Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/01/2019, 20:47 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Kali ini, bentuk penjajahan itu tidak lagi melibatkan senjata tetapi jauh lebih terselubung sampai nyaris tidak terasa. Yang diperebutkan apa? Kapital alias modal. Semua hal diarahkan untuk memberikan keuntungan maksimal pada pemilik modal.

Dari cerita yang saya dengar ketika berada dari Batam, Ambon, sampai Papua, demikianlah nasib perempuan yang dieksploitasi secara seksual sebagai pekerja seks.

Ketika masih muda dijual di Ibu Kota atau wilayah perbatasan seperti Batam. Semakin tua dan tidak lagi mulus kulitnya, dilempar ke arah semakin ke Timur, dengan harga yang lebih murah.

Begitu juga mangga. Yang terbaik dijual ke supermarket sebagai barang dagangan kualitas ekspor dan ditempeli stiker merek terbaik. Begitu keriput dan tidak segar lagi, mangga ini dibuang ke pasar yang lebih murah atau dipotong-potong supaya tidak tampak kulitnya.

Di Ambon pada salah satu kunjungan ke Batumerah, saya banyak bertemu dengan teman-teman pekerja seks dari Jawa.

Mereka menguatkan dugaan itu, bahwa Ambon adalah kota ke sekian yang sudah mereka tinggali untuk “bekerja”. Indikator kepindahan dari kota satu ke kota lainnya tak lain adalah fisik dan usia semata.

Kapitalisasi perempuan

Di dunia kapitalis, perempuan selalu menjadi pihak yang termarjinalkan. Ketika semua diukur dengan skala materi, pada saat kebutuhan rumah tangga juga menjadi tidak masuk akal lagi untuk dipenuhi, perempuan adalah pihak yang dipaksa pergi ke luar rumah dan bekerja dengan bekal pendidikan yang tidak disiapkan untuk hal tersebut.

Ketika giliran bersekolah, anak laki-laki didahulukan dengan alasan nanti akan menjadi kepala keluarga, pencari nafkah utama. Namun, pada kenyataannya ketika laki-laki mengalami kesulitan mencari nafkah maka perempuan yang harus maju dengan menggunakan bekal tubuhnya.

Dari mulai buruh kasar, asisten rumah tangga, pekerja kantoran, sampai pekerja seks, tubuh-tubuh perempuan dijajakan sama halnya seperti mangga.

Di salah satu agen pengiriman buruh migran, jelas sekali foto-foto para calon buruh migran perempuan dipajang dan calon majikan memilih mereka berdasarkan foto dan sedikit keterangan tentang kemampuan berbahasa dan lainnya.

Di dunia kapital, perempuan juga dipengaruhi habis-habisan sesuai kepentingan pemilik modal. Kulit putih, rambut lurus, badan kurus, yang mana beberapa hal tersebut tidak sesuai dengan kondisi perempuan di seluruh muka bumi.

Dampaknya? Perempuan mati-matian berusaha untuk menjadi seperti citra kapital tersebut. Siapa yang paling diuntungkan? Tentu saja pemilik modal. Tubuh perempuan dikontrol tidak hanya oleh laki-laki, tetapi juga oleh masyarakat umum, oleh sistem. 

Menyedihkan. Harus ada revolusi pola pikir terhadap perempuan. Perempuan adalah manusia yang sama seperti gender lain, yang bukan hanya terdiri atas daging dan darah tetapi juga nyawa yang bersamanya melekat hak dan martabat sebagai manusia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+