Mendikbud: Dana BOS Atasi Keterjangkauan Akses Pendidikan

Kompas.com - 06/03/2014, 12:11 WIB
Ilustrasi. M Latief/KOMPAS.comIlustrasi.
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohamad Nuh mengatakan, salah satu persoalan utama pada pendidikan di Indonesia adalah akses. Akses tersebut terkait cara pendidikan bisa mencapai ke sekolah-sekolah pelosok di seluruh negeri.

Mendikbud mengatakan, akses pendidikan kemudian memengaruhi ketersediaan dan keterjangkauan sekolah. Untuk itulah, Kemendikbud menyiapkan kebijakan agar ketersediaan dan keterjangkauan tersebut terpenuhi.

"Misalkan untuk urusan keterjangkauan kaitannya dengan budaya, sosial, ekonomi, geografis," katanya dalam konferensi pers Pra-Rembuk Nasional Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2014 di Hotel Sahid, Jakarta, Rabu (5/3/2014) sore.

Kebijakan oleh kementerian itu, lanjut Mendikbud, salah satunya adalah pengadaan dana bantuan operasional sekolah (BOS).

"Dengan adanya BOS maka semakin banyak anak-anak terjangkau sekolahnya. BSM pun juga demikian. Itu semata-mata untuk menyelesaikan persoalan keterjangkauan akses," paparnya.

Nuh mengatakan, BOS adalah suatu instrumen yang luar biasa.

"Karena itu, ketika pada 2010-2012 BOS tidak bisa lancar, menjadi prioritas utama untuk kita bereskan agar bisa disalurkan tepat waktu, tepat jumlah, dan tepat sasarannya," tukas Nuh.

Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan 2014 digelar selama dua hari, Kamis dan Jumat (6-7/3/2014), di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta. Mendikbud mengatakan, kegiatan ini akan membahas tentang evaluasi kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan selama 2010-2014 yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) serta pemantapan kurikulum 2013 yang akan diterapkan secara menyeluruh di sekolah-sekolah di Indonesia.

"Tujuannya memetakan segala upaya yang sangat teknis bagaimana menerapkan kurikulum dengan baik. Jangan sampai kepala dinas tidak tahu jumlah murid dan guru yang akan dilatih," kata Nuh.


Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X