Yenita, Peraih Rekor "Perempuan dengan Gelar Master Terbanyak" Ingin Bertemu Jokowi

Kompas.com - 04/10/2019, 19:23 WIB
Yenita, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tarumanagara (Untar), yang memecahkan rekor Muri sebagai Perempuan dengan Gelar Magister Terbanyak. KOMPAS.com/ERWIN HUTAPEAYenita, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tarumanagara (Untar), yang memecahkan rekor Muri sebagai Perempuan dengan Gelar Magister Terbanyak.

KOMPAS.com – Yenita, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tarumanagara ( Untar), Jakarta, berhasil raih 13 gelar magister. Bila ditulis dengan lengkap, nama dan gelar disandangnya Dr, Dr, Yenita SE, MM, MBA, MSi, MT, MH, MPd, MAk ME, MIkom, dan MMSI.

Gelar sebanyak itu membuat Yenita memperoleh penghargaan Museum Rekor-Dunia Indonesia (Muri) atas rekor "Perempuan dengan Gelar Magister Terbanyak".

Penyerahan penghargaan rekor Muri itu dilakukan dalam acara Dies Natalis ke-60 Untar di Auditorium Untar, Jakarta Barat, Kamis (3/10/2019).

Prestasinya tidak cukup berhenti di situ. Dari 13 gelar tersebut, tiga di antaranya berhasil dicapai dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) sempurna 4,0 yaitu untuk gelar MM, MAk, dan ME.

Yenita juga dinyatakan lulus dengan hasil cum laude untuk sembilan gelar dan enam kali menjadi lulusan terbaik.

Korbankan kesenangan pribadi

Berbagai prestasi itu diraihnya saat lulus dari Universitas Tarumanagara, Universitas Trisakti, Universitas Pelita Harapan, Universitas Mercubuana, Universitas Bina Nusantara, dan University of Western Australia.

Baca juga: Tingkatkan Nilai Tambah Indonesia, DPR Dorong Pendidikan di Indonesia Berikan Keahlian

Dari sekian banyak gelar, ia mengaku paling berminat mempelajari ilmu ekonomi. Hal itu terlihat dari gelar pertama yang diperoleh, yaitu Sarjana Ekonomi dari Untar, kemudian dilanjutkan gelar magister dan doktor di bidang sama.

“Aku paling suka ekonomi, makanya S1 ekonomi, lalu S3 ekonomi dan hukum bisnis. Sekarang mengajar di dua bidang ilmu itu. Menurutku, belajar itu tidak sulit, asal kita niat, menikmati dan tidak dijadikan beban,” ucap Yenita seusai menerima penghargaan rekor Muri di Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Dia mengungkapkan untuk bisa meraih prestasi itu membutuhkan pengorbanan. Salah satunya mengorbankan waktu pribadi bersenang-senang atau menjalankan hobi.

Sebab, setiap hari ia disibukkan melakukan kegiatan kuliah magister dan doktor, baik hari kerja biasa maupun saat akhir pekan. Belum lagi Yenita masih harus mengajar mengingat profesinya sebagai dosen.

“Waktu luang untuk hobi enggak sempat dijalani. Hidup buat kuliah dan bekerja. Saya pikir kalau weekend mengerjakan tugas, seminggu bisa sekitar 20 tugas. Kalau misalnya saya nongkrong dengan teman bisa sekitar lima jam, termasuk makan dan ngobrol. Padahal, saya bisa selesaikan berapa makalah. Jadi saya prioritaskan mana yang lebih penting sehingga saya korbankan kesenangan pribadi,” jelas Yenita.

Ingin bertemu Presiden Jokowi

Piagam penghargaan rekor Muri sebagai Perempuan dengan Gelar Magister Terbanyak yang diperoleh Yenita, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tarumanagara (Untar).
KOMPAS.com/ERWIN HUTAPEA Piagam penghargaan rekor Muri sebagai Perempuan dengan Gelar Magister Terbanyak yang diperoleh Yenita, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tarumanagara (Untar).
Ia mengaku bersyukur karena keluarga dan orangtua mendukung dalam kegiatan kuliah dan pekerjaan sehari-hari.

Mereka memberikan dukungan berbentuk moral dan materiil. 

Meski demikian, Yenita menuturkan keluarganya sempat heran karena kuliah yang dijalani selama bertahun-tahun tidak kunjung selesai dan terus berlanjut.

Hampir setiap semester dia menjalani kuliah dan ujian, bahkan mengikuti wisuda. Semua itu dilakukan di kampus dan jurusan berbeda, seperti yang disebutkan tadi.

Baca juga: Rudiantara: Mendorong Pendidikan Islam Jadi Ekosistem Besar Penangkal Hoaks

“Kalau keluarga mendukung, papa dan mama support. Tapi mereka bingung karena kuliah enggak kelar-kelar, tiap semester ada wisuda,” ujarnya sembari tertawa.

Dia pun merasa senang atas penghargaan rekor Muri yang diberikan kepadanya karena belum terbayang sebelumnya bisa mendapatkan penghargaan tersebut. Menurut Yenita, semua prestasi dan penghargaan yang diperolehnya itu merupakan hasil dari usaha, kerja keras, dan penantian panjang.

Namun, dia mengatakan, ada satu hal lagi belum tercapai, yaitu keinginan bertemu Presiden Joko Widodo untuk menyampaikan harapannya mengenai dunia pendidikan di Indonesia.

Yenita ingin agar pemerintah semakin memperhatikan pendidikan, khususnya untuk generasi muda dan wanita di Tanah Air. Sebab, dia berpendapat, generasi berkualitas bisa dihasilkan dari wanita yang memiliki kualitas pendidikan baik.

“Obsesi saya ingin ketemu Pak Jokowi untuk menyampaikan aspirasi tentang pendidikan.
Harapannya supaya generasi muda lebih peduli dengan pendidikan. Juga soal gender equality. Dulu wanita dianggap enggak penting dalam pendidikan. Sekarang sudah berubah, wanita berpendidikan itu penting karena akan menghasilkan generasi yang berkualitas. Dimulainya dari keluarga,” pungkas Yenita.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X