Dampingi Anak-anak Kita Belajar

Kompas.com - 24/05/2016, 15:48 WIB
Orangtua mendampingi anak belajar dokumentasi Hasanudin AbdurakhmanOrangtua mendampingi anak belajar
EditorWisnubrata

Sehari kemarin di beranda Facebook saya beredar posting tentang soal ulangan anak SD yang berisi kandungan tidak patut.

Orang-orang membagikannya dengan peringatan,”Awasi anak-anak Anda saat belajar.” Maksudnya, materi pelajaran/ulangan tidak selalu sehat dan benar. Karena itu orang tua harus mengawasi.

Terus terang saya prihatin. Ada kesan, semoga saya salah, para orang tua hanya menyisihkan waktu untuk berada di dekat anaknya ketika mereka belajar saat ada persoalan seperti ini. Bahkan mungkin hanya pada periode yang sangat singkat saja, ketika isu ini hangat. Diksi yang dipakai sungguh mengerikan,”Awasi anak Anda saat mereka belajar.”

Bapak-bapak, Ibu-ibu, saat anak-anak kita belajar tugas kita bukan mengawasi, tapi mendampingi. Ada atau tidaknya masalah mengerikan seperti di atas, tugas itu tidak boleh kita lalaikan.

Ada begitu banyak alasan kenapa itu harus dilakukan. Alasan paling utama adalah karena tugas mendidik anak adalah tugas kita, bukan tugas guru.

Tugas itu tidak serta merta selesai atau tunai karena kita sudah menyekolahkan anak. Sekolah dan guru-guru hanya membantu kita dalam pendidikan. Kita bagian utamanya.

Anak-anak, khususnya usia dini, ketika belajar mereka tidak sekedar membangun pengetahuan, tapi membangun konsep tentang segala sesuatu. Konsep adalah sesuatu yang lebih besar dari pengetahuan.

Konsep menyangkut pengetahuan, dan bagaimana seseorang bersikap terhadap hal itu. Misalnya, kita tahu bahwa Indonesia ini beragam dalam hal suku dan agama. Itu pengetahuan. Bagaimana kita bersikap terhadap keragaman, itu adalah sebuah konsep.

Nah, siapa yang kita harapkan berada di samping anak-anak kita, mengarahkan mereka saat mereka membangun konsep itu? Guru di sekolah? Atau guru les yang kita bayar? Sayang sekali kalau itu bukan kita.

Di sekolah guru-guru harus berhadapan dengan 30-40 murid sekaligus saat dia mengajar. Maka pendekatannya adalah massal.

Guru tidak akan mengajar dengan mengenali audiensnya satu per satu. Ia tidak akan memberi sentuhan personal. Padahal anak-anak memerlukan itu untuk memahami sesuatu.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X