19.047 "Pejuang SBMPTN" Ikuti UTBK Gelombang 1 di UGM

Kompas.com - 14/04/2019, 13:41 WIB
UGM telah menyiapkan 16 lokasi tersebar di seluruh fakultas UGM dengan total 53 ruangan dan 1.720 komputer yang siap digunakan menyukseskan pelaksanaan UTBK 2019. Dok. UGMUGM telah menyiapkan 16 lokasi tersebar di seluruh fakultas UGM dengan total 53 ruangan dan 1.720 komputer yang siap digunakan menyukseskan pelaksanaan UTBK 2019.

KOMPAS.com - Jumlah total peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) 2019 di Universitas Gadjah Mada (UGM) mencapai 35.895 peserta. Untuk gelombang 1 peserta UTBK di UGM sebanyak 19.047 peserta.

Jumlah tersebut terdiri dari 10.826 orang di kelompok Saintek dan 8.221 untuk Soshum. Sedangkan berdasarkan statusnya terdiri dari 15.577 peserta reguler dan 3.470 peserta Bidikmisi.

Terkait hal itu, UGM telah menyiapkan 16 lokasi tersebar di seluruh fakultas UGM dengan total 53 ruangan dan 1.720 komputer yang siap digunakan menyukseskan pelaksanaan UTBK. 

Cegah kecurangan

Wakil Rektor Bidang Pendidikan, Pengajaran, dan Kemahasiswaan UGM, Prof. Djagal Wiseso menyatakan UGM telah menyiapkan sistem sebaik-baiknya sehingga akan mampu melayani calon mahasiswa yang melaksanakan ujian. 

“Hasil nilai UTBK ini merupakan salah satu syarat bagi calon mahasiswa untuk mendaftar jalur Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN),” ujar Prof. Djagal dalam jumpa pers Sabtu (13/4/2019) seperti dilansir dari laman resmi UGM.

Baca juga: UTBK 2019 Dilakukan 24 Sesi, Ini Strategi LTMPT Cegah Kebocoran

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara untuk gelombang 2, peserta UTBK di UGM mencapai 16.848 peserta, terdiri dari 8.746 peserta kelompok Saintek dan Soshum 8.102 orang. Dari jumlah tersebut 13.125 berasal dari peserta reguler peserta dan 3.723 peserta Bidikmisi.

Lebih lanjut, Prof. Djagal menyatakan UGM terus berupaya pelaksanaan UTBK di UGM akan berjalan lancar bebas dari kecurangan.

“Kami sudah menyiapkan petugas yang berasal dari tiap fakultas masing-masing. Total ada 248 petugas yang bekerja di tiap sesinya. Mereka memiliki tugas dari admin server hingga pengawas ruangan,” ujarnya.

Djagal juga menyampaikan jika sewaktu-waktu ada peserta yang sakit ketika pelaksanaan UTBK, UGM juga sudah menyediakan tim medis yang berasal dari Unit Kesehatan Mahasiswa (UKESMA) UGM dan GMC UGM.

Fasilitas peserta disabilitas

Pada gelombang 2 nanti, dari total 16.48 peserta tersebut terdapat 9 peserta berkebutuhan khusus. Kesembilannya merupakan tuna daksa. Mereka terdiri dari 3 peserta untuk kelompok Saintek, dan 6 peserta untuk kelompok Soshum.

Terkait hal tersebut, Sripeni Wastuningsih, Direktur Pendidikan dan Pengajaran menyebut  UGM akan memfasilitasi calon mahasiswa berkebutuhan khusus ini.

“Kesembilan peserta tadi akan mengikuti UTBK gelombang 2. Nantinya, kami akan menghubungi mereka langsung dan menanyakan jika ada kebutuhan yang bisa kami siapkan untuk membantu kelancaran pada hari H,” ujarnya.

Peni juga menjelaskan pihak UGM sudah berkoordinasi dengan PLN, baik pusat dan di DIY terkait ketersediaan listrik selama pelaksanaan UTBK di UGM.

Meski demikian, ia mengungkapkan pihak UGM sudah menyiapkan genset sebagai cadangan jika aliran listrik tiba-tiba putus sewaktu-waktu.

Persiapkan jaringan 

Untuk ketersediaan jaringan Internet, Widyawan Direktur Sistem dan Sumber Daya Informasi UGM, menyatakan 

“Kami berharap koneksi ke server akan stabil. Soal yang dimuat juga hanya teks saja, biasanya akan lebih ringan,” tuturnya.

UTBK ini nantinya akan dilaksanakan dua gelombang. UTBK gelombang 1 dilakukan mulai 13 April hingga 4 Mei 2019. Sementara UTBK gelombang 2 dilaksanakan 11 hingga 26 Mei 2019. Total pelaksanaan UTBK di UGM ini akan berjumlah 22 sesi.

Materi yang diujikan dalam UTBK ini meliputi TPS (Tes Potensi Skolastik) dan TPA (Tes Potensi Akademik). Untuk TPA, materinya akan dibedakan berdasarkan kelompok Saintek dan Soshum.

Kelompok Saintek mencakup mata pelajaran Matematika Saintek, Fisika, Kimia dan Biologi. Sementara Kelompok Soshum mencakup mata pelajaran Matematika Soshum, Geografi, Sejarah, Sosiologi, dan Ekonomi. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X