ISI Yogyakarta Hadirkan Kelompok Musik Kontemporer Vietnam

Kompas.com - 22/07/2019, 18:23 WIB
Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta menghadirkan kelompok musik ?Hanoi New Music Ensemble? dari Vietnam datang ke Yogyakarta dan menggelar konser musik di Concert Hall Pascasarjana pada Jumat (19/7/2019). DOK. ISI YOGYAKARTAInstitut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta menghadirkan kelompok musik ?Hanoi New Music Ensemble? dari Vietnam datang ke Yogyakarta dan menggelar konser musik di Concert Hall Pascasarjana pada Jumat (19/7/2019).

KOMPAS.com - Sejak lama musik sudah dikenal sebagai jembatan budaya antar bangsa. Melalui musik kita bisa mengenal budaya sebuah bangsa atau negara karena musik adalah salah satu karya seni yang mencerminkan karakter sebuah bangsa.

Musik adalah identitas yang merepresentasikan bangsa. Oleh karena itu dalam menjalin persahabatan antar bangsa, musik adalah alat komunikasi yang sangat efektif.

Inilah yang kemudian mendorong Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta menghadirkan kelompok musik “Hanoi New Music Ensemble” dari Vietnam datang ke Yogyakarta dan menggelar konser musik di Concert Hall Pascasarjana pada Jumat (19/7/2019).

Akademi musik nasional Vietnam

Iwan S. Dani dari pascasarjana ISI Yogyakarta kepada Kompas.com menjelaskan "Hanoi New Music Ensemble (HNME)" adalah kelompok musik yang dibentuk tahun 2015 di bawah naungan Vietnam National Academy of Music.

Baca juga: Saat Musik Jadi Pilihan, SMKN 2 Bantul Yogyakarta Tunjukkan SMK Bisa!

"Kelompok ini memiliki kerja sama dengan ISI Yogyakarta dan kunjungan mereka ke Indonesia adalah salah wujud dari kerja sama itu," jelas Iwan.

Kunjungan balasan ISI Yogyakarta rencananya akan diadakan pada bulan September 2019 mendatang dengan menunjuk kelompok musik "The New Yogyakarta Contemporary Ensemble" yang akan membawakan karya kontemporer komponis muda ISI Yogyakarta.

Pada konsernya di Yogyakarta, HNME menampilkan komposisi musik kontemporer dari 3 komponis Vietnam : Do Nhuan, Ton That Tiet dan Vu Nhat Tan.

Karya komponis Vietnam

Do Nhuan (1922-1991) adalah generasi pertama Vietnam yang mengenyam pendidikan musik klasik. Pada tahun 1960-1962 dia belajar di Tchaikovsky Conservatory.

Karya Do Nhuan yang dibawakan di dalam konser ini adalah “Tay Nguyen”, sebuah komposisi yang menggambarkan keindahan alam dan kahidupan masyarakat di daerah tinggi Vietnam Tengah. Komponis kedua yakni Ton That Tiet (lahir 1933) mendapat pendidikan musik di Paris Conservatorie Perancis.

Karyanya yang dimainkan malam itu adalah “Thu Phong/Autumn Wind” yang melukiskan suasana musim semi di Vietnam. Komponis terakhir adalah Vu Nhat Tan yang juga adalah Music Director HNME.

Karyanya yang dibawakan malam itu adalah “Five Elements” yang menggambarkan 5 elemen alam : air, api, tanah, angin, roh dan aransemen atas lagu daerah Vietnam “Trong Com” dan “Ly Ngua O”. HNWE juga membawakan 1 komposisi karya komponis Indonesia : Budi Ngurah (ISI Yogyakarta) yakni “Sonata for Cello and Piano”.

Dukungan musisi Indonesia

Para musisi yang tampil, dari Vietnam : Pham Truong Son, Vu Thi Khanh Linh (Violin), Pham Quyinh Trang (Piano), Do Huong Tra My (Viola), Dao Tuyet Trinh (Cello), Lu Manh Cuong (Perkusi), Tran Thu Thuy (Vokal), Vu Nhat Tan (suling bambu).

Turut mendukung musisi Indonesia yakni Asep Hidayat Wirayudha dan putrinya Neam Hidayat (Cello).

Konser ini sepenuhnya didukung Goethe-Institut dan turut dihadiri ratusan penggemar musik di Yogyakarta serta Prof. Djohan Salim, Direktur Pascasarjana ISI Yogyakarta dan Prayanto W (Asisten Direktur II Pascasarjana ISI).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X