KILAS

Guru Tak Boleh Ketinggalan Zaman

Kompas.com - 27/11/2017, 17:08 WIB
Diklat Guru Keahlian Ganda di PPPPTK BOE Malang Diklat Guru Keahlian Ganda di PPPPTK BOE Malang
|
EditorKurniasih Budi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mendorong guru untuk meningkatkan kompetensi dan pengetahuan agar sesuai dengan perkembangan dunia usaha saat ini.

Sebelumnya, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro menilai ilmu pengetahuan dan keterampilan yang diajarkan di SMK tidak sesuai dengan kebutuhan pasar.

Badan Pusat Statistik (BPS) melalui data Keadaan Ketenagakerjaan Indonesia Agustus 2017, menyebut bahwa tingkat pengangguran terbuka turun 0,11 poin, dari 5,61 persen pada realisasi tahun 2016 menjadi 5,50 persen pada realisasi tahun 2017.

Lulusan SMK yang tidak terserap dunia kerja mencapai 11,41 persen atau yang tertinggi dibanding jenis pendidikan lainnya. "Ada yang salah dengan pendidikan vokasi kita. Apa yang diajarkan di sekolah tidak sesuai dengan kebutuhan pasar," kata Bambang dilansir Kompas.com, Senin (13/11/2017).

Baca: Lulusan SMK Banyak Menganggur, Bappenas Cek Ulang Sistem Pendidikan Vokasi

Menurut Bambang, kurikulum pendidikan vokasi menjadi salah satu faktor penentu mengapa justru banyak lulusan SMK yang menganggur. Banyak bermunculan lapangan kerja baru yang butuh keahlian tertentu. Sayang, SMK tidak mengajarkan keahlian-keahlian baru yang justru tengah berkembang pesat.

Direktur Pembinaan Guru Pendidikan Dasar Anas M. Adam menilai perubahan tidak bisa ditolak. Namun, para guru mesti meningkatkan kemampuan dan menyesuaikan dengan kondisi riil. Utamanya, perubahan teknologi yang sangat cepat.

“Guru-guru dididik di abad ke-20, sedangkan siswa dididik di abad ke-21. Maka guru perlu menyesuaikan agar apa yang diberikan di dunia pendidikan dapat menjawab tantangan masa depan,” katanya saat membuka Seminar Nasional Membangun Pendidikan Karakter melalui Keteladanan Guru Pendidikan Dasar, Kamis (23/11/2017).

Lapangan kerja yang bakal lenyap

Ia mengutip hasil kajian The World Economic Forum yang menyatakan 5 juta lapangan kerja diprediksi hilang sebelum 2020. Perubahan itu terjadi sejalan dengan lahirnya kecerdasan artifisial, robotik, teknologi nano, dan faktor sosial ekonomi lainnya.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X