Kolaborasi Beasiswa Global Sevilla dan YCAB: Semangat Berbagi Mimpi

Kompas.com - 19/07/2019, 18:42 WIB
Penandatanganan nota kesepahaman (MoU) kerja sama beasiswa dilakukan antara Andrew Soebali (Ketua Yayasan Global Sevilla School) dan Veronica Colondam (Pendiri sekaligus Ketua YCAB) di Sekolah Global Sevilla Puri Indah, Jakarta, Kamis (18/7/2019). DOK. KOMPAS.com/YOHANES ENGGARPenandatanganan nota kesepahaman (MoU) kerja sama beasiswa dilakukan antara Andrew Soebali (Ketua Yayasan Global Sevilla School) dan Veronica Colondam (Pendiri sekaligus Ketua YCAB) di Sekolah Global Sevilla Puri Indah, Jakarta, Kamis (18/7/2019).

KOMPAS.com - Sekolah Global Sevilla bersama dengan Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB) melakukan kolaborasi melalui program beasiswa.

Penandatanganan nota kesepahaman (MoU) kerja sama ini dilakukan antara Andrew Soebali (Ketua Yayasan Global Sevilla School) dan Veronica Colondam (Pendiri sekaligus Ketua YCAB) di Sekolah Global Sevilla Puri Indah, Jakarta, Kamis (18/7/2019).

Kerja sama ini telah memasuki tahun ketiga di mana Global Sevilla, sekolah berbasis kesadaran penuh (mindfulness base school) ini memberikan beasiswa 100 persen bagi siswa berprestasi namun kurang mampu dari sisi finansial.

Dipilihnya YCAB karena lembaga ini memiliki "Rumah Belajar" yang juga memberikan solusi pendidikan kepada anak-anak kurang beruntung melalui program Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM).

Hingga tahun ini sudah ada 24 siswa dari YCAB menerima manfaat dari beasiswa yang diberikan Sekolah Global Sevilla ini. Sebanyak 14 siswa telah lulus, beberapa diantaranya telah bekerja dan melanjutkan kuliah, bahkan diterima melalui jalur SNMPTN.

Saling belajar satu sama lain

Superintendent Global Sevilla School Michael Thia menyampaikan, "Program ini merupakan wujud nyata semangat pendiri sekolah untuk melahirkan generasi yang tidak hanya cerdas secara intelektual namun membawa nilai-nilai welas asih, pemberian dan pengendalian diri."

Baca juga: Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Jokowi Angkat 4 Isu Besar

Lewat interaksi para siswa diharapkan akan saling banyak belajar dari satu sama lain. "Belajar tidak harus hanya melalui ruang kelas. Lewat interaksi, siswa kami bisa belajar dan mendapat inspirasi dari teman-teman mereka penerima beasiswa," ujar Michael.

"Mereka banyak terkejut dan terinspirasi melihat ada siswa beasiswa yang harus naik kendaraan umum tiap hari ke sekolah dan menghabiskan waktu 2 jam, berangkat jam 5 pagi dari rumah. Ini inspirasi luar biasa bagi anak-anak yang terbiasa diantar jemput naik kendaraan pribadi," lanjutnya.

Melalui pertemuan sehari-hari mereka saling belajar keutamaan hidup lain seperti toleransi terhadap perbedaan, saling menghargai dan saling mendukung, welas asih hingga menumbuhkan rasa syukur dan percaya diri.

"Tidak hanya para siswa, para guru saat mendampingi para siswa beasiswa juga kerap tersentuh dengan kehadiran mereka (penerima beasiswa). Melihat perjuangan mereka, para guru seolah mendapat semangat dan motivasi baru dalam memaknai tugas mereka sebagai pendidik," ujar Fitri Krisnawati, School Liaison and Career Guidance Officer Global Sevilla School.  

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X