Salin Artikel

Rajut Ikatan Sosial, Kolaborasi Anak dan Seniman Ini Hasilkan Puluhan Lukisan

KOMPAS.com - Dosen Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung (ITB) Tisna Sanjaya membuat gerakan inspiratif dengan mengolaborasikan para seniman dan anak-anak untuk tidak menyerah pada pandemi dan tetap kreatif.

Kegiatan workshop dan melukis bersama itu berlangsung selama dua hari, 11-12 Juni 2021, di Imah Budaya Cigondewah, Bandung, dan menghasilkan puluhan lukisan.

"Ini merupakan seni partisipatoris dengan melibatkan masyarakat dan seniman untuk berkarya bersama. Selain membangun optimisme, juga untuk merajut ikatan sosial dan kebersamaan dengan lingkungan sekitar kita di masa yang sulit ini," ungkap Tisna Sanjaya, melalui keterangan resmi, Sabtu (12/5/2021).

Dari kegiatan ini menghasilkan puluhan karya seni, yakni, beberapa lukisan berukuran 50 x 60 cm yang merupakan kolaborasi anak-anak, orangtua dan tutor. Kemudian dua karya lukisan berukuran 140 x 180 cm, dan juga tujuh lukisan karya dari seniman Sanggar Olah Seni.

“Total ada 25 lukisan kolaborasi. Nantinya akan kita pamerkan di Imah Budaya, juga rumah-rumah warga agar cinta dunia seni dan menggerakkan ekonomi," katanya.

Membangun optimisme bersama

Lebih jauh Tisna menjelaskan, puluhan karya tercipta ide besarnya bersumber dari suasana ruh, jiwa dan kondisi sosial masyarakat di masa pandemi yang sudah menerpa selama setahun lebih ini.

Selain itu juga suasana Cigondewah di tengah-tengah tantangan perubahan global.

"Alhamdulillah, antusias anak-anak kita dan masyarakat sangat besar. Begitu juga teman-teman seniman. Bahkan anak-anak kita di usia dini tertarik mengikuti," ungkap seniman yang menerima Anugerah Kebudayaan Indonesia tahun 2020 dari Kemendikbud ini.  

Untuk menjaga protokol ketat, Tisna terpaksa membatasi jumlah peserta agar tidak terjadi kerumunan.

Tisna mengatakan, melalui workshop ini masyarakat termasuk juga anak-anak bisa belajar karena disediakan tutor, sekaligus dapat menuangkan ide-ide bermanfaat dalam bentuk karya seni yang bisa dinikmati orang lain.

"Satu kanvas dilukis dua hingga tiga anak, ada kebersamaan dan ikatan batin yang dibangun disitu. Ini penting di masa-masa seperti ini," jelasnya.

Salah satu peserta melukis, Rifki (10) mengatakan sangat senang mengikuti kegiatan ini. Menurutnya, sudah lama dirinya tidak bisa mengikuti kegiatan dan lomba-lomba melukis yang biasanya digelar oleh berbagai institusi karena pandemi.

Karenanya, workshop ini menjadi kesempatan baginya menimba ilmu kepada seniman-seniman yang sudah memiliki jam terbang tinggi.

"Seneng sekali karena bisa menggambar bareng teman-teman. Sudah lama sekali Iki (panggilannya) tidak bisa ikutan melukis karena Covid. Nah, tadi saya gambar pemandangan alam dengan di bantu para tutor. Jadi dapat pengalaman baru juga," ungkapnya.

Sementara itu, salah satu tokoh masyarakat Bandung yang hadir dalam kegiatan itu turut memberikan sambutan positif. Dia berharap kegiatan semacam ini mampu membangkitkan ide-ide kreatif sehingga berdampak pada perekonomian warga sekitar.

"Karya seni termasuk dalam industri kreatif yang mampu menggerakkan ekonomi bangsa. Tidak boleh patah arang menghadapi kondisi saat ini. Karenanya kegiatan ini saya kira ini adalah terobosan dan membangun optimisme juga kebersamaan," kata Ketua Forum RW Kota Bandung, Benny Wijaya.

Tisna Sanjaya selain sebagai dosen, juga Ketua Kelompok Keahlian Seni Rupa, Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) ITB. Dirinya mendapatkan Anugerah Kebudayaan Indonesia tahun 2020 pada kategori Pencipta, Pelopor, dan Pembaharu dari Kemendikbud.

Anugerah ini merupakan salah satu bentuk apresiasi pemerintah terhadap orang-orang/pihak yang berkontribusi di dunia seni dengan kategori pelestari; pencipta, pelopor dan pembaharu; anak dan remaja; maestro seni tradisi; komunitas; dan pemerintah daerah.

Tisna memperoleh penghargaan tersebut atas perkembangan proyek seni mengenai seni lingkungan. Sejak tahun 2007, Tisna berfokus pada proyek keseniannya yang berjudul Pusat Kebudayaan Cigondewah atau Imah Budaya Cigondewah.

Imah Budaya Cigondewah merupakan galeri seni yang juga berfokus pada pemberdayaan masyarakat melalui karya seni di Cigondewah Kaler, Kota Bandung.

Proyek ini merupakan salah satu bagian dari penelitian disertasi yang dilakukan oleh Tisna semasa menempuh pendidikan S3 di Institut Seni Indonesia, Yogyakarta.

Hingga saat ini, Imah Budaya Cigondewah menjadi ikon tersendiri bagi masyarakat lokal dengan menyediakan beberapa kegiatan pemberdayaan sosial dengan visi misi menciptakan rasa cinta pada alam dengan spirit revitalissi tradisi lama yang berkolaborasi dengan kreasi semangat zaman kontemporer.

https://edukasi.kompas.com/read/2021/06/13/103628571/rajut-ikatan-sosial-kolaborasi-anak-dan-seniman-ini-hasilkan-puluhan-lukisan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.