Kompas.com - 22/07/2019, 17:14 WIB

KOMPAS.com Tiga mahasiswa Universitas Indonesia (UI) menciptakan Afta B-ionik, yaitu tangan prostetik robotik yang dikendalikan gelombang otak dengan memanfaatkan teknologi Electroencephalography (EEG).

Teknologi itu mampu menghasilkan perintah yang dapat menggerakkan tangan prostetik robotik sesuai keinginan penggunanya. Ketiga mahasiswa itu yakni Muhammad Arifin Julian (FTUI 2016), Aulia Ulfah (FEB UI 2016), dan Muhammad Yusuf Abdurrahman (FTUI 2016).

Latar belakang mereka membuat tangan palsu canggih ini berawal dari kepedulian terhadap teman-teman penyandang disabilitas yang sering mengalami keterbatasan akses saat melakukan aktivitas dalam kehidupan.

Para penyandang disabilitas itu membutuhkan prostesis, yaitu alat bantu untuk membantu aktivitas mereka. Namun, harga prostesis masih relatif mahal.

Harga terjangkau

Sebagai contoh, prostesis tangan dengan sistem gerak yang fungsional saat ini harganya berkisar Rp 500 juta. Belum lagi biaya operasi yang harganya lebih kurang Rp 150 juta.

Baca juga: Inovasi “Sinting” Mahasiswa Undip Ubah Kebisingan Jadi Energi Listrik

Masalah itulah yang membuat Arifin dan kawan-kawan menciptakan Afta B-ionik dengan memanfaatkan teknologi EEG terintegrasi dengan teknologi IoT sehingga kinerja alat tersebut lebih optimal.

“Dengan menggunakan inovasi kontrol EEG, kami mampu mengubah sinyal impuls otak menjadi perintah gerak sehingga tangan prostesis menjadi lebih fungsional. Sistem EEG yang dapat membaca gelombang otak karena sudah dimodifikasi dengan internet of thing (IoT) sehingga memungkinkan pengguna mengontrol benda lain yang terintegrasi IoT,” ujar Arifin, seperti dipublikasikan di laman resmi UI, Senin (22/7/2019).

Ada beberapa keunggulan dari Afta B-ionik, yaitu harganya lebih terjangkau, mudah dipasang dan dilepas, penanaman sensor ke otot tanpa perlu tindakan operasi, dan alat itu bisa dikendalikan langsung menggunakan gelombang otak.

Raih penghargaan

Keberadaan tangan palsu canggih ini diharapkan bisa menjawab kebutuhan para penyandang disabilitas agar tetap aktif melakukan aktivitas dan pekerjaan untuk meningkatkan kualitas hidup mereka.

“Dengan moto ‘We change disability into ability’, kami berinovasi membuat alat bantu berupa prostesis tangan robotik yang fungsional, canggih, dan terjangkau (low-cost).” Imbuh Arifin.

Mereka telah membuat prototipe Afta B-ionik saat ini  dan akan terus menyempurnakannya sehingga benar-benar siap untuk diperjualbelikan. Kemungkinan jika nantinya diperjualbelikan, Afta B-ionik bisa berharga sekitar Rp 50 juta.

Melalui inovasi tersebut, ketiga mahasiswa UI itu berhasil memperoleh sejumlah penghargaan, yakani 110 Inovasi Indonesia tahun 2018 dari Business and Innovation Center (BIC), Most Impactful Innovation 2019 dari Obara Award, dan medali perak pada ajang International Science and Innovation Fair 2019.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.