"Career Day", Menumbuhkan Minat Siswa pada Karir Masa Depan

Kompas.com - 14/11/2019, 19:13 WIB
Global Sevilla School menggelar Career Day (6/11/2019) dengan mengundang beberapa pembicara untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman tentang dunia kerja dari berbagai profesi. DOK. KOMPAS.com/YOHANES ENGGARGlobal Sevilla School menggelar Career Day (6/11/2019) dengan mengundang beberapa pembicara untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman tentang dunia kerja dari berbagai profesi.

KOMPAS.com - Data hasil penelitian Youthmanual terhadap 400 ribu lebih responden mencuatkan fakta menarik: 92 persen siswa SMA/SMK sederajat bingung dan tidak tahu akan menjadi apa kedepannya dan 45 persen mahasiswa merasa salah mengambil jurusan.

Peran sekolah dalam ini menjadi sangat penting dalam membantu siswa menemukan minat dan bakat serta lebih jauh lagi menyiapkan karir untuk masa depan mereka sedini mungkin.

Berangkat dari semangat ini, Global Sevilla School menggelar "Career Day" (6/11/2019) dengan mengundang beberapa pembicara untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman tentang dunia kerja dari berbagai profesi.

Sejumlah siswa mulai dari kelas 7 hingga 12 mengikuti acara ini terbagi dalam beberapa kelas sharing kecil.

Narasumber yang dihadirkan berasal dari beragam profesi dan di antaranya juga merupakan orangtua para siswa. Mereka adalah; Anastasia Natalia Wibowo (Country Chief Financial Officer Lazada Indonesia), Debbie Maya Chastity (Vice President and General Counsel PT Chevron Pacific Indonesia), Laetitia Lemaistre (International Education and Development Specialist), Ratih Citra Sari (Dokter dan CEO PT Warna Langit Indonesia), Hasan Aula (CEO Erajaya Group) dan Yunarto Wijaya (Executive Director of Charta Politika Indonesia).

Menemukan passion siswa

"Ini adalah program yang secara khusus dan rutin diadakan sekolah. Siswa bisa belajar beberapa pilihan karir berbeda. Memperkenalkan dan memberikan informasi penting bagi siswa sehingga anak dapat memilih jalur karir yang tepat untuknya," jelas Michael Thia, Superintendent Global Sevilla School.

Baca juga: Aturan Bikin Sekolah Seolah Penjara, Guru Tak Berdaya, Siswa Pun Tak Bahagia

Michael menjelaskan para pembicara tidak hanya menceritakan kesuksesan mereka, namun yang terpenting bagaimana mereka merintis karir hingga akhirnya menjadi sukses. "Bagaimana keteguhan mereka, bagaimana keuletan mereka, dan nilai-nilai lain yang diharapkan dapat menumbuhkan minat siswa," ujarnya.

Yunarto, salah satu pembicara dan juga orangtua siswa memberikan apresiasi positif kegiatan "Hari Karir" yang digelar Global Sevilla School. 

"Di Indonesia semua mata pelajaran dipaksa untuk masuk dalam isi kepala anak. Yang terjadi ketika SMA anak tidak pernah tahu passion-nya apa, bakatnya apa, minatnya apa. Menerjemahkan minatnya saja tidak tahu karena mereka menghabiskan waktu dengan kurikulum yang luar biasa banyak dan pola pikir menjadi pintar," jelas Yunarto.

Ia menyampaikan melalui acara ini sekolah dan guru menjadi fasilitator agar anak menemukan bakat dan minat mereka.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X