laki-laki dan perempuan," imbuh Silvi.

Ketidakpahaman bisa menyebabkan anak mudah dirayu

Selain itu, orangtua bisa membiasakan dengan mengenalkan alat kelamin dengan penyebutan yang benar. Penis untuk alat kelamin laki-laki dan vagina untuk alat kelamin perempuan. Tidak dengan penyebutan selain itu.

Silvi mengungkapkan, jika seorang anak tidak dikenalkan tentang pendidikan seks dikhawatirkan akan muncul ketidakpahaman pada anak. Sehingga membuat anak mudah dirayu atau dimanfaatkan orang yang tidak bertanggung jawab.

"Saat seorang anak berhasil dibujuk, dirayu, disentuh daerah kelaminnya, kalau anak tidak paham akan berbahaya sekali untuk anak-anak," tegas Silvi.

https://edukasi.kompas.com/read/2021/02/10/184020471/kenalkan-pendidikan-seks-pada-anak-melalui-lagu-lindungi-diri

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.