Membuka Akses Literasi Pembelajaran Digital

Kompas.com - 14/05/2018, 16:37 WIB
Di era digital pembelajaran berbasis digital menjadi hal yang sulit dihindari.Dok. Quipper Di era digital pembelajaran berbasis digital menjadi hal yang sulit dihindari.

KOMPAS.com - Saat ini platform pembelajaran secara online ( daring) telah menjadi alternatif baru bagi mereka yang membutuhkan pendampingan belajar secara informal. 

Persoalan jarak, kesibukan atau biaya menjadi salah satu faktor layanan pembelajaran secara online mengalami pertumbuhan dalam kurun waktu 3 tahun belakangan ini.

Quipper dan Bahaso, dua perusahaan teknologi pendidikan yang berdiri sejak 2015, ikut tergerak untuk memberikan lebih banyak lagi akses pendidikan secara digital kepada seluruh siswa Indonesia.

Mengusung tema "Beasiswa untuk Negeri" dua perusahaan teknologi edukasi ini memberikan 1.100 akun pembelajaran daring yang dapat diakses secara gratis.

Bentuk layanan bantuan belajar daring yang diberikan Quipper adalah Quiper Video yang ditujukan untuk pelajar SMP dan SMA. Sedangkan Bahaso memberikan layanan belajar bahasa asing yang dapat ditujukan oleh masyarakat umum.

"Kami berkolaborasi (Quipper dan Bahaso) karena kami memiliki idealisme yang sama untuk memberikan kontribusi bagi dunia pendidikan di Indonesia. Terlebih di era digital ini, sebagai alternatif media pembelajaran kami ingin anak Indonesia memiliki kesempatan yang sama untuk bisa mengaksesnya terutama bagi mereka yang terkendala waktu, jarak atau biaya," jelas Tyvon Ari, pendiri dan CEO Bahaso dalam kesempatan konferensi pers "Beasiswa untuk Negeri" di Jakarta (14/5/2018)

Baca juga: UGM: Medsos Bisa Jadi Pemicu Depresi Remaja

"Bantuan pendidikan informal berbasis online ini menjadi penting bagi siswa-siswa kita saat ini. Apalagi di era digital, media pembelajaran online telah menjadi kebutuhan dan gaya belajar yang baru bagi sebagian siswa di Indonesia," tambah Tri Nuraini, PR dan manager marketing Quipper Indonesia.

Sosialiasi kampanye Beasiswa untuk Negeri yang memberikan akses akun pembelajaran online gratis untuk 1.100 akun (14/5/2018)Dok. Kompas.com Sosialiasi kampanye Beasiswa untuk Negeri yang memberikan akses akun pembelajaran online gratis untuk 1.100 akun (14/5/2018)

Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Thamrin Kasman sangat gembira dengan peran serta aktif pihak swasta dalam turut membangun platform pendidikan berbasis teknologi yang juga sedang dikembangkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Terlebih, penguasaan pengetahuan, peningkatan kompetensi ketrampilan dan penumbuhan karakter positif sebagai tujuan pendidikan dapat dioptimalkan dengan dukungan teknologi, tambah Wien Muldian, Pelaksana Harian Gerakan Literasi Nasional Kemendikbud.

Quipper dan Bahaso juga menggandeng beberapa publik figur diantaranya Febby Rastanty, artis dan penyanyi, untuk berpartisipasi menyebarluaskan kampanye ini.

Permintaan pembelajaran secara daring dari tahun ke tahun mengalami cenderung mengalami peningkatan. Bulan Maret 2018, Quipper telah digunakan lebih dari 5 juta siswa dan 350 ribu lebih guru di Indonesia. 

Demikian halnya dengan Bahaso yang saat ini telah memiliki pengguna lebih dari 300 ribu pengguna yang tersebar di seluruh Indonesia.

Tidak ada syarat khusus yang diterapkan untuk memperoleh beasiswa belajar online ini. 

"Syaratnya hanya satu. Tertarik," jelas Tyvon Ari. Bagi yang tertarik dapat langsung mengakses melalui laman resmi kedua platform pembelajaran online tersebut.

 

 



Terkini Lainnya

Pasar Tanah Abang Kembali Menggeliat Setelah Tutup karena Rusuh 22 Mei

Pasar Tanah Abang Kembali Menggeliat Setelah Tutup karena Rusuh 22 Mei

Megapolitan
Prabowo-Sandiaga Siap Hadiri Sidang Pertama Gugatan Hasil Pilpres 2019 di MK

Prabowo-Sandiaga Siap Hadiri Sidang Pertama Gugatan Hasil Pilpres 2019 di MK

Megapolitan
Digugat Ratusan Peserta Pemilu di MK, KPU Siapkan Dua Hal Ini

Digugat Ratusan Peserta Pemilu di MK, KPU Siapkan Dua Hal Ini

Nasional
Tim Kuasa Hukum KPU Sebut Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Gugatan Prabowo-Sandiaga

Tim Kuasa Hukum KPU Sebut Tak Ada Persiapan Khusus Hadapi Gugatan Prabowo-Sandiaga

Nasional
Sandiaga: Bambang Widjojanto Punya Rekam Jejak yang Baik Tangani Gugatan di MK

Sandiaga: Bambang Widjojanto Punya Rekam Jejak yang Baik Tangani Gugatan di MK

Megapolitan
Tiket Mahal, Hanya Lion Air dan Sriwijaya yang Punya Extra Flight, Itu Pun Sekali Sehari...

Tiket Mahal, Hanya Lion Air dan Sriwijaya yang Punya Extra Flight, Itu Pun Sekali Sehari...

Regional
Jenazah Bayi Kembar dengan Tali Pusar Ditemukan Mengambang di Kali

Jenazah Bayi Kembar dengan Tali Pusar Ditemukan Mengambang di Kali

Regional
Tradisi Weh Huweh di Demak, Bebas Bertukar Makanan Saat Ramadhan...

Tradisi Weh Huweh di Demak, Bebas Bertukar Makanan Saat Ramadhan...

Regional
Selisih 16,9 Juta Suara, Kubu Jokowi Nilai Gugatan ke MK Sulit Ubah Hasil Pilpres

Selisih 16,9 Juta Suara, Kubu Jokowi Nilai Gugatan ke MK Sulit Ubah Hasil Pilpres

Nasional
Begini Desain Masjid Karya Ridwan Kamil yang Akan Dibangun di Gaza Palestina

Begini Desain Masjid Karya Ridwan Kamil yang Akan Dibangun di Gaza Palestina

Regional
Amnesty International Minta Kekerasan 22 Mei 2019 Diusut Tuntas

Amnesty International Minta Kekerasan 22 Mei 2019 Diusut Tuntas

Nasional
Polisi Perancis Buru Pelaku Serangan Bom di Lyon

Polisi Perancis Buru Pelaku Serangan Bom di Lyon

Internasional
Ramadhan, Ratusan Pemulung di Palopo Dapat Paket Sembako dari Polisi

Ramadhan, Ratusan Pemulung di Palopo Dapat Paket Sembako dari Polisi

Regional
Dua Kapal Perintis Berangkatkan 900 Pemudik Lewat Pelabuhan Ambon

Dua Kapal Perintis Berangkatkan 900 Pemudik Lewat Pelabuhan Ambon

Regional
Jenguk Korban Kerusuhan 22 Mei, Waketum Demokrat Minta Pengusutan Tuntas

Jenguk Korban Kerusuhan 22 Mei, Waketum Demokrat Minta Pengusutan Tuntas

Nasional

Close Ads X