Panel Surya "SMART" Antar Dua Mahasiswa UI ke Kompetisi Asia Pasifik - Kompas.com

Panel Surya "SMART" Antar Dua Mahasiswa UI ke Kompetisi Asia Pasifik

Kompas.com - 18/07/2018, 15:10 WIB
Dua mahasiswa UI, Clarissa Merry, mahasiswa jurusan Teknik Kimia FTUI dan Rivaldo Gurky, mahasiswa jurusan Teknik Mesin FTUI yang akan bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018? Dok. UI Dua mahasiswa UI, Clarissa Merry, mahasiswa jurusan Teknik Kimia FTUI dan Rivaldo Gurky, mahasiswa jurusan Teknik Mesin FTUI yang akan bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018?

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) meraih juara pertama seleksi final Go Green in The City (GGITC) Indonesia dalam ajang kompetisi energi terbarukan, Kamis (12/7/2018), di Gedung Schneider Electric, Jakarta.

Dua mahasiswa yang tergabung dalam tim RISE ini adalah Clarissa Merry (Teknik Kimia) dan Rivaldo Gurky (Teknik Mesin).

Tim RISE akan mewakili Indonesia pada ajang final GGITC 2018 tingkat Asia Pasifik yang akan berlangsung pada 28-29 Agustus 2018.

Para peserta di ajang ini akan memperebutkan tiket Grand Final yang akan diselenggarakan di Atlanta, Georgia, Amerika Serikat pada November 2018.

Dua mahasiswa UI yang akan mewakili Indonesia bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018? .Dok. UI Dua mahasiswa UI yang akan mewakili Indonesia bersaing di tingkat Asia Pasifik dalam ajang kompetisi energi terbarukan ?Go Green in the City 2018? .
Clarissa dan Rivaldo mengusung ide "Shape Memory Alloy for Reliable Trackers (SMART)".

SMART yang dibawa tim RISE merupakan proyek alat tenaga surya yang dapat secara fleksibel mengikuti arah gerak matahari.

Dengan sifat fleksibel tersebut, energi listrik yang dihasilkan dari tenaga surya dapat meningkat sekitar 18 persen dibandingkan sistem panel surya konvensional.

Berdasarkan informasi yang diterima Kompas.com dari rilis resmi Kepala Humas dan KIP UI, Rifelly Dewi Astuti, dalam satu hari, alat ini diperkirakan mampu menghasilkan energi listrik hingga 31,6 MWh, setara dengan menghidupkan 2.300 rumah tangga serta menghemat pengeluaran biaya listrik sebesar Rp 17 juta per hari.

Proyek yang dibuat tim RISE diharapkan dapat menjawab permasalahan akan kebutuhan sumber energi dan mendukung program pemerintah dalam rangka pemerataan akses listrik hingga pelosok desa di seluruh wilayah Indonesia dengan basis sumber energi alternatif yang ekonomis.

Kompetisi GGITC

Kompetisi GGITC diselenggarakan oleh Schneider Electric, perusahaan global di bidang pengelolaan energi dan otomasi dari Jerman.

Kompetisi ini bertujuan untuk menumbuhkan minat dan memfasilitasi generasi muda untuk ikut ambil bagian mencari solusi dalam pengelolaan energi terbarukan yang efisien di kawasan perkotaan.

Sejak tahun 2010, kompetisi GGITC telah diikuti oleh total 7.000 mahasiswa dari seluruh Indonesia.

Tim RISE dari UI tersebut, memenangkan ajang ini setelah mengalahkan 350 tim mahasiswa dan mahasiswi dari 100 universitas di seluruh Indonesia.


Terkini Lainnya

Polisi Selamatkan 12 TKI Ilegal yang Diberangkatkan Lewat Jalur Tak Resmi

Polisi Selamatkan 12 TKI Ilegal yang Diberangkatkan Lewat Jalur Tak Resmi

Regional
Banyak Orangtua di Palembang Tolak Vaksin MR, Baru 180 Ribu Anak Divaksinasi

Banyak Orangtua di Palembang Tolak Vaksin MR, Baru 180 Ribu Anak Divaksinasi

Regional
Peringatan Hari Santri Nasional di Kudus: Ada Tirakatan, Ziarah dan Santap Nasi Urap

Peringatan Hari Santri Nasional di Kudus: Ada Tirakatan, Ziarah dan Santap Nasi Urap

Regional
Ketua Banggar Sebut Dana Saksi Sulit Masuk ke APBN

Ketua Banggar Sebut Dana Saksi Sulit Masuk ke APBN

Nasional
BERITA POPULER: Masalah Dana Hibah untuk Bekasi dan PKL Difasilitasi Duduki Trotoar

BERITA POPULER: Masalah Dana Hibah untuk Bekasi dan PKL Difasilitasi Duduki Trotoar

Megapolitan
Peluang Wirausaha Terbuka Lebar, Gubernur NTT Tawarkan Guru Honorer Beralih Profesi

Peluang Wirausaha Terbuka Lebar, Gubernur NTT Tawarkan Guru Honorer Beralih Profesi

Regional
Begini Kondisi Pos Relawan Penjaga Perlintasan di Lokasi Tabrakan Kereta Vs Pajero di Surabaya

Begini Kondisi Pos Relawan Penjaga Perlintasan di Lokasi Tabrakan Kereta Vs Pajero di Surabaya

Regional
Rusia Kecam Legalisasi Ganja oleh Kanada

Rusia Kecam Legalisasi Ganja oleh Kanada

Internasional
BERITA POPULER JABODETABEK: Polemik Hibah DKI untuk Bekasi, PKL Difasilitasi Duduki Trotoar, hingga Ratna Sarumpaet Diperiksa

BERITA POPULER JABODETABEK: Polemik Hibah DKI untuk Bekasi, PKL Difasilitasi Duduki Trotoar, hingga Ratna Sarumpaet Diperiksa

Megapolitan
Dishub Jatim: Kecelakaan KA Sritanjung Vs Pajero Tanggung Jawab PT KAI

Dishub Jatim: Kecelakaan KA Sritanjung Vs Pajero Tanggung Jawab PT KAI

Regional
Menggemaskan, Cucu Presiden Jokowi Saat Hadiri Apel Akbar Santri di Solo

Menggemaskan, Cucu Presiden Jokowi Saat Hadiri Apel Akbar Santri di Solo

Regional
Moeldoko: Jokowi-JK Tak Hanya Membangun Infrastruktur, tetapi juga Peradaban Manusia

Moeldoko: Jokowi-JK Tak Hanya Membangun Infrastruktur, tetapi juga Peradaban Manusia

Nasional
Uang Suap untuk Bupati Mojokerto Pernah Diberikan di Kuburan

Uang Suap untuk Bupati Mojokerto Pernah Diberikan di Kuburan

Regional
TKN Klaim Hanya Jokowi yang Meperhatikan Isu Kesetaraan Gender

TKN Klaim Hanya Jokowi yang Meperhatikan Isu Kesetaraan Gender

Nasional
Polisi Turki Temukan Mobil Milik Konsulat Saudi di Istanbul

Polisi Turki Temukan Mobil Milik Konsulat Saudi di Istanbul

Internasional

Close Ads X