5 Tips Ini Bisa Buat Kamu Lolos Seleksi SNMPTN

Kompas.com - 10/12/2019, 09:40 WIB
Ilustrasi mahasiswa mengerjakan tugas dengan laptop thinkstock/zhudifengIlustrasi mahasiswa mengerjakan tugas dengan laptop

“Waktu sebelum sibuk try out dan Ujian Nasional, aku udah mulai cari tahu tentang SNMPTN, berita tentang SNMPTN, sampai aku nanya pihak ke sekolah. Biasanya yang akan ngebantu kita buat daftar SNMPT itu Guru BK (Bimbingan Konseling),” ujar Muhammad Dahnial Riski, salah satu mahasiswa yang lolos SMPTN 2018 pada program studi Pendidikan Teknik Elektro Universitas Negeri Jakarta.

Kamu harus memanta laman berkaitan SNMPTN karena segala aturan, jadwal dan persyaratan bisa saja berubah setiap tahunnya.

3. Hati-hati memilih

Saat kamu mendaftar SNMPTN, kamu akan memilih 2 pilihan prodi dan kampus. Pilihannya itu meliputi :
A. Pilih “yang penting lolos”
B. Pilihan yang sangat dicita-citakan
C. Pilihan yang sesuai keahlian dan kemampuan

Sebaiknya jangan pilih A. Karena biasanya jalur SNMPTN dibuka pertama. Itu sebabnya kamu masih memiliki kesempatan jalur lainnya. Perlu diingat juga, jika nanti kamu dinyatakan lolos dari SNMPTN, diimbau untuk mengambilnya.

“Kalo udah dinyatakan lolos, jangan sampai gak diambil. Soalnya nanti kampus kita bisa di nonaktifkan untuk mengikuti SNMPTN pada adik kelasnya yang next year mau daftar SNMPTN di kampus yang udah pernah nggak jadi diambil sama kaka kelasnya,” ungkap Dahnial.

4. Cek-ricek peluang dan kesempatan

Biasanya, tiap kampus memiliki kuota SNMPTN berbeda-beda. Misal, Universitas Indonesia memberikan jatah dengan total kursi 30 persen yang dibuka, sementara Universitas Brawijaya dan Institut Pertanian Bogor, persentase penerimaan SNMPTNnya lebih besar.

Beberapa yang perlu kamu cek :

  • Jumlah Kursi yang tersedia di jalur SNMPTN pada tahun yang diikuti.
  • Syarat untuk masuk jurusan tersebut (harus IPA/IPS/Bahasa/SMK jurusan tertentu).
  • Persentase keketatan persaingan.
  • Prodi yang tersedia dan terbuka di tahun trersebut.

5. Kejar nilai dan prestasi sebelum terlambat

Menurut Dahnial, selagi masih ada waktu dan belum terlambat, usahakan maksimalkan nilai dan prestasi.

“Kalau ada lomba-lomba terus peluang prestasi akademik, kalo bisa ikut dan menangin supaya kalau kamu daftar SNMPTN, peluang kamu lebih besar. Jangan lupa juga nilai akademiknya jangan sampai turun, kalo bisa stabil dan meningkat,” pungkasnya.

(Penulis: Fahjie Prasetyo)

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X