BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Kominfo
KILAS

Segelas Beras untuk Sesama

Kompas.com - 30/09/2017, 14:53 WIB
Pelajar SMPN 5 Purwakarta membagikan beras pada warga miskin yang tinggal di sekitar sekolah, Kamis (7/9/2017). Aksi sosial ini merupakan perwujudan program Kemis Poe Welas Asih. Pelajar SMPN 5 Purwakarta membagikan beras pada warga miskin yang tinggal di sekitar sekolah, Kamis (7/9/2017). Aksi sosial ini merupakan perwujudan program Kemis Poe Welas Asih.
|
EditorKurniasih Budi


KOMPAS.com - Para siswa SMP Negeri 5 Purwakarta tampak berkumpul di lapangan sekolah. Mereka terbagi dalam beberapa kelompok yang melakukan aktivitas berbeda-beda. Ada yang mengumpulkan, ada pula yang menyebarkan.

Hari itu Kamis, para pelajar masing-masing membawa segelas beras dari rumahnya. Beras itu nantinya diserahkan pada siswa yang tidak mampu dan warga miskin yang tinggal di sekitar sekolah.

Kegiatan sosial yang dilakukan para siswa memang bagian dari program Poe Welas Asih atau Hari Kasih Sayang yang dicanangkan Pemerintah Kabupaten Purwakarta. Hari Kamis dipilih sebagai hari berbagi pada sesama, baik di sekolah, tempat tinggal, atau tempat bekerja.

Baca: Pelajar Purwakarta Bagikan Beras pada Warga Miskin

Salah seorang pelajar Kelas IX SMPN 5 Purwakarta, Rangga (14), mengaku dirinya merasa tergugah untuk berbagai pada teman-teman satu sekolah yang kurang beruntung.

Program Poe Welas Asih diakuinya membantu dirinya untuk mau berbagi pada sesama yang membutuhkan. “Berasnya banyak, ini mau dibagi-bagi ke sekitar sekolah,” katanya dalam Kompas.com, Kamis (7/9/2017).

Salah satu siswa yang kebanjiran kasih sayang adalah Saifullah (14). Ia menerima beras dari teman-teman satu sekolah. Senyumnya tambah mengembang saat menerima tiga ekor domba betina dan seekor domba jantan dari Bupati Purwakarta.

Setiap hari, Saifullah memang menggembalakan kambing milik tetangganya. Pekerjaan itu dilakoni untuk menambah penghasilan bagi keluarganya.

“Alhamdulillah dapat bantuan banyak hari ini. Saya jadi tambah semangat belajar,” katanya.

Salah seorang siswa menyisihkan uang sakunya untuk membantu korban banjir Sayung saat penggalangan dana yang dilakukan  oleh OSIS SMK Negeri Sayung,  Jumat (17/2/2017) pagi. Kontributor Demak, Ari Widodo Salah seorang siswa menyisihkan uang sakunya untuk membantu korban banjir Sayung saat penggalangan dana yang dilakukan oleh OSIS SMK Negeri Sayung, Jumat (17/2/2017) pagi.

Sekelompok siswa lainnya berjalan ke luar kompleks sekolah. Seorang siswa laki-laki memanggul setengah karung beras di pundaknya.

Mereka menuju belakang gedung sekolah. Di sana tinggal Mak Karsih (65) janda tua yang hidup sebatang kara.

Para pelajar didampingi seorang guru menyerahkan paket beras pada Mak Karsih. Perempuan tua itu menerima beras dengan senang. “Baik-baik anak sekolah ini, Alhamdulillah Mak dikasih beras," ujarnya.

Menurut Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi program Poe Welas Asih merupakan bagian dari pendidikan karakter berbasis kondisi lokal.

Sejumlah anak pengungsi letusan Gunung Agung bermain bola di posko pengungsian Desa Les, Kabupaten Buleleng, Bali, Minggu (24/9). Jumlah pengungsi Gunung Agung, Kabupaten Karangasem, 2.423 jiwa yang tersebar di 10 titik di Kabupaten Buleleng dan jumlah tersebut terus bertambah karena masih ada beberapa warga yang bertahan di rumahnya walaupun status gunung sudah pada level awas. ANTARA FOTO/Wira Suryantala/ama/17.ANTARA FOTO/Wira Suryantala Sejumlah anak pengungsi letusan Gunung Agung bermain bola di posko pengungsian Desa Les, Kabupaten Buleleng, Bali, Minggu (24/9). Jumlah pengungsi Gunung Agung, Kabupaten Karangasem, 2.423 jiwa yang tersebar di 10 titik di Kabupaten Buleleng dan jumlah tersebut terus bertambah karena masih ada beberapa warga yang bertahan di rumahnya walaupun status gunung sudah pada level awas. ANTARA FOTO/Wira Suryantala/ama/17.

Sebelumnya, Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan hingga kini masih menyiapkan Peraturan Menteri (Permen) terkait program itu.

“Baik yang berkaitan dengan kesopanan, kesantunan, integritas, kejujuran, hormat kepada ulama, para kyai, para ustad, para gurunya, Saya kira karakter-karakter itulah yang ingin kita kuatkan dengan perpres ini,” kata Jokowi di Istana Merdeka, Rabu (13/9/2017).

Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) merupakan gerakan pendidikan di bawah tanggung jawab satuan pendidikan. PPK bertujuan memperkuat karakter peserta didik melalui harmonisasi olah hati, olah rasa, olah pikir, dan olah raga.

Sinergi antar-satuan pendidikan, keluarga, dan masyarakat dibutuhkan dalam PPK yang merupakan bagian dari Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM).

Baca: Permen tentang Penguatan Pendidikan Karakter Disiapkan

Pemerintah berupaya serius untuk merevitalisasi dan memperkuat potensi dan kompetensi berbagai elemen dalam ekosistem pendidikan.

Selain pendidik, tenaga kependidikan, dan peserta didik, PPK juga menyasar kelompok masyarakat dan lingkungan keluarga sebagai pendidik utama dan pertama.

Pemerintah daerah sendiri berperan penting sebab bertanggung jawab menjamin terlaksananya penyelenggaraan PPK sesuai dengan kewenangannya serta menyiapkan sumber daya manusia yang kompeten dalam penyelenggaraan PPK.

Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani mengatakan, penerapan program Penguatan Pendidikan Karakter diharapkan bisa bersinergi dengan organisasi formal dan informal di sekitar sekolah.

 Pelajar di Kabupaten Purwakarta wajib belajar kitab kuning yang merupakan salah satu muatan lokal di daerah tersebut.KONTRIBUTOR TASIKMALAYA/IRWAN NUGRAHA Pelajar di Kabupaten Purwakarta wajib belajar kitab kuning yang merupakan salah satu muatan lokal di daerah tersebut.


Sementara Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan, penerapan pendidikan karakter merupakan prioritas di setiap sekolah. Utamanya, ia melanjutkan, di tingkat SD dan SMP.

Dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9, ia mengungkapkan sekolah bisa mengadaptasi kearifan lokal dalam membentuk karakter anak. Lingkungan di sekitar sekolah bisa menjadi sarana pengembangan diri anak.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Tips Pilih Prodi SNMPTN 2020 dari Ditjen Dikti Jelang H-2 Penutupan

6 Tips Pilih Prodi SNMPTN 2020 dari Ditjen Dikti Jelang H-2 Penutupan

Edukasi
Lulusan Teknik Sipil Jadi Tukang Bangunan? Calon Mahasiswa, Ketahui 4 Hal Ini

Lulusan Teknik Sipil Jadi Tukang Bangunan? Calon Mahasiswa, Ketahui 4 Hal Ini

Edukasi
Pemimpin, Ketahui Hal Ini untuk Raih Kesuksesan

Pemimpin, Ketahui Hal Ini untuk Raih Kesuksesan

BrandzView
Jelang Penutupan, SNMPTN 2020 Diperpanjang Khusus Pendaftar KIP Kuliah

Jelang Penutupan, SNMPTN 2020 Diperpanjang Khusus Pendaftar KIP Kuliah

Edukasi
Segera Dibuka, Rekrutmen Taruna Taruni AAL 2020 bagi Lulusan SMA

Segera Dibuka, Rekrutmen Taruna Taruni AAL 2020 bagi Lulusan SMA

Edukasi
Kuliah Prodi Kesehatan Masyarakat? Ini yang Dipelajari dan Prospek Kariernya

Kuliah Prodi Kesehatan Masyarakat? Ini yang Dipelajari dan Prospek Kariernya

Edukasi
Beasiswa SMA di Depok, Bogor, Tangsel dan Bandung dari Yasbil

Beasiswa SMA di Depok, Bogor, Tangsel dan Bandung dari Yasbil

Edukasi
Daya Tampung SBMPTN 2020 ITS, 3 Prodi Ini Paling Diminati Tahun Lalu

Daya Tampung SBMPTN 2020 ITS, 3 Prodi Ini Paling Diminati Tahun Lalu

Edukasi
7 Catatan PGRI soal Merdeka Belajar dan Guru Penggerak Mendikbud Nadiem

7 Catatan PGRI soal Merdeka Belajar dan Guru Penggerak Mendikbud Nadiem

Edukasi
Ternyata Pola Asuh Otoriter Masih Dibutuhkan, Ini Syaratnya

Ternyata Pola Asuh Otoriter Masih Dibutuhkan, Ini Syaratnya

Edukasi
Ingin Jadi Taruna AAU? Pendaftaran Dibuka 1 Maret, Ini Materi Seleksinya

Ingin Jadi Taruna AAU? Pendaftaran Dibuka 1 Maret, Ini Materi Seleksinya

Edukasi
Terkait Kecelakaan Air Siswa SMPN 1 Turi, Mapala UPN Bagikan 8 Tips Susur Sungai

Terkait Kecelakaan Air Siswa SMPN 1 Turi, Mapala UPN Bagikan 8 Tips Susur Sungai

Edukasi
Sering Dibacakan Dongeng, Latih Anak Jadi Pendengar yang Baik

Sering Dibacakan Dongeng, Latih Anak Jadi Pendengar yang Baik

Edukasi
[POPULER EDUKASI] Mendikbud Segera Lakukan Investigasi Musibah Susur Sungai | Rekrutmen Bintara 2020 | Beasiswa Penuh S1 Taiwan

[POPULER EDUKASI] Mendikbud Segera Lakukan Investigasi Musibah Susur Sungai | Rekrutmen Bintara 2020 | Beasiswa Penuh S1 Taiwan

Edukasi
MPR dan PGRI Sepakat Lakukan Sosialisasi Pancasila untuk Generasi Muda

MPR dan PGRI Sepakat Lakukan Sosialisasi Pancasila untuk Generasi Muda

Edukasi