Jutaan Siswa SMK, Tulang Punggung Ekonomi Digital Indonesia

Kompas.com - 13/04/2016, 15:44 WIB
Petugas memantau layanan kepada pelanggan dengan menggunakan sistem informasi berbasis teknologi geospasial di kantor PDAM Tirta Musi, Kota Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (11/4). KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPetugas memantau layanan kepada pelanggan dengan menggunakan sistem informasi berbasis teknologi geospasial di kantor PDAM Tirta Musi, Kota Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (11/4).
EditorWisnubrata

Pemerintah benar-benar harus cepat tanggap atas masifnya kemunculan bisnis model baru yang berkembang di masyarakat, terutama yang didorong oleh teknologi informasi dan komunikasi (TIK). Karena selain transportasi online, masih banyak lagi aplikasi akan masuk ke Indonesia dengan kapitalisasi lebih besar.

Selain sempat memanasnya “polemik taksi online”, masyarakat Indonesia sudah bisa melihat sendiri betapa masifnya kedatangan bisnis aplikasi yang disruptive itu. Mereka datang secara beruntun, mulai Airbnb untuk online reservation pada sektor akomodasi, Amazon untuk toko online atau e-commerce, dan lain-lainnya yang seluruh investasinya dari pihak asing.

Tak bisa tidak, semua itu akan mendobrak model bisnis konvensional yang sudah mapan. Kehadiran mereka sangat berkontribusi pada munculnya ekosistem baru yang perlu diantisipasi dan difasilitasi, bukan dimusuhi.

Ini belum bicara soal isu 100 persen kepemilikan asing yang investasinya masuk di atas Rp 100 miliar. Semua ini perlu dipelajari, agar hal-hal yang nantinya akan membantu kita malah berbalik akan dikuasai asing. Jika benar begitu, kita hanya akan jadi penonton. Penonton asing yang tengah asyik berbisnis di Tanah Air sendiri.  

Dukungan SDM

Melihat peluang dan potensi teknologi informasi dan komunikasi pada masa depan tidak semata merujuk pada kisah sukses Google, Facebook, atau beragam startup global. Kita hanya akan kehabisan waktu mengejar capaian mereka kalau step by step persiapannya tidak dirancang dengan baik.

Memang, itu bukan berarti Indonesia tidak bisa menghasilkan produk seperti contoh-contoh itu, terutama dari  peluang perangkat lunak. Tapi, apakah sumber daya manusia (SDM) kita sudah siap?

Untuk sebuah produk startup yang bisa menjadi viral terpublikasi, dipakai dalam keseharian, dan menghasilkan pendapatan besar, tentu butuh dukungan SDM yang kuat di segala lini. Semua tidak serba instan. Ini tidak main-main!

Kenapa? Karena kita akan bicara dari sisi konseptor, pembuat program aplikasi, pembuat desain web, sampai operator-operator yang akan menjalankan aplikasi-aplikasi itu di masyarakat. Sudah kah kita siap?

Sejatinya, visi ekonomi digital yang dipaparkan oleh Presiden RI Joko Widodo sudah sangat baik. Hanya, visi itu tidak akan berjalan atau dalam arti jalan di tempat tanpa adanya sinergi dengan visi lain Presiden terkait penyiapan tenaga terampil melalui jalur pendidikan vokasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X