Kompas.com - 02/10/2019, 16:48 WIB


KOMPAS.com - Perpustakaan Nasional (Perpusnas) meresmikan Nagekeo, Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai kabupaten literasi.

Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando mengatakan, hal tersebut dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada Kabupaten Nagekeo untuk membangun sumber daya manusia (SDM) melalui literasi.

“Kewajiban Perpusnas mendukung penuh keinginan Bapak Bupati, sekaligus sejalan dengan keinginan dari Pemerintah Pusat terkait program ‘SDM unggul, Indonesia Maju’,” ujar Syarif lewat rilis yang diterima Kompas.com, Rabu (2/10/2019).

Adapun peresmian tersebut dilakukan bertepatan dengan diselenggarakannya Festival Literasi Nagekeo 2019 yang berlangsung pada 27 hingga 30 September 2019 lalu.

Baca juga: Tarian Kolosal Sedamane Meriahkan Festival Literasi Nagekeo

Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi yang hadir pada saat itu menyampaikan apresiasinya terkait acara yang diprakarsai Bupati Nagekeo Yohanes Don Bosco Do.

Josef mengatakan, dengan diselenggarakannya festival tersebut misinya bersama Gubernur NTT Viktor Laiskodat dalam meningkatkan kualitas SDM dapat terpenuhi.

“Literasi artinya kami membuat perpustakaan di masing-masing desa supaya seluruh masyarakat bisa membaca,” kata Josef.

Mengenang kebudayaan yang telah hilang

Selain mengukuhkan Nakegeo sebagai kabupaten literasi, Yohanes mengungkapkan, lewat festival tersebut kebudayaan daerahnya bisa terangkat kembali.

Baca juga: Nagekeo Tuan Rumah Festival Literasi Tingkat Provinsi NTT

Salah satunya, kerajinan tembikar Esu Kose yang telah hilang selama 40 tahun.

“Esu Kose ini merupakan simbol. Tembikar ini yang mewakili keterampilan dan kebudayaan ini kami bangkitkan kembali, dalam sebuah gebrakan massa,” ungkap Don.

Pada malam puncak festival, sebanyak 1.000 wanita dari Komunitas Adat Ndora dan Kecamatan Nangaroro menggelar Parade Esu Kose.

“Ini sebuah kebangkitan dari masyarakat Nagekeo. Saya harap tahun depan, festival literasi ini akan menampilkan juga kreasi-kreasi masyarakat yang sudah lama tinggalkan,” harap Bupati Don.

Baca juga: Nagekeo, Kabupaten Termuda Ini Gelar Festival Literasi Nagekeo 2019!

Hal senada diungkapkan Josef. Ia mengatakan, festival yang melibatkan kekayaan budaya merupakan bentuk penghormatan kepada Allah (Tuhan), alam, dan leluhur.

“Bapak, ibu, mengenakan pakaian adat bukan hanya kerajinan tangan nenek moyang, tapi juga kekayaan intelektual leluhur kita," tuturnya.

Pada kesempatan tersebut, Syarif Bando juga menyerahkan tiga mobil perpustakaan keliling kepada Wagub Yosef.

Adapun fasilitas tersebut akan ditempatkan di provinsi NTT, Kabupaten Nagekeo, dan Kabupaten Sabu Raijua. (PERPUSNAS/Hanna Meinita/Agus Joko)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.