Begini Cara Pelajar Indonesia Siasati Biaya Hidup di Jepang…

Kompas.com - 11/10/2016, 06:13 WIB
Aisyah Fakhriyah Ahmad Wadi sedang bekerja paruh waktu di mini-market kampus yang berada di Beppu, Prefektur Oita, Jepang. KOMPAS.com/SRI NOVIYANTIAisyah Fakhriyah Ahmad Wadi sedang bekerja paruh waktu di mini-market kampus yang berada di Beppu, Prefektur Oita, Jepang.
|
EditorPalupi Annisa Auliani


BEPPU, KOMPAS.com –
Biaya hidup di Jepang yang tinggi membuat orang kerap berpikir seribu kali untuk menginjakkan kaki di Negeri Matahari Terbit itu. Tak terkecuali saat kesempatan bersekolah di sana datang.

Survei dari konsultan investasi Mercer menyatakan, negara tersebut berada di posisi ketiga pemilik biaya hidup paling mahal se-Asia pada 2016. Karena itu, wajar ketika dapat kesempatan sekolah plus beasiswa pikiran akan terpaku pada biaya hidup.

“Padahal tidak segitunya. Kalau dihitung-hitung, bisa jadi biaya hidup di Jepang sama dengan kota besar di Indonesia,” ujar Natasha Talisca Adrianto, salah satu mahasiswi asal Indonesia yang kini berada di Negeri Sakura ditemui Kompas.com, Kamis (22/9/2016).

Saat ini Natasha adalah mahasiswi dari salah satu kampus di Jepang, Ritsumeikan Asia Pacific University (APU). Lokasi kampus itu ada di Beppu, Prefektur Oita. Karena berada di kota kecil yang jauh dari kota metropolitan seperti Tokyo, biaya hidupnya relatif bisa ditekan.

Di sana, kata Natasha, dia bisa menghabiskan kurang lebih 80.000 yen atau setara Rp 10 juta per bulan, menggunakan kurs saat ini.

“Itu sudah mencakup biaya tempat tinggal, makan sehari-hari, hingga transportasi dari dan menuju kampus,” imbuhnya.

Kalau disiasati dengan memasak tiap hari, kata Natasha, biaya hidup bisa berkurang lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Belanja makanan atau bumbu racik terus masak di apartemen bisa menghemat 10.000-20.000 yen (per bulan),” imbuhnya.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Suasana malam di Beppu, Prefektur Oita, Jepang.

Cakupan yang dijelaskan Natasha tidak termasuk biaya kuliah karena kebanyakan mahasiswa di kampusnya mendapatkan beasiswa.

“Tidak jauh berbeda dengan biaya hidup di kota besar di Indonesia. Teman saya yang berada di Jakarta atau Bandung juga kalau diakumulasi biaya hidupnya tinggi kok,” ujar dia.

Pernah ia bertanya pada beberapa teman yang berkuliah di Jakarta dan Bandung. Saat itu ia mendapati angka Rp 2 juta hingga lebih dari Rp 4 juta hanya untuk tempat tinggal standar kos atau apartemen mahasiswa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.