Kompas.com - 25/11/2016, 15:15 WIB
Anak-anak di Alang-Alang, Keroom, Papua, menagih masa depan. Anak-anak yang menagih masa depan setelah bertahun-tahun hanya dibuai janji pemilik negeri. Dok BHUANA ILMU POPULERAnak-anak di Alang-Alang, Keroom, Papua, menagih masa depan. Anak-anak yang menagih masa depan setelah bertahun-tahun hanya dibuai janji pemilik negeri.
EditorLatief

KOMPAS.com - Di tengah riuhnya pertarungan A3 (Anies, Ahok, dan Agus) untuk "DKI 1", ada juga yang gelisah memperjuangkan hak minimal mereka untuk dapat mengeyam pendidikan di tempat lain. Ada beberapa anak muda yang masih gelisah mempertanyakan kapan mimpinya akan terwujud nyata?

Itu memang soal mimpi. Ya, mimpi menjadi bahasan menarik bagi mereka yang mulai kehilangan harapan, bahkan bagi mereka yang telah menghabiskan jatah gagal.

Ketika di tubuh seseorang tidak lagi ada mimpi, ia tidak akan pernah tumbuh dan berbenah lebih baik. Jika kamu punya mimpi, maka segerakanlah. Jangan tunda untuk diwujudkan. Sebab, jika kamu tidak mengejar mimpimu, orang lain akan membayarmu untuk mengejar mimpi mereka.

Aku tak bisa berkata pada matahari, tolong tambahkan sinarmu. Pun, aku tak bisa meminta  pada hujan untuk mengurangi bulirnya, rintiknya, hingga aku bisa berlindung dari basahnya. Semua punya porsinya masing-masing.

Begitu pula hidupku, perjalananku, mimpiku, dan kenyataan yang ada di hadapanku.  Aku pernah lupa punya mimpi mengajar di pedalaman, dan ternyata Tuhan mengingatkan
mimpi itu.

Kini, aku telah melakukannya. Aku bertemu tuan alang-alang, beberapa anak penjaga hutan, juga penjaga perbatasan yang istimewa.

Di tempat ini, Alang-Alang, Keroom, Papua, ada yang mengingat aku pernah menjadi seorang guru. Meninggalkan Bali, meninggalkan sebuah keramahan menuju tempat yang telah disesaki mitos ketidaknyamanan. Apa Papua memang sengaja dibuat menyeramkan agar  orang-orang takut ke tempat ini dan menemukan "mutiara hitam" yang tersimpan di alamnya?

Menagih masa depan

Awal aku datang, aku memang ragu. Ragu untuk hidup serba terbatas. Namun, aku dikuatkan lagi oleh mimpiku untuk menjadi penulis. Seorang penulis harus "pergi" dari zona nyamannya jika ingin menghasilkan sebuah narasi yang tidak biasa.

Langit yang hampa, terang perlahan hilang, di antara matahari dan bulan, saat aku datang berayun di sudut ragu. Kutanggalkan kacamataku. Berharap pandanganku tak salah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X