Kesenjangan Sekolah dan Industri Harus Diminimalkan

Kompas.com - 23/08/2008, 16:53 WIB
Editor

YOGYAKARTA, SABTU- Kesenjangan antara kebutuhan dunia industri dan lulusan yang dihasilkan sekolah menengah kejuruan (SMK) perlu semakin diperkecil. Untuk itu, sinergi antara dunia industri dan sekolah perlu dibangun sehingga lulusan yang dihasilkan mampu beradaptasi dengan kebutuhan pasar dunia usaha dan industri.

Demikian dikemukakan Joko Sanyoto, Marketing Director Toyota Astra Motor dalam acara peluncuran Toyota Technical Education Program (T-TEP) di SMKN 2 Depok, Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Sabtu (23/8). Acara dihadiri Menteri Pendidikan Nasional Bambang Sudibyo dan Wakil Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Paduka Pakualam IX.

"Gap antara kebutuhan dunia usaha dan industri yang tidak nyambung mesti dikurangi. Dunia industri berkepentingan karena mereka butuh teknisi yang siap pakai dan terampil. Sekolah juga butuh kerjasama dengan industri supaya lulusannya mampu beradaptasi dan diterima di dunia kerja," kata Joko.

Kerjasama industri dan sekolah ini sudah dilakukan Toyota Motor Astra dengan mengembangkan program T-TEP sejak tahun 1993. Hingga saat ini sudah terbentuk 5 SMK T-TEP dan 38 SMK sub T-TEP di seluruh Indonesia. Sebanyak 60 persen lulusan SMK yang dibina lewat program T-TEP diserap sebagai tenaga kerja di Toyota di seluruh Indonesia. Program ini menelan biaya Rp 1 Miliar.

"Selama ini program keahlian yang diajarkan adalah general repair. Tetapi ternyata ada kebutuhan body and paint atau perbaikan body dan pengecatan mobil. SMKN 2 Sleman ini dijadikan T-TEP Body and Paint pertama di Indonesia. Kita harus bangga karena program ini baru di tiga negara yang dilakukan Toyota, yakni di Thailand, China, dan Indonesia," kata Joko.

Menteri Pendidikan Nasional Bambang Sudibyo mengatakan, lulusan SMK juga harus mampu mengisi kebutuhan tenaga kerja khusus. Keahlian body and paint merupakan peluang bagi siswa SMK untuk menciptakan dan mengisi lapangan kerja yang masih terbuka.

Kepala Sekolah SMKN 2 Sleman Ibnu Subiyanto mengatakan, siswa program otomotif sangat terbantu dengan kerjasama Depdiknas-Toyota untuk meningkatkan kompetensi guru dan siswa. Peluang ini akan dimanfaatkan untuk meningkatkan mutu dan kompetensi lulusan siswa di sekolah yang lulus dalam empat tahun ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.