Kompas.com - 04/07/2014, 16:38 WIB
Seperti kegiatan di alam bebas lainnya, sejatinya, mendaki gunung bagaikan sedang menjalani kehidupan. Aktivitas pendakian gunung memiliki banyak bahan pengajaran pendidikan karakter yang pastinya dibutuhkan seseorang jika ingin sukses dan bahagia dalam hidupnya. Dok Peni-Indro/MAPALA UISeperti kegiatan di alam bebas lainnya, sejatinya, mendaki gunung bagaikan sedang menjalani kehidupan. Aktivitas pendakian gunung memiliki banyak bahan pengajaran pendidikan karakter yang pastinya dibutuhkan seseorang jika ingin sukses dan bahagia dalam hidupnya.
Penulis Latief
|
EditorLatief
KOMPAS.com - Kegiatan pencinta alam di Indonesia sedang berduka. Duka mendalam akibat "tercoreng" oleh peristiwa kematian dua siswa SMA 3 Jakarta dalam pendidikan dasar pencinta alam di sekolah tersebut. Keduanya bukan tewas dalam bergiat di alam, melainkan dalam proses pendidikan yang diduga disertai tindakan kekerasan (bullying). 

Sejatinya, perisiwa itu tak perlu terjadi, terutama disebabkan adanya dugaan bullying. Karena, memang, hal itu tak sesuai dengan tujuan organisasi kepecintaalaman didirikan. Jelas, tak ada hubungannya antara pendidikan cinta alam dengan kekerasan fisik (Baca: Satu Lagi Siswa SMA 3 Rombongan Pencinta Alam Meninggal).

Tapi, toh, proses pendidikan kepencintalaman baru saja "makan korban". Efeknya pun buruk. Dinas Pendidikan DKI menyatakan akan menutup kegiatan ekstrakurikuler pencinta alam di semua SMA di Jakarta. Kendati ditentang oleh pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, peristiwa ini menjadi pelajaran berharga, bahwa, proses pendidikan kepencintaalaman perlu mendapat koreksi, perlu dievaluasi.

Ahok tidak setuju dengan rencana Dinas Pendidikan DKI menutup kegiatan ekstrakurikuler pencinta alam di semua SMA di Jakarta. Lalu, kalau Ahok bilang begitu, mau apa para pencinta alam di sekolah-sekolah itu? Ini tidak main-main, karena memang nyawa taruhannya!

Jiwa dan fisik sehat

"Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan, mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat".

Kalimat itu meluncur dari mulut seorang Soe Hok Gie, aktivis '66 yang juga tokoh pencinta alam pendiri Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI). Kalimat tersebut seperti kembali mengingatkan soal hakikat pencita alam yang baru saja "tercoreng" oleh peristiwa meninggalnya siswa SMA 3 Jakarta dalam pendidikan kepencintaalaman itu sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kembali pada ucapan almarhum Soe Hok Gie, ia melanjutkan:"Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan, mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat".

Dalam perjalanan di alam bebas terkait kegiatan kencintaalaman, seseorang tentu disuguhkan pada keindahan dan kemegahan alam pegunungan. Dengan hadir secara langsung, semua panca indranya terlibat untuk membuktikan alam begitu indah sehingga mereka akan bertanggung jawab untuk selalu memeliharanya.

Dok MAPALA UI Awalnya, organisasi kepecintalaman didirikan untuk tujuan pembangunan karakter, yaitu rasa cinta tanah air, tanggung jawab, semangat pantang menyerah, dan persahabatan. Semua itu dapat terwujud dengan cara bergiat di alam bebas.
Ya, di alam seseorang akan dilatih untuk menjadi seseorang yang penuh cinta pada lingkungannya. Ia akan terasah untuk bertanggung jawab pada dunia, paling tidak pada lingkungan di sekitarnya. Tidak membuang sampah sembarangan atau merusak ekosistem yang ada menjadi pelajaran paling sederhana, namun sangat penting yang bisa didapat melalui aktivitas naik gunung sebagai salah satu wujud kegiatan atau pendidikan pencinta alam.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.