Bintang-bintang Terbang Pulang, Berani Buka "Baju"? - Kompas.com

Bintang-bintang Terbang Pulang, Berani Buka "Baju"?

Kompas.com - 10/04/2018, 06:00 WIB
Siswa-siswi SD Tarakanita 2 ikut berpartisipasi dalam reuni HUT ke-60 TK-SD Tarakanita 2 pada Sabtu (7/4/2018)Kompas.com/Josephus Primus Siswa-siswi SD Tarakanita 2 ikut berpartisipasi dalam reuni HUT ke-60 TK-SD Tarakanita 2 pada Sabtu (7/4/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - "September", lagu lawas dari kelompok musik Earth, Wind, and Fire terdengar cukup keras dari arah panggung  pada Sabtu (7/4/2018) malam itu. Hujan deras baru saja usai.

Sementara itu, pada beberapa titik di dekat panggung yang masih berada di dalam kompleks SD Tarakanita 2 di Jalan Wolter Monginsidi 118, Jakarta Selatan, genangan air pun muncul. Membawa penyerok air bergagang panjang, Angelberta Asti Resnowo yang tak lain adalah Kepala SD Tarakanita 2 mulai beraksi.

Perempuan berkaca mata itu mulai menyerok air sambil berjoget. Tangan kirinya menunjuk ke atas sementara pinggulnya bergoyang mengikuti irama lagu.

Berbalik badan, Asti kembali menderong penyerok air ke arah tepian. Lagi-lagi, Asti tetap berjoget mengikuti lagu yang hentakan musiknya memang mengajak orang untuk bergoyang.

"Sambil digeser!" terdengar seorang perempuan menyemangati.

Keceriaan Asti yang hari ini merayakan hari ulang tahunnya dan komentar-komentar orang yang melihat gayanya berjoget itu adalah cuplikan video pendek yang dibuat melalui telepon seluler genggam Sri Rejeki.

Video berdurasi 19 detik itu sengaja dibuat Sri Rejeki di sela-sela perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-60 TK-SD Tarakanita 2. Kini, video tersebut menjadi viral di kalangan alumni!

Berdiri sejak 1957, TK-SD Tarakanita 2 sudah barang tentu menghasilkan begitu banyak sosok alumni. Dari perayaan Sabtu malam minggu saja, sudah terlihat rupa mereka. Ada yang terlihat bugar. Ada yang penuh senyum dan rajin menyapa. Ada juga yang terlihat sepuh. Khususnya, alumni yang tahun kelulusannya di kisaran 1960-an.

"Wah kita ketemu di sini nih," kata Tjahjo Sasongko di sudut ruangan dekat kantin.

Pria berkacamata ini lulus pada 1975. Menariknya, enam bersaudara termasuk dirinya adalah alumni sekolah yang kini penuh dengan warna biru pada temboknya.

Lain lagi cerita Agustinus Namang. Lelaki berkulit gelap ini sibuk di belakang panggung, menyiapkan peralatan dan kabel untuk sound system alias sistem tata suara. "Asyik nih reuni ini. Ketemu banyak kawan. Oh iya, angkatan saya dapat tugas seksi acara," tutur lulusan 1977 ini.

Seakan tak mau kalah, Joseph Kelen, juga tampak bekerja keras dalam penataan panggung. Pria yang karib dipanggil Joe itu membawa tangga untuk memasang lampu khusus disko. Setelah lampu menyala, Joe berteriak,"Gila!"

Sembari membentangkan tangannya berkali-kali, Joe menunjukkan ekspresi puas di wajahnya. "Sampai malam nih ngerjain-nya," kata lulusan 1982 ini.

Yang juga unik adalah pengalaman Indro Soecahyo. Alumnus angkatan 1981 ini malahan memanfaatkan ide kreatifnya, membuat dan menjual kaus peringatan reuni untuk lintas angkatan. Di dalam pesan WA-nya, ia membeberkan alasan.

Setiap angkatan pasti membuat kaus dengan membubuhkan tahun angkatan. Padahal, acara reuni melibatkan semua angkatan. "Saya bikin kaus lintas angkatan saja," tulisnya.

Sejatinya, selain acara pada Sabtu itu, ada berbagai kegiatan yang sudah digelar dan akan dilaksanakan. Pada Jumat (6/4/2018) pukul 08.00 WIB, dilaksanakan misa di Gereja Katolik Santa Perawan Maria Ratu. Pada ibadat dalam ritus Gereja Katolik itu, terdapat sejumlah imam yang juga alumni TK-SD Tarakanita 2.

Selain itu, ada juga sarasehan mengenai bijaknya menggunakan gawai untuk anak-anak. Tak ketinggalan, panitia juga menggelar bazar, donor darah, pembagian sembako gratis untuk warga sekitar dan pertemuan pembentukan ikatan alumni.

Lantas, menurut Asti, akan ada acara penanaman pohon di Ecopark LIPI di kawasan Cibinong, Kabupaten Bogor. Jika tak ada aral melintang, perhelatan itu digelar pada Sabtu (28/4/2018).

Bintang-bintang

Tarakanita adalah kata dalam Bahasa Sanskerta untuk bintang kejora. Dalam Bahasa Latin, bintang yang sejatinya adalah Planet Venus itu dikenal dengan stella duce, bintang yang menjadi pemimpin.

Dalam khazanah astronomi, bintang kejora adalah bintang paling terang yang bisa dilihat dari Bumi. Maklum saja, garis edar bintang itu memang terbilang dekat dengan matahari.

Mari membuat perbandingan. Venus menghabiskan waktu 225 hari berevolusi atau mengelilingi matahari. Sementara, waktu revolusi Bumi adalah 365 hari.

Lantaran dekat jaraknya dengan matahari, 108,2 juta kilometer, Venus lebih mudah terlihat dari Bumi tatkala terkena pantulan cahaya matahari.

Mengambil hal-hal baik dari bintang kejora itu, pengelola sekolah Yayasan Tarakanita mengambil tagline atau semboyan "bintang-bintang terbang pulang" untuk kesempatan reuni kali ini. Sebuah semboyan yang memberi isyarat bahwa alumni diajak kembali untuk pulang ke sekolah.

"Ke mana ya teman gue Si Paulus? Kok enggak datang ya?" begitu ekspresi Kiki Natasya, alumna 1983.

Gegap gempita perayaan reuni, rupanya, juga menyisakan catatan tersendiri dari Joe dan karibnya sesama angkatan, Beben Tobing. Keduanya, dalam sosial media WA, menulis bahwa ajang reuni adalah ajang untuk kembali mengenang kebersamaan di masa kecil dulu. "Saat berjumpa..kita bukan menceritakan betapa hebat dan suksesnya kita hari ini, ..tapi kita menceritaka betapa indah dan bahagianya masa lalu kita," tulis Beben.

Sementara, Joe dalam pesannya, memberi tekanan agar dalam reuni, seluruh alumni berani membuka "baju" kekinian. Joe ingin agar saat reuni, alumni menjadi setara karena pengalaman bersama di masa lalu.

Apa yang menjadi harapan keduanya boleh jadi sejajar dengan catatan penulis bernama Prof.Ganesha di media sosial. Menurutnya, selama reuni, seseorang harus hadir sebagai teman yang sederajat. Reuni juga menjadikan seseorang tidak bergunjing. "Berceritalah yg wajar tentang kenangan masa saat ber-sama2 dulu, seperti cerita2 yg saat itu tidak terceritakan," tulisnya.

Sementara itu, Edwin Setyonugroho, alumnus 1982 juga ikut menitipkan pesan agar sekolahnya itu, ke depan, punya jumlah kelas paralel setidaknya hingga huruf D seperti pada zamannya. "Sekarang, berkurang jumlah siswanya," tuturnya suatu ketika mengisyaratkan tantangan bagi pengelolaan TK-SD Tarakanita 2.  

Indro Soecahyo, alumnus angkatan 1981, malahan memanfaatkan ide kreatifnya, membuat dan menjual kaus peringatan reuni untuk lintas angkatan. Kompas.com/Josephus Primus Indro Soecahyo, alumnus angkatan 1981, malahan memanfaatkan ide kreatifnya, membuat dan menjual kaus peringatan reuni untuk lintas angkatan.

 



Terkini Lainnya

Hulu Kali Angke Siaga II, Kembangan Utara Tergenang hingga 50 Cm

Hulu Kali Angke Siaga II, Kembangan Utara Tergenang hingga 50 Cm

Megapolitan
Presiden Venezuela Tuduh AS Berencana Membunuh Dirinya

Presiden Venezuela Tuduh AS Berencana Membunuh Dirinya

Internasional
Kasus Suap Hakim, KPK Periksa Bupati Jepara dan Hakim PN Semarang

Kasus Suap Hakim, KPK Periksa Bupati Jepara dan Hakim PN Semarang

Nasional
Isu Pembubaran BP Batam Sudah Sejak 2015, Ini Sebabnya Masih Tetap Berdiri

Isu Pembubaran BP Batam Sudah Sejak 2015, Ini Sebabnya Masih Tetap Berdiri

Regional
Kamis Malam Ini, KPU Gelar Pertemuan Bersama Parpol Bahas DPT

Kamis Malam Ini, KPU Gelar Pertemuan Bersama Parpol Bahas DPT

Nasional
13 Desember 1957, Deklarasi Juanda Jadi Titik Balik Kelautan Indonesia

13 Desember 1957, Deklarasi Juanda Jadi Titik Balik Kelautan Indonesia

Nasional
BP Batam Diisukan Dibubarkan, Pekerjanya Tetap Tenang hingga Bantahan Menko Darmin

BP Batam Diisukan Dibubarkan, Pekerjanya Tetap Tenang hingga Bantahan Menko Darmin

Regional
Jelang Berakhirnya Pemutihan Pajak, Antrean Panjang Terjadi di Kantor Samsat Jaksel

Jelang Berakhirnya Pemutihan Pajak, Antrean Panjang Terjadi di Kantor Samsat Jaksel

Megapolitan
Jakarta Satu, Upaya Pemprov DKI Jakarta Cegah Korupsi

Jakarta Satu, Upaya Pemprov DKI Jakarta Cegah Korupsi

Megapolitan
Kubu Prabowo Yakin Menangkan Pilpres jika Kuasai Jawa Tengah

Kubu Prabowo Yakin Menangkan Pilpres jika Kuasai Jawa Tengah

Nasional
Pengeroyokan Anggota TNI yang Berakhir Kericuhan di Polsek Ciracas...

Pengeroyokan Anggota TNI yang Berakhir Kericuhan di Polsek Ciracas...

Megapolitan
Untuk Bangun Rumahnya yang Terbakar, Pria Ini Bobol Lab Komputer Sekolah di 3 Kota

Untuk Bangun Rumahnya yang Terbakar, Pria Ini Bobol Lab Komputer Sekolah di 3 Kota

Regional
Polri Tegaskan Tangani Pelaku Perusakan Polsek Ciracas secara Profesional

Polri Tegaskan Tangani Pelaku Perusakan Polsek Ciracas secara Profesional

Nasional
Tiga Truk APK Dibongkar Bawaslu Siantar, Golkar Protes

Tiga Truk APK Dibongkar Bawaslu Siantar, Golkar Protes

Regional
Sudirman Said Sebut Prabowo Punya Basis Kultural di Jawa Tengah

Sudirman Said Sebut Prabowo Punya Basis Kultural di Jawa Tengah

Nasional

Close Ads X