Membuka Akses Literasi Pembelajaran Digital - Kompas.com

Membuka Akses Literasi Pembelajaran Digital

Kompas.com - 14/05/2018, 16:37 WIB
Di era digital pembelajaran berbasis digital menjadi hal yang sulit dihindari.Dok. Quipper Di era digital pembelajaran berbasis digital menjadi hal yang sulit dihindari.

KOMPAS.com - Saat ini platform pembelajaran secara online ( daring) telah menjadi alternatif baru bagi mereka yang membutuhkan pendampingan belajar secara informal. 

Persoalan jarak, kesibukan atau biaya menjadi salah satu faktor layanan pembelajaran secara online mengalami pertumbuhan dalam kurun waktu 3 tahun belakangan ini.

Quipper dan Bahaso, dua perusahaan teknologi pendidikan yang berdiri sejak 2015, ikut tergerak untuk memberikan lebih banyak lagi akses pendidikan secara digital kepada seluruh siswa Indonesia.

Mengusung tema "Beasiswa untuk Negeri" dua perusahaan teknologi edukasi ini memberikan 1.100 akun pembelajaran daring yang dapat diakses secara gratis.

Bentuk layanan bantuan belajar daring yang diberikan Quipper adalah Quiper Video yang ditujukan untuk pelajar SMP dan SMA. Sedangkan Bahaso memberikan layanan belajar bahasa asing yang dapat ditujukan oleh masyarakat umum.

"Kami berkolaborasi (Quipper dan Bahaso) karena kami memiliki idealisme yang sama untuk memberikan kontribusi bagi dunia pendidikan di Indonesia. Terlebih di era digital ini, sebagai alternatif media pembelajaran kami ingin anak Indonesia memiliki kesempatan yang sama untuk bisa mengaksesnya terutama bagi mereka yang terkendala waktu, jarak atau biaya," jelas Tyvon Ari, pendiri dan CEO Bahaso dalam kesempatan konferensi pers "Beasiswa untuk Negeri" di Jakarta (14/5/2018)

Baca juga: UGM: Medsos Bisa Jadi Pemicu Depresi Remaja

"Bantuan pendidikan informal berbasis online ini menjadi penting bagi siswa-siswa kita saat ini. Apalagi di era digital, media pembelajaran online telah menjadi kebutuhan dan gaya belajar yang baru bagi sebagian siswa di Indonesia," tambah Tri Nuraini, PR dan manager marketing Quipper Indonesia.

Sosialiasi kampanye Beasiswa untuk Negeri yang memberikan akses akun pembelajaran online gratis untuk 1.100 akun (14/5/2018)Dok. Kompas.com Sosialiasi kampanye Beasiswa untuk Negeri yang memberikan akses akun pembelajaran online gratis untuk 1.100 akun (14/5/2018)

Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Thamrin Kasman sangat gembira dengan peran serta aktif pihak swasta dalam turut membangun platform pendidikan berbasis teknologi yang juga sedang dikembangkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Terlebih, penguasaan pengetahuan, peningkatan kompetensi ketrampilan dan penumbuhan karakter positif sebagai tujuan pendidikan dapat dioptimalkan dengan dukungan teknologi, tambah Wien Muldian, Pelaksana Harian Gerakan Literasi Nasional Kemendikbud.

Quipper dan Bahaso juga menggandeng beberapa publik figur diantaranya Febby Rastanty, artis dan penyanyi, untuk berpartisipasi menyebarluaskan kampanye ini.

Permintaan pembelajaran secara daring dari tahun ke tahun mengalami cenderung mengalami peningkatan. Bulan Maret 2018, Quipper telah digunakan lebih dari 5 juta siswa dan 350 ribu lebih guru di Indonesia. 

Demikian halnya dengan Bahaso yang saat ini telah memiliki pengguna lebih dari 300 ribu pengguna yang tersebar di seluruh Indonesia.

Tidak ada syarat khusus yang diterapkan untuk memperoleh beasiswa belajar online ini. 

"Syaratnya hanya satu. Tertarik," jelas Tyvon Ari. Bagi yang tertarik dapat langsung mengakses melalui laman resmi kedua platform pembelajaran online tersebut.

 

 


Komentar

Terkini Lainnya

Kesbangpol DKI Minta Ormas Binaannya Tak Sebarkan Surat Edaran Minta THR ke Instansi Pemerintah dan Swasta

Kesbangpol DKI Minta Ormas Binaannya Tak Sebarkan Surat Edaran Minta THR ke Instansi Pemerintah dan Swasta

Megapolitan
Ruas Tol Brebes Timur-Pemalang Siap Beroperasi Saat Mudik, Gratis

Ruas Tol Brebes Timur-Pemalang Siap Beroperasi Saat Mudik, Gratis

Regional
Salaman, Maling Jengkol 20 Kg dengan Pemilik Kebun Berdamai

Salaman, Maling Jengkol 20 Kg dengan Pemilik Kebun Berdamai

Regional
Wartawan: Kami Tak Punya Cara untuk Memverifikasi secara Independen

Wartawan: Kami Tak Punya Cara untuk Memverifikasi secara Independen

Internasional
Pemerintah Diminta Hati-hati Rumuskan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme

Pemerintah Diminta Hati-hati Rumuskan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme

Nasional
Wali Kota: Pak Jokowi Tanya Pelabuhan Sibolga, Saya Jawab 'Sudah 75 Persen'

Wali Kota: Pak Jokowi Tanya Pelabuhan Sibolga, Saya Jawab 'Sudah 75 Persen'

Regional
Akses Jalan Sempit Jadi Kendala Pemadaman Kebakaran 40 Rumah di Bidara Cina

Akses Jalan Sempit Jadi Kendala Pemadaman Kebakaran 40 Rumah di Bidara Cina

Megapolitan
Kebakaran di Bidara Cina Diduga dari Ledakan Tabung Gas Saat Sahur

Kebakaran di Bidara Cina Diduga dari Ledakan Tabung Gas Saat Sahur

Megapolitan
Polda Sulbar Gilas Ribuan Botol Miras dan Narkotika Hasil Razia di Bulan Ramadhan

Polda Sulbar Gilas Ribuan Botol Miras dan Narkotika Hasil Razia di Bulan Ramadhan

Regional
Sekolah Diobrak Abrik Maling, 4 Unit Laptop dan 1 Unit LCD Raib Dicuri

Sekolah Diobrak Abrik Maling, 4 Unit Laptop dan 1 Unit LCD Raib Dicuri

Regional
Belasan Peluru Ditemukan di Setu Mangga Bolong Jagakarsa

Belasan Peluru Ditemukan di Setu Mangga Bolong Jagakarsa

Megapolitan
Jemparingan Mataraman, Adu Memanah Ala Prajurit Keraton Sambil Ngabuburit

Jemparingan Mataraman, Adu Memanah Ala Prajurit Keraton Sambil Ngabuburit

Regional
40 Rumah Terbakar di Bidara Cina Saat Waktu Sahur, 3 Orang Terluka

40 Rumah Terbakar di Bidara Cina Saat Waktu Sahur, 3 Orang Terluka

Megapolitan
Implementasi UU Antiterorisme Diminta Patuhi Kewajiban HAM Internasional

Implementasi UU Antiterorisme Diminta Patuhi Kewajiban HAM Internasional

Nasional
Kisah Final Piala Thomas 1970, Sumbangan Rp 50 hingga Berkerumun di Depan TV Tetangga

Kisah Final Piala Thomas 1970, Sumbangan Rp 50 hingga Berkerumun di Depan TV Tetangga

Nasional
Close Ads X