Indy Hardono
Pemerhati pendidikan

Saat ini bergiat sebagai koordinator tim beasiswa pada Netherlands Education Support Office di Jakarta. Sebelumnya, penulis pernah menjadi Programme Coordinator di ASEAN Foundation. 

72 Tahun Kemerdekaan dan Hilangnya Nurani Kebangsaan

Kompas.com - 17/08/2017, 11:35 WIB
Suasana upacara bendera puluhan santri di laut Kamis (17/8/2017) KOMPAS.com/MansurSuasana upacara bendera puluhan santri di laut Kamis (17/8/2017)
EditorLatief

KOMPAS.com - Perjalanan bangsa ini sudah cukup panjang, bahkan jauh sebelum tahun 1945. Flag off ekspedisi kebangsaan kita, bisa jadi, sudah diawali oleh Mahapatih Gadjah Mada yang dengan Sumpah Palapa bercita-cita menyatukan Nusantara.

Gadjah Mada memang tidak menggunakan nama Indonesia. Tapi, jiwa kebangsaan sudah diusungnya dengan kata Nusantara.

Lalu, gelombang kedua ekspedisi berlanjut pada 1908, yaitu saat para pelajar Stovia dengan lantang menyerukan bahwa perjuangan fisik harus disertai dengan perjuangan pemikiran.

Pada momentum itu Budi Oetomo lahir dengan tag line kebangkitan nasional yang berlandaskan budi yang utama, yakni nilai-nilai, perilaku dan budi pekerti.

Dus, Semua ekspedisi tersebut kemudian dirangkum oleh Soekarno dan Hatta dalam naskah proklamasi. Proklamasi menjadi jangkar bagi semua ekspedisi ratusan tahun sebelumnya  dan menjadi titik tolak perjalanan bangsa ke depannya, di tanah harapan bernama NKRI.  

Mengapa Proklamasi?

Hanya 29 kata yang ada dalam teks proklamasi. Namun, 29 kata tersebut sangat powerfull menyiratkan sebuah determinasi, keberanian, kecermatan, dan ketaktisan.
 
Keberanian menyatakan kedaulatan bukanlah hal mudah. Namun, itulah yang dilakukan oleh para bapak bangsa yang lugas tanpa bertele-tele.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Itulah kiranya resultante dan titik kulminasi perjuangan dan pengorbanan selama ratusan tahun. Bisa dikatakan, 29 kata tersebut telah membangkitkan kesadaran bahwa inilah saatnya kita menentukan nasib dan langkah kita sendiri secara bersama-sama. Inilah kesadaran berbangsa.

Ratusan warga membentangkan bendera Merah Putih sepanjang 72 meter di Pegunungan Matantimali Desa Wayu, Kinovaro, Sigi, Sulawesi Tengah, Kamis (17/8/2017). Pembentangan bendera yang dilaksanakan oleh Komunitas Patroli Kota Palu itu dimaksudkan untuk menanamkan nilai-nilai nasionalisme sekaligus memperingati HUT ke-72 RI. ANTARA FOTO/ BASRI MARZUKI Ratusan warga membentangkan bendera Merah Putih sepanjang 72 meter di Pegunungan Matantimali Desa Wayu, Kinovaro, Sigi, Sulawesi Tengah, Kamis (17/8/2017). Pembentangan bendera yang dilaksanakan oleh Komunitas Patroli Kota Palu itu dimaksudkan untuk menanamkan nilai-nilai nasionalisme sekaligus memperingati HUT ke-72 RI.
Lalu, mengapa Soekarno dan Hatta memilih kata 'proklamasi'?

Amerika Serikat menggunakan kata Declaration of Independence. Pun, Malaysia memakai istilah deklarasi pada saat handover dari Inggris.

Dalam bahasa latin, kata proclamare mengandung makna 'teriakan keras". Di dalamnya terdapat unsur gairah, agresifitas, dan semangat, tidak seperti deklarasi yang lebih bermakna sebuah pernyataan.

Proklamasi yang dilakukan duet "founding fathers" itu adalah jawaban dari hasrat dan jeritan ratusan tahun dari Aceh sampai Banda Neira. Proklamasi menyatukan hasrat merdeka dari Cut Nya Dien, hasrat kebebasan Kartini, dan hasrat mendobrak para pemuda di Kramat Raya 106 pada 28 Oktober 1928. Proklamasi adalah bersatu padunya jiwa dan raga bangsa ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.