Fitria dan Upaya Guru Menghadirkan Kegembiraan dalam Kelas di Lombok

Kompas.com - 31/01/2019, 21:02 WIB
Fitria Kaplale, guru kelas awal di SDN 2 Pemenang Barat, Lombok Utara, adalah salah satu guru yang terdampak gempa dan mengikuti pelatihan psikoedukasi dalam memulihkan trauma siswa yang terkena dampak bencana.Dok. INOVASI Fitria Kaplale, guru kelas awal di SDN 2 Pemenang Barat, Lombok Utara, adalah salah satu guru yang terdampak gempa dan mengikuti pelatihan psikoedukasi dalam memulihkan trauma siswa yang terkena dampak bencana.

KOMPAS.com - Sejak gempa mengguncang Lombok, Nusa Tenggara Barat pada akhir Juli hingga awal September 2018, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 606 gedung sekolah di Pulau Lombok dan Sumbawa rusak akibat gempa, termasuk 3.051 kelas.

Namun demikian, kegiatan belajar mengajar (KBM) harus diupayakan tetap berjalan meski gedung sekolah rusak dan ambruk.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy, mengatakan bahwa anak–anak yang terdampak gempa bumi di Lombok harus dipastikan tetap belajar, selain itu perlu ada trauma healing atau pemulihan trauma agar anak-anak kembali nyaman belajar. 

Di Lombok Utara, INOVASI (Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia) sebagai program kemitraan antara pemerintah Indonesia dan Australia di bidang pendidikan – dan bekerja langsung bersama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), juga turut berupaya agar kegiatan belajar mengajar dapat terus berlangsung.

Terlebih karena Lombok Utara merupakan satu dari enam kabupaten yang menjadi lokasi implementasi program INOVASI di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). 

Pelatihan psikoedukasi

Terkait hal itu, pada bulan Oktober 2018 INOVASI mengadakan pelatihan yang disajikan narasumber dari ABKIN kepada guru-guru sekolah dasar mitra INOVASI.

Tujuan dari pelatihan adalah agar guru-guru lebih siap mengajar di kelas pascagempa  merujuk  modul yang dikembangkan INOVASI bersama ABKIN dengan harapan siswa mampu beradaptasi dengan keadaan yang terjadi akibat gempa.

Baca juga: Kisah Sekolah Bambu dan Titik Bangkit Pendidikan di Lombok

Fitria Kaplale, guru kelas awal di SDN 2 Pemenang Barat, Lombok Utara, adalah salah satu guru yang terdampak gempa.

Menghadapi situasi di mana anak-anak menjadi tidak tenang saat belajar adalah hal tidak mudah baginya saat mengajar. Belum lagi proses belajar harus dilaksanakan di dalam tenda yang akan terasa panas saat diterpa matahari.

Tentu keadaan ini membuat siswa sulit berkonsentrasi dan menghambat proses kegiatan belajar mengajar.

Fitria bersama rekan-rekan guru dan kepala sekolah pun mengikuti kegiatan pelatihan psikoedukasi Program Pendidikan Tanggap Darurat dan Pemulihan Pasca Gempa yang diadakan INOVASI pada bulan Oktober 2018.

Tujuan dari pelatihan yang berlangsung di SDN 2 Sokong selama dua hari tersebut adalah agar para guru bisa mengurangi tingkat trauma siswa dengan metode permainan dan imajinasi.

Mengurangi trauma siswa 

Setelah mengikuti pelatihan, Fitria langsung mempraktikkan apa yang didapatnya saat pelatihan. Menurutnya, pelatihan tersebut sangat bermanfaat dan membantu dirinya saat mengajar.

“Ilmu yang kami dapat saat pelatihan kemarin sangat bermanfaat sekali bagi kami para guru dan bahkan bagi siswa. Dengan mempraktikkan apa yang kami dapat saat pelatihan kemarin dapat mengurangi trauma siswa atau trauma healing,” ungkap Fitria.

Mempraktikkan apa yang didapatkan saat pelatihan diakui tidak begitu sulit bagi Fitria karena menurutnya yang perlu dilakukan guru adalah menyesuaikan metode dengan materi pembelajaran disampaikan.

“Alhamdulillah, sampai saat ini saya belum menemui kendala yang berarti ketika mempraktikkan apa yang saya dapat di pelatihan psikoedukasi kemarin. Menurut saya yang perlu dilakukan adalah mencari hubungan antara metode yang akan kita gunakan dengan materi pelajaran yang akan kita sampaikan,” ujar Fitria.

Perubahan membawa kegembiraan 

Setelah beberapa kali mempraktikkan dalam pembelajaran, perubahan terjadi pun membuat Fitria sangat senang.

Di dalam kelas, siswa-siswanya kini terlihat lebih menikmati kegiatan belajar. Mereka juga sering mengulangi yel-yel atau permainan yang pernah ia praktikkan di kelas tanpa diminta. Hal tersebut menjadi pertanda apa yang dilakukan Fitria di kelas diterima baik oleh siswa.

“Saya tidak menyangka kalau respon siswa-siswa saya seperti itu. Menurut saya ini sangat luar biasa karena kadang-kadang mereka tiba-tiba menyanyikan yel-yel yang pernah saya ajarkan seolah mereka mengajak saya untuk melakukannya lagi," cerita Fitria.

Ia melanjutkan, "Harapan saya semoga dengan seperti ini terus orang tua siswa juga semakin tenang untuk mengizinkan anak-anak mereka belajar di sekolah.”


Terkini Lainnya

Awali Kampanye Terbuka, Jokowi-Ma'ruf akan 'Panaskan' Banten

Awali Kampanye Terbuka, Jokowi-Ma'ruf akan 'Panaskan' Banten

Nasional
Antusias Lihat Peresmian MRT Jakarta, Warga Padati Bundaran HI

Antusias Lihat Peresmian MRT Jakarta, Warga Padati Bundaran HI

Megapolitan
Plt Bupati Trenggalek Ajak Komunitas Motor Bersihkan Pantai di Kawasan Konservasi Penyu

Plt Bupati Trenggalek Ajak Komunitas Motor Bersihkan Pantai di Kawasan Konservasi Penyu

Regional
Setelah Dinyatakan Kalah, Akankah Ancaman ISIS Sepenuhnya Hilang?

Setelah Dinyatakan Kalah, Akankah Ancaman ISIS Sepenuhnya Hilang?

Internasional
Jonan: Tidak Banyak yang Tahu, 50 Persen Anggaran Kementerian ESDM Dikembalikan ke Rakyat

Jonan: Tidak Banyak yang Tahu, 50 Persen Anggaran Kementerian ESDM Dikembalikan ke Rakyat

Regional
Tutup MTQ, Wagub Sumut Menangis Ingat Sang Ayah

Tutup MTQ, Wagub Sumut Menangis Ingat Sang Ayah

Regional
Hari Pertama Kampanye Terbuka, Ini Daerah yang Dikunjungi Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga

Hari Pertama Kampanye Terbuka, Ini Daerah yang Dikunjungi Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga

Nasional
Antisipasi Banjir, Pemkot Palembang Tambah Pompanisasi di Kolam Retensi

Antisipasi Banjir, Pemkot Palembang Tambah Pompanisasi di Kolam Retensi

Regional
Pemilik Warung Jadi Bandar Narkoba, 10 Kg Sabu Disimpan Dalam Bungkus Makanan dan Karung

Pemilik Warung Jadi Bandar Narkoba, 10 Kg Sabu Disimpan Dalam Bungkus Makanan dan Karung

Megapolitan
Jembatan Ambruk Diterjang Banjir, Akses 4 Desa di Bima Lumpuh

Jembatan Ambruk Diterjang Banjir, Akses 4 Desa di Bima Lumpuh

Regional
Sandiaga: 21 Hari ke Depan Tidak Boleh Ada 'Statement' Menyerang

Sandiaga: 21 Hari ke Depan Tidak Boleh Ada "Statement" Menyerang

Nasional
Terjebak Badai, 1.300 Penumpang Kapal Pesiar Diangkut Pakai Helikopter

Terjebak Badai, 1.300 Penumpang Kapal Pesiar Diangkut Pakai Helikopter

Internasional
Lama Ditutup, Jalan Prof M Yamin Menteng Akan Dibuka untuk Umum

Lama Ditutup, Jalan Prof M Yamin Menteng Akan Dibuka untuk Umum

Megapolitan
Viral, Penumpang Makan Lesehan hingga Bergelantungan di MRT Jakarta

Viral, Penumpang Makan Lesehan hingga Bergelantungan di MRT Jakarta

Megapolitan
Ingin Naik MRT Hari Ini, Penumpang Harus Daftar 'Online'

Ingin Naik MRT Hari Ini, Penumpang Harus Daftar "Online"

Megapolitan


Close Ads X